jump to navigation

Upanishads Oktober 24, 2008

Posted by ummahonline in Surat.
trackback

Agama di India tidak berhenti pada satu takat semata.

Tapi ia agama di India berkembang hingga membawa kita kepada revolusi pertama terhadap kaum Brahman. Ini terdorong daripada buah fikiran dari para Rishi atau kisah-kisah kepahlawanan –yang terilham dari Ilahi–sekaligus mengakibatkan perkembangan yang menakjubkan. Semua ini terakam dalam Kitab Upanishads.

Professor Hiriyanna dalam The Essentials of Indian Philosophy menulis: “Berbicara lebih luas lagi, ajaran Upanishads menandakan suatu tindak balas terhadap kaum Brahman yang sebelumnya menanam suatu sistem upacara agama yang janggal. Lebih dari satu tempat, kitab Upanishads mengutuk nilai-nilai upacara pengorbanan”.

Kisah-kisah kepahlawanan yang terdapat dalam Upanishads jelas mengutuk para pendeta Brahman dan upacara-upacara yang tidak wajar. Dalam Mundaka Upanishads, I.2 : 7 – 8, mengungkapkan:

“Terbatas dan sementaralah hasil dari upacara-upacara agama bagi orang-orang yang sesat dan menganggap itu sebagai tujuan tertinggi. Mereka hanya berada dalam ritual lahir dan mati saja. Kehidupan mereka dalam jurang kebodohan namun merasa bangga dan terus berdaur, ibarat orang buta menuntun orang buta lagi. Hidup dalam jurang kebodohan itu rupa-rupanya dianggap mereka sebagai berkah. Mereka terikat kepada upacara korban, tapi tidak mengenali Tuhan mereka.”

Dogma yang penting dalam kepercayaan Brahman adalah keyakinan tentang keabadian dan asal-usul ketuhanan dari Kitab Veda. Kisah kepahlawanan Angiras memang tidak diragukan lagi telah menolak dogma ini dengan cukup tegas. Ini terpapar dalam Mudaka Upanishads, I. 1 : 3, 4:

“Mereka yang mengenali Brahman (Tuhan),” jawab Angiras, “menyatakan bahawa ada dua jenis ilmu yang satu lebih tinggi dan yang satu lagi lebih rendah, yakni ilmu tentang kitab Veda – Rig, Sama. Yajur dan Atharwa – dan juga tentang fonetik, upacara, tatabahasa, etimologi, ukuran, dan astronomi. Ilmu yang lebih tinggi adalah ilmu mengenai sesuatu yang tidak pernah berubah”

Kandungan utama Upanishads adalah Keesaan Ilahi. Upanishads menyebut Tuhan adalah Satu-Satunya Kebenaran. Dan Tuhan itu adalah Brahman. Di sana ditulis: “Dia yang abadi di antara semua yang fana, yang menjadi kesedaran suci umat manusia, satu-satunya zat yang menjawab doa dari semua orang.”

Di tambah lagi dalam Svetasvatara Upanishads VI : 13: 19, “Dia tidak diciptakan, tetapi Maha Pencipta: Mengetahui semuanya. Dialah menjadi sumber kesedaran suci, pencipta waktu, Maha Kuasa atas segala hal. Dia Tuhan dari jiwa dan alam ini … sumber cahaya dan abadi dalam kemuliannya. Hadir di mana-mana dan mencintai makhlukNya. Dia penguasa terakhir alam dunia ini dan tidak satu pun dapat terjadi tanpa izin Nya… Saya pergi ke haribaan Tuhan yang satu dalam keabadian, memancarkan cahaya yang indah dan sempurna, di dalam-Nya kita akan mendapat kedamaian.”

Malah, dalam Mundaka Upanishat, II, I:2 disebutkan, “Dia tidak terbentuk dari kesedaran dan di luar jangkauan seluruh fikiran, tidak terbatas dan Dia adalah Tuhan. Dia membalas semua perbuatan baik: Abadi, Esa, tidak berawal, menengah, dan berakhir. Ia transenden dan imanen, tidak hanya di dalam alam semesta dan jiwa manusia, tetapi juga di luar alam semesta ini. Zat yang memancar dan tidak berbentuk. Ia di dalam semua dan tanpa semua. Ia tidak dilahir, suci, lebih agung dari yang teragung, tanpa nafas, tanpa jiwa.”

Terminologi lainnya yang sering digunakan dalam Upanishads adalah Atman. Atman di sini bermakna, “peribadi individual”, sebagai pembezaan dari Brahman yang bererti “peribadi alam semesta”. Atman walau demikian bukan bererti badan, dan bukan juga bererti fikiran, hidup, dan jiwa. Ia adalah ruh yang intinya diri sendiri.

Upanishads di beragam tempat membuat kenyataan yang mengejutkan bahawa “Atman adalah Brahman” (atau dengan perkataan lain di Chandogya Upanishads, “That art Thou”), tetapi itu tidak terlalu mengemparkan berbanding dengan pernyataan Nabi Isa as, “Aku dan Ruhul Quddus adalah satu”, atau dengan ahli sufi Mansur al-Hallaj, “Ana’l Haqq” (Aku adalah Kebenaran).

Pernyataan ini bererti bahawa Tuhan memanifestasikan setiap jiwa, atau seperti yang dinyatakan dalam al-Qur’an–bahawa Tuhan meniupkan RuhNya ke dalam setiap manusia. Secara tidak langsung ini dimungkinkan bahawa bersatunya jiwa dengan Tuhan, dan dalam kenyataannya merupakan pemaparan keadaan tersebut seperti dinyatakan tentang ketiadaan peribadi (oneness).

Manakala Tuhan sendiri yang akan berbicara melalui perbicaraan-perbicaraan sufi. Ini dalam kita lihat dalam pelbagai ungkapan sufi yang melimpahkan kegembiraan bersatunya mereka dengan kesedaran Tuhan dan melupakan dirinya, sehingga terucapkan “Aku adalah Kebenaran”.

Upanishads menyatakan kepada kita bahawa tujuan dari kesedaran keruhanian dari manusia adalah mencari Tuhan, untuk mengetahuiNya dengan bersatu seseorang denganNya. “Brahman adalah akhir dari suatu perjalanan. Brahman adalah tujuan tertinggi. Brahman ini, Peribadi tersembunyi secara mendalam dalam semua ciptaan, dan tidak juga diwahyukan ke semua, tetapi berada di hati yang suci, tertumpu dalam jiwa … kepadanya-lah Dia diwahyukan”. (Katha Upanishads 3: 11-12)

Dan apa yang dikatakan Katha Upanishads tentang cara-cara untuk membimbing manusia ke arah tujuan bersatu dengan Tuhan: “Dengan belajar seseorang tidak dapat mengenal Dia bilamana dia tidak berhenti dari berbuat jahat, bilamana tidak mengendalikan pancainderanya, bila tidak menenangkan fikirannya, dan tidak mempraktikkan meditasi” (Katha Upanishads 2: 24)

Jalan itu dapat dibagi atas empat tingkatan: (i) tingkatan usaha memperbaiki akhlak dan kesucian hati, (ii) tingkat murid dan belajar dari guru yang mendapat petunjuk (sravana), (iii) tingkat refleksi diri (manana), dan (iv) tingkat meditasi (dhyana). Isha Upanishads (ayat 12-14) menjadikan hal terakhir ini jelas bahawa yang sejati itu bukan jalan penyeksaan atau pun mengasingkan diri dan menarik diri dari kehidupan dunia. Ia adalah Jalan Tengah.

Justeru, ternyata, semua pesanan-pesanan dalam Upanishads adalah pesanan-pesanan yang menarik, yang jelas bersifat falsafah. Lantas, menyelidiki Upanishads sudah tentu membawa kita ke arah mengenali agama-agama di India dengan lebih adil lagi.

About these ads

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: