jump to navigation

Mac 10, 2006

Posted by ummahonline in Tokoh.
trackback

Oleh: Abu Muhammad

Di kalangan tokoh-tokoh revolusi Islam Iran, Ali Shari’ati merupakan satu nama yang mewakili kumpulan intelektual bersama-sama dengan Mehdi Bazargan. Di satu kelompok lagi, di kalangan agamawan, terdapat nama-nama seperti Murtadha Muthahhari, Husain Baheshti dan Mahmud Taleqani. Namun, yang paling nyata, Shari’ati dikira sebagai antara arkitek politik yang paling berjaya dalam memprakasi revolusi Islam Iran berbanding dengan nama-nama yang lain, selain daripada Ruhollah Khomeini.

Ali Shari’ati, merupakan anak pertama Muhammad Taqi Shariati dan Zahraa yang lahir pada 24 November 1933 di sebuah desa permai berdekatan Sabzavar di tepi gurun Kavir. Peribadi yang pertama kali mendidiknya tentunya ayahnya sendiri, salah seorang ulama’ yang dihormati di Mashhad. Di waktu kanak-kanak, ketika teman-temannya asyik bermain, aktiviti harian Ali Shari’ati pula hanyalah bersama buku-buku sastera seperti Les Miserable karya Victor Hugo. Minat Shari’ati ini bertambah bila dibantu dengan khutub khanah yang dipunyai oleh ayahnya.

Pada 1955, Ali Shari’ati telah diterima masuk ke Fakulti Sastera Universiti Mashhad. Di sinilah bermula penyerlahannya dalam perjuangan politik, sosial dan intelektualnya. Tahun-tahun yang menyusul dalam kehidupan Shari’ati telah ditandai dengan tumbangnya Perdana Menteri Musaddiq angkara tekanan politik regim Shah Iran. Ali Shari’ati sendiri terpaksa mendekam selama beberapa bulan dalam penjara kesan daripada penetangannya terhadap tindakan regim Shah Iran ini.

Pada tahun 1959, Shari’ati melanjutkan pendidikannya ke Sorbonne dalam bidang sosiologi. Walaupun jauh daripada tanahairnya, Shari’ati tetap prihatin terhadap gerakan politik di Iran. Secara aktif, Shari’ati telah bergabung dalam organisasi yang akrab dengan misi untuk melawan regim Shah Iran. Pada tahun 1964, sepulangnya ke Iran, Shari’ati telah ditahan. Enam bulan berlalu, ekoran tekanan antarabangsa ke atas regim Shah Iran, Shari’ati akhirnya dibebaskan dan kembali meneruskan kegiatannya sebagai ahli akademik sosiologi di Universiti Mashhad.

Keadaan ini tidak lama. Lantaran tekanan pemerintah, melalui universiti, Shari’ati terpaksa meninggalkan kampus tersebut. Maka, bermulalah episod paling signifikan dalam kehidupannya. Shariati bersama-sama dengan beberapa teman telah mendirikan Husainiyyah-e Irsyad, sebuah institut Islam di Kota Teheran. Institut ini berperanan menganjurkan aktiviti intelektual, yang sebahagian besar disertai oleh kumpulan mahasiswa.

Namun, apabila regim Shah Iran melihat aktiviti Shari’ati ini boleh mengancam pemerintah, maka Husainiyyah-e Irsyad telah ditutup. Manakala, Shari’ati di tahan dan kembali meringkuk dalam penjara sebagai tahanan politik. Setelah 18 bulan, Shari’ati dibebaskan. Pada 16 Mei 1977, Shari’ati memilih untuk meninggalkan Iran, lalu menuju ke London,sebelum disusuli pula oleh isteri dan anaknya, Ehsan.

Malangnya, tidak berapa lama kemudian, iaitu pada 19 Jun 1977, Shari’ati ditemui terbujur di kediamannya. Sebab kematiannya menjadi cukup misteri, sehingga banyak pihak yang mengaitkannya dengan kegiatan SAVAK, badan polis rahsia Iran ketika itu. Seperti wasiatnya, Shari’ati dimakamkan di Damsyik, besebelahan dengan makam Zaynab Rahimahullah, cucu Rasulullah saw.

Demikianlah perjalanan seorang intelektual yang mengesankan. Tidak dinafikan, ia gugur kerana memperjuangkan maslahat kaum mustadh’afin. Malah, kata-katanya yang syahid itu jantung kemanusiaan, akhirnya benar-benar tercermin melalui bentuk kematiannya, seperti juga bentuk kematian tokoh yang dicanang-canangnya, Ali bin Abi Talib dan Abu Dzar Al-Ghifari.

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: