jump to navigation

Sekilas Teori Kemunculan Agama Februari 8, 2008

Posted by ummahonline in Artikel.
trackback

Oleh: Husein Alkaff

Kaum materialis memiliki beberapa teori tentang kemunculan agama. Antaranya mereka mempercayai bahawa agama muncul daripada kebodohan manusia

Umpamanya, August Comte yang meletakkan dasar aliran positivisme telah menyebutkan, bahawa perkembangan pemikiran manusia sebenarnya dimulai dari kebodohan manusia tentang rahsia alam atau ekosistem jagat raya. Bagi Comte, zaman primitif yang dikenali sebelum ini adalah kerana manusia tidak mengetahui rahsia alam, lalu kerana itu mereka menyandarkan segala fenomena alam kepada Dzat yang ghaib.

Namun, dengan berkembangnya ilmu pengetahuan (sains) sampai pada batas segala sesuatu terkuak dengan ilmu yang empiris, maka keyakinan terhadap yang ghaib tidak lagi mempunyai tempat di tengah-tengah mereka.

Konsekuensi logik dari teori di atas adalah: makin pandai seseorang akan makin jauh ia dari agama bahkan akhirnya tidak beragama, dan makin bodoh seseorang maka makin kuat agamanya. Padahal kita tahu, betapa banyak orang pandai yang beragama, seperti Albert Einstein, Charles Darwin, Hegel dan lainnya. Demikian sebaliknya, alangkah banyak orang bodoh yang tidak beragama.

Selain daripada itu, agama juga dikatakan muncul daripada kelemahan jiwa (rasa takut). Teori ini mengatakan, bahawa munculnya agama kerana perasaan takut terhadap Tuhan dan akhir kehidupan. Namun, bagi orang-orang yang berani keyakinan seperti itu tidak akan muncul. Teori ini dipelopori oleh Bertrand Russell. Jadi, menurut teori ini agama adalah ukuran dari rasa takut. Memang takut kepada Tuhan dan hari akhirat, merupakan ciri orang yang beragama. Tetapi agama muncul bukan kerana faktor ini, sebab seseorang merasa takut kepada Tuhan setelah ia meyakini adanya Tuhan. Jadi, takut merupakan akibat dari meyakini adanya Tuhan (baca beragama).

Walau bagaimanapun, teori menerusi Karl Marx lebih radikal lagi, iaitu dengan menyatakan bahawa agama adalah produk penguasa. Karl Marx mengatakan bahawa agama merupakan produk para penguasa yang diberlakukan atas rakyat yang tertindas, sebagai usaha agar mereka tidak memberontak dan menerima keberadaan sosial ekonomi. Mereka (rakyat tertindas) diharapkan terhibur dengan doktrin-doktrin agama, seperti harus sabar, menerima takdir, jangan marah dan lainnya.

Namun, ketika tatanan masyarakat berubah menjadi masyarakat sosial yang tidak mengenal perbezaan kelas sosial dan ekonomi, sehingga tidak ada lagi perbezaan antara penguasa dan rakyat yang tertindas dan tidak ada lagi perbezaan antara si kaya dan si miskin, maka agama dengan sendirinya akan hilang. Kenyataannya, teori di atas gagal. Terbukti bahawa negara komunis sosialis sebesar Uni Soviet pun tidak berhasil menghapus agama dari para pemeluknya, sekalipun dengan cara kekerasan.

Di samping itu juga, agama turut dilihat sebagai produk bagi mereka yang lemah. Teori ini berseberangan dengan teori-teori sebelumnya. Dalam teori ini, ia mengatakan bahawa agama hanyalah suatu perisai yang diciptakan oleh orang-orang lemah untuk membatasi kekuasaan orang-orang kuat. Norma-norma kemanusiaan seperti kedermawanan, belas kasih, kesatriaan, keadilan dan lainnya sengaja disebarkan oleh orang-orang lemah untuk menipu orang-orang kuat, sehingga mereka terpaksa mengurangi pengaruh kekuatan dan kekuasaannya. Inilah teori yang dipelopori Nietzche, seorang failasuf Jerman.

Teori di atas boleh dibantah sekiranya kita melihat kenyataan sejarah, bahawa tidak sedikit dari pembawa agama adalah para penguasa dan orang kuat, mithalnya Nabi Sulaiman dan Nabi Daud keduanya adalah raja yang kuat.

Sebenarnya, mereka ingin menghapus agama dan menggantikannya dengan sesuatu yang mereka anggap lebih sempurna (seperti, ilmu pengetahuan menurut August Comte, kekuasaan dan kekuatan menurut Nietszche, komunis sosialisme menurut Karl Marx dan lainnya). Padahal mencintai dan menyembah kesempurnaan adalah fitrah.

Maka, perbezaan kaum agamawan dengan mereka, adalah bahawa kaum agamawan mendapatkan kesempurnaan yang mutlak hanya pada Tuhan. Jadi, sebenarnya mereka (kaum Atheis) beragama dengan fikiran mereka sendiri. Atau dengan kata lain, mereka mempertuhankan diri mereka sendiri.

About these ads

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: