jump to navigation

Noor Amin Ahmad: Gerakan Mahasiswa Harus Bersatu Atas Prinsip-Prinsip umum Mac 19, 2006

Posted by ummahonline in Wawancara.
trackback

Oleh: Aqil Fithri

Noor Amin Ahmad, anak muda kelahiran Indera Kayangan. Di kalangan aktivis mahasiswa, tidak ramai yang mampu menulis dan mempersepsi sesuatu tema dalam beragam ufuk.

Namun, jujur dinyatakan, beliau memang tidak berat untuk membicarakan persoalan-persoalan gergasi, yang tentunya tema-tema ini tidak diminati oleh khalayak mahasiswa terbanyak. Justeru, eloklah kita nikmati idea-idea Timbalan Yang Dipertua MPPUPM sesi 2004/2005 ini terhadap persoalan yang dikemukakan, yang awalnya bahan ini telah dimuatkan dalam ForumNet (II):-

Boleh anda berkongsi pengalaman/penglibatan anda dalam gerakan mahasiswa. Dari pengalaman anda, apakah cabaran terbesar yang dihadapi oleh gerakan mahasiswa untuk bergelar sebagai jurubicara rakyat?

Pertamanya gerakan mahasiswa perlu didefinisikan. Pada saya semua mahasiswa �bergerak�. Cuma yang membezakan pergerakan itu adalah �area of concern� dan �area of influence�. Ada �push and pull factor�. Untuk persoalan ini saya cuba jawab dalam konteks pengalaman dan penglibatan dalam kepimpinan kampus juga yang berkait rapat dengan elemen politik luar kampus.

Ringkasnya, saya mula menjejakkan kaki di UPM sebagai pelajar berdaftar dalam jurusan Diploma Perhutanan pada 7 Jun 2000. Sebelum melanjutkan pengajian, saya terdedah kepada suasana politik melalui penglibatan ibu dan bapa. Tempias kena pada saya. Keyakinan saya untuk kekal perihatin kepada isu politik kerana saya berpendapat ia adalah �alat� yang paling berupaya untuk menggerakkan perubahan. Maksud saya politik seperti pintu yang menentukan ruang nafas aspek yang pelbagai untuk menggerakkan perubahan kerana politik mempunyai elemen kuasa. Namun di sebalik itu saya cukup percaya bahawa kebaikan itu akan kekal menang pada kayu ukur Allah s.w.t. meski politik disalahgunakan.

Di kampus saya banyak terlibat dengan pelbagai bentuk pertubuhan sama ada secara langsung atau tidak langsung. Mungkin konsep jemaah yang saya percaya tidak sama dengan banyak kalangan rakan yang terlibat dalam pergerakan yang memakai label Islam. Justeru saya tidak membenarkan diri saya diikat oleh mana juga pertubuhan buat masa ini. Ada pro dan kon sikap yang saya ambil ini.

Dua tahun pertama pengajian Diploma saya lebih aktif bersama jemaah Tabligh. Di kolej dan fakulti pengajian juga saya memegang jawatan EXCO dan Bendahari. Di peringkat Ijazah kini, saya pernah menjawat Setiausaha Agung, Timbalan Presiden dan Presiden dalam beberapa kelab dan persatuan. Tetapi jawatan bukan suatu yang penting buat saya. Sistem yang menjadikan ia penting. Untuk saya idea yang perlu digerakkan. Sudah tentu dalam hal ini saya punya pengalaman berjaya dan tidak sedikit yang gagal.

Di luar kampus saya pernah aktif bersama UBU (yang juga bekas aktivis GMLN). Perlu saya tekankan di sini bahawa keaktifan bersama mana-mana Pertubuhan tidak harus menjadikan kita bersetuju 100% dengan kaedah yang dipakai. Saya cukup gembira mengenali ramai aktivis di UBU yang nyata bergerak meskipun 99% pendirian dan pandangan saya agak bercanggah. Semangat keterbukaan itu yang saya sanjungi. Selain UBU, saya sering mengikuti pelbagai program yang dianjurkan pelbagai pihak.

Dari sudut pemikiran Islam, saya kira kecenderungan saya ialah kepada pemikiran ramai tokoh-tokoh dalam lingkaran ABIM. Buat masa ini saya tidak pula mahu memilih untuk aktif bersama ABIM dan PKPIM meski saya menghormati kedua pertubuhan itu. Di kampus saya pernah dipelawa aktif bersama PMI. Namun syarat bahawa saya tidak di benar menghadiri program atau diskusi anjuran pertubuhan lain tanpa kebenaran menyebabkan saya menolak pelawaan tersebut.

Cabaran kepada gerakan mahasiswa sebenarnya cukup banyak. Selalu saya sebut pada ramai rakan di pelbagai tempat dan jenis gerakan bahawa cabaran dihadap kepada kita bukan untuk mematikan langkah perjuangan sebaliknya memanggil kejujuran, keberanian dan kebijaksanaan kita untuk menghadapinya.Mungkin lebih tepat saya katakan di sini ialah cabaran keilmuan adalah cabaran terbesar kepada gerakan mahasiswa. Selaku penghuni gedung ilmu adalah wajar mahasiswa menggerakkan persoalan ini. Saya akan hurai lanjut dalam jawapan akhir forum ini.

Saya melihat trend individualistik sudah menular dan mencengkam sehingga semangat hidup bermasyarakat dan bersepakat tidak dihayati lagi. Memang benar kita boleh mendakwa bahawa wujud kerjasama dan pergaulan pelbagai kaum dan sesama kaum. Tetapi kita harus berani mengakui bahawa kerjasama dan pergaulan ini tidak didasari oleh kefahaman yang betul-betul kukuh. Ia akan mudah dileburkan misalnya apabila ada tokoh (?) yang menyimbah api perkauman.

Saya kira apa yang pernah dipercayai oleh sdr. Anwar Ibrahim seperti yang ditulis dalam buku Gelombang Kebangkitan Asia – to be is to act and to know sudah cukup untuk menjadi dasar usaha berganda mahasiswa untuk kembali memainkan peranan di peringkat yang lebih tinggi dan tidak berlegar di sekitar pagar kampus. Cabaran pada hari ini dalam konteks besar sebenarnya tidak jauh berbeza dengan cabaran yang ada pada mahasiswa dulu cuma realitinya semakin kompleks dan kaedah menanganinya juga kian pelbagai.

Selama ini gerakan mahasiswa lebih bersifat responsif. Hal ini kita perlu akui kerana di kampus kita hanya ada 3-5 tahun sahaja. Untuk sebuah gerakan dapat lebih maju, saya percaya ia perlu bersifat �mission oriented�. Rekod pergerakan kabur untuk pewaris. Justeru sangat jarang kita mendengar aktivis pelajar dapat memajukan hal-hal selain politik seperti alam sekitar dan lain-lain.

Secara jujur, apa komentar anda terhadap gerakan mahasiswa Malaysia hari ini? Membanggakan atau memalukan?

Tidak ada yang perlu dibanggakan atau dimalukan. Saya percaya itu bukan tujuan pergerakan mahasiswa. Namun yang penting ialah pergerakan mahasiswa perlu menginsafi kepentingan orang muda (terutama mereka yang terdidik) untuk terus bersama membina tamadun ummah yang diredhai Allah s.w.t. Pergerakan mahasiswa juga tidak harus memeluk tubuh dan mengambil sikap �wait and see� dan berpuas hati dengan apa yang ada.

Saya percaya ada pasang surut dalam gerakan mahasiswa. Bukan kemenangan dalam Pilihan Raya Kampus atau kejayaan menghimpunkan 100,000 mahasiswa untuk tujuan demonstrasi yang jadi ukuran tetapi sejauh mana idea yang baik digerakkan ke seluruh sektor.

Di manakah perbezaan gerakan mahasiswa negara kita berbanding dengan gerakan mahasiswa antarabangsa yang lain? Sebab dari pengalaman banyak gerakan mahasiswa global seperti di Korea Selatan, Indonesia, UK, Iran dll, mereka semua tampaknya betul-betul mengugat dan mengagumkan kita! Dan, kita pula seolah-olah jauh ketinggalan?

Saya kira lebih adil untuk kita mengatakan bahawa banyak faktor mempengaruhi penonjolan pergerakan mahasiswa tidak kira di mana juga. Faktor sejarah adalah satu aspek penting yang boleh dirujuk.

Soal penonjolan gerakan mahasiswa bagi saya berkait rapat dengan soal penghormatan yang diberikan kepada institusi ilmu yang ada. Mungkin ada pihak akan mempersoalkan sikap �angry young man� yang cukup sinonim dengan sikap ramai aktivis mahasiswa. Namun saya percaya pengalaman akan memberikan suntikan kesederhanaan kepada ramai aktivis. Saya tidak mahu mengatakan yang semua aktivis boleh disederhanakan. Kelompok yang lebih gemar bersorak akan �tenggelam� dengan sendirinya apabila bertarung dengan aspek ilmu yang lebih �halus�, �lembut� dan penting.

Saya katakan ia berkait rapat dengan penghormatan terhadap institusi ilmu kerana �big picture� kepada penonjolan pergerakan mahasiswa tetap dibayangi oleh sikap �lembik� pensyarah di universiti (harap tidak salah tafsir kerana saya tetap menghormati semua guru saya). Cuba bayangkan apabila pensyarah tidak ada sikap kritis kepada persekitaran, tersedut dengan �kedurjanaan pengkhususan� dan lebih malang lagi mereka turut menjadi tangan yang menghukum mahasiswa yang cenderung perihatin kepada keperluan perubahan.

Antara ungkapan Hishamuddin Rais yang signifikan ialah, �hanya anak muda saja yang bisa mendobrak zaman�. Maksud yang sama turut di ulang oleh Amien Rais yang turut menyifatkan hanya golongan mahasiswa sahaja yang mampu mengerakkan reformasi sesebuah negara. Kita sebenarnya agak curiga dengan idea kedua-dua tokoh ini. Adakah orang tua tidak memang tidak boleh diharapkan untuk memimpin perubahan negara atau zaman? Dan, mestikah segala-galanya tentang perjuangan rakyat haruslah di diterajui oleh anak muda seperti gerakan mahasiswa?

Soal pokok ialah soal perubahan. Dalam konteks sejarah memang banyak contoh orang muda yang bergerak melakukan perubahan. Tidak perlu pergi jauh, cukup di rantau ini sahaja. Dalam pidato Pilihan Raya Kampus yang lalu, aspek ini telah saya pilih Secara khusus dengan memberi pelbagai contoh sebelum dan selepas merdeka. Banyak faktor ramai tokoh percaya kepada orang muda (apatah lagi mahasiswa).

Sebagai orang muda, saya juga percaya bahawa saya punya peranan untuk sama terlibat melakukan perubahan ke arah yang lebih baik. Status quo adalah gejala tidak sihat. Kita boleh sifatkan ia sebagai gejala kemandulan minda. Tetapi ia tidak sebahaya terrorisme minda.

Perlu saya sebut di sini bahawa keyakinan kepada orang muda tidak Seharusnya sampai kita menafikan sumbangan kelompok orang tua. Soal siapa memimpin perubahan dan semangat zaman tidak semestinya orang muda tetapi sekiranya orang muda mahu memimpin perubahan dan semangat zaman..kita mesti berani bergerak dan membetulkan kesilapan kita.

Parasit sosial istilah yang diutarakan oleh Amien Rais bagi mengambarkan kelesuan gerakan mahasiswa. Mungkinkah iklim mahasiswa Malaysia dewasa ini sudah boleh disifatkan mencapai tahap parasit sosial?

Lesu itu dari sudut apa? Adakah kerana tidak ada lagi demonstrasi maka ia dikira lesu? Bagi saya lesu ini aspek minda. Sekiranya tidak ada lagi demonstrasi tetapi minda terus berfungsi menggerakkan perubahan, respon dan pengolahan idea-idea segar dalam pelbagai medium bagi saya sudah cukup baik.

Saya kekal mahu mengatakan bahawa selamanya demonstrasi bukan satu Bentuk pilihan sekiranya kita punya media yang bebas, telus dan adil. Tetapi saya selalu percaya bahawa seorang diktator memang sentiasa boleh dijatuhkan melalui cara ini kerana menjadi diktator tidak mungkin ia akan membenarkan media bebas, telus dan adil. Begitu juga Pilihan Raya (tidak dipanggil diktator jika ia berlaku!)

Mengapa mahasiswa Malaysia gagal untuk berperanan sebagai suara pengimbang antara parti pemerintah dengan parti oposisi? Di kira gerakan mahasiswa hari ini seperti �hidup segan, mati tidak mahu�; umpama gerakan yang langsung tidak membawa apa-apa erti dalam konteks sosio-politik nasional!

Saya percaya sebahagian aktivis sentiasa mencuba. Tidak semestinya kita mahu kepada perubahan makro, perubahan mikro yang mungkin terpencil daripada pengetahuan ramai juga perlu. Soalnya perubahan yang �sustain� (kekal dan bergerak gelombangnya) atau sekadar perubahan �hangat-hangat tahi ayam?� Tapi kita tetap perlu mengusahakan perubahan makro. Soalnya sering ditanya min aina ila aina? – dari mana ke mana? Idea pendorong akan menentukan asasnya tetapi kita tidak boleh merencana semuanya kerana ia bersifat dinamik.

Adakah anda bersetuju parti-parti politik meluaskan pengaruhnya ke dalam kampus seperti usaha tersirat yang telah dan akan dilakukan oleh Puteri dan Putera Umno? Apa impaknya terhadap gerakan mahasiswa?

Ada 2 pilihan untuk saya:-

Pertama, saya lebih suka universiti membenarkan parti politik bertapak di kampus.Tetapi telah saya gambarkan bagaimana universiti sendiri masih gagal berdikari. Kita boleh beri alasan bahawa emolumen universiti ditanggung oleh kerajaan atau korporat. Sebab itu �big picture� ini perlu kita faham dan perubahan itu mesti bersifat menyeluruh kerana dasar pemikiran bahawa institusi ilmu mesti tunduk kepada paksaan pasaran adalah cukup bahaya kepada agenda ketamadunan.Maksud saya kepada soalan Ummi ialah �level playing field�. Ini adalah pilihan pertama saya.

Kedua, haramkan mahasiswa menyertai parti politik. Saya percaya pilihan ini tidak begitu popular di kalangan aktivis. Bukan kerana aktivis itu mahu menyertai sangat parti politik, tetapi aktivis mahasiswa biasanya tidak kisah bersaing dengan parti politik selagi ada jaminan �level playing field�. Suka atau tidak parti politik mempunyai kekuatan tersendiri dan lebih dulu terorganisasi. Tetapi ini bukan pilihan tunggal mahasiswa. Mahasiswa pada tahun kebangkitan 60-70 an pernah membuktikan mereka berani bersaing.

Ada yang cukup hairan, mengapakah ramai dari kalangan aktivis Persatuan Mahasiswa Islam (PMI) yang melibatkan diri secara langsung dalam PAS selepas tamat pengajian? Adakah ini mencerminkan bahawa PMI itu PAS? Dan, apakah wujudkan ancaman/bahaya di sebalik hubungan/perkaitan ini?

Bila Ahmad Shabery Chik menyertai UMNO, kenapa tidak ada yang mengatakan PMI itu UMNO? Tidak ada bahayanya hubungan PMI dan PAS sekiranya benar berlaku. Saya percaya kepada persaingan sihat.

Soal yang penting bagi saya aktivis PMI perlu tampil dengan pemikiran yang mewakili semangat zaman dan penampilan yang mampu memenangi penilai. Saya percaya sentiasa ada sebilangan aktivis PMI yang begini tetapi akhirnya mereka tidak punya tempat di dalam PMI. Mungkin pada satu peringkat mereka dapat naik tetapi sebaik mereka menelurkan pemikiran yang ada, mereka akan dicantas.Saya percaya ini tidak berlaku dalam PMI sahaja tetapi mungkin telah jadi sifat sejati orang kita kot (ketawa).

Mengapakah gerakan mahasiswa seperti BBMN dan MPMI (dulu GAMIS) tidak mengkritik kepimpinan gerakan pembangkang? Apakah benar mereka di dalangi oleh pembangkang? Hal yang sama turut berlaku kepada Kelab Aspirasi yang kelihatan menjadi �Tukang Angguk� kerajaan/Umno?

Apakah kritik itu boleh jadi satu kayu ukur mutlak? Apakah dengan kritik itu maka saya dapat menyucikan diri sebagai tidak pro kepada mana-mana parti? Saya rasa kritik perlu objektif dan rasional. �Looking for faults� semata bukan satu pilihan yang baik. Paling baik ialah kita memberi alternatif penyelesaian.

Saya perlu sebut di sini bahawa kritik parti dan kritik kerajaan tidak sama! Parti itu paling berhak mengkritik ialah ahli-ahlinya. Kerajaan adalah milik semua. Tapi parti juga boleh membuka ruang untuk orang awam mengkritik mereka agar dapat lebih berperanan.

Orang mungkin menganggap gila bila sebuah kerajaan dan parti pemerintah beri nafas kepada pembangkang tetapi kita perlu menghayati tujuan demokrasi dengan sebaiknya. Lainlah kita percaya apa yang Saddam Hussein buat di Iraq itu betul. Jangan pelik kerana saya ada seorang rakan yang cukup kagum dengan Saddam dengan alasan berani lawan Amerika. Soal dia menentang Amerika kerana zalim atau kerana semangat perkauman? Jika zalim, apakah Saddam tidak zalim?

Ada cara kritik untuk belajar dan kritik untuk menghentam. Pokoknya kita guna pada waktunya. Jika zalim kita mesti berani katakan zalim atau kita tidak bersama Rasulullah s.a.w. lagi…

Apa reaksi anda mengenai budaya label-melebel di kalangan gerakan mahasiswa? Upamanya, BBMN (PAS), Dema (DAP), Karisma (JIM), PKPIM (ABIM), Aspirasi (Umno) dll. Sejauh manakah kesan budaya ini terhadap masa depan gerakan mahasiswa itu sendiri?

Jika tanya pada saya budaya melabel ini, saya katakan ia bertujuan politik semata-mata. Adakah pendokong UMNO benar-benar mahu kampus bebas? Tidak juga. Adakah pendokong PAS benar-benar mahu kampus bebas? Tidak juga. UMNO melabel �budak-budak PAS� kerana �budak-budak PAS� ini lebih ke depan dalam pengorganisasian, semangat dan kemampuan berhujah. PAS melabel �budak-budak UMNO� kerana �budak-budak UMNO� guna kuasa untuk bergerak. Sama saja keduanya pada saya.

Tapi saya percaya memang ada kelompok mahasiswa yang berani memilih aliran bebas dan meraikan kepelbagaian pandangan sama ada dari parti politik atau bukan (saya mungkin contohnya…haha).

Kesan memang ada. Pemimpin mahasiswa mesti berani mengambil sikap yang jelas berdepan perkara ini. Kalau jadi MPP mungkin susah sikit sebab surat dan apa juga kenyataan kena melalui penasihat. Dia tak setuju dia tak tandatangan. Sebenarnya suara MPP di kampus secara tak langsung suara penasihat MPP sebenarnya. Seperti yang saya cuba nyatakan dalam jawapan-jawapan sebelum ini. Asas kita menggerakkan sistem sangat tidak jelas. Ia sama tidak jelas dengan �membangun mengikut acuan sendiri�…acuan apa, yang mana pun saya tidak pasti.

Jika anda mengikuti perkembangan politik kampus, menurut penelitian anda, adakah pilihanraya kampus bagi pemilihan MPP di IPTA boleh kita sifatkan sebagai telus, berjaya dan saksama? Di samping itu, adakah pengamalan pilihanraya kampus ini boleh menjadi platform terbaik untuk mahasiswa belajar akan erti demokrasi? Dan, apa komen anda terhadap prestasi MPP IPTA sekarang ini?

Darjah ketelusan, berjaya dan saksama itu tidak dapat saya nyatakan. Namun saya secara peribadi cuba memastikan perjalanan Pilihan Raya Kampus berlaku secara telus. Di luar pengetahuan saya tidak dapat saya ulas di sini. Apa yang boleh saya katakan, perbezaan suasana Pilihan Raya Kampus pada kali pertama saya mengikutinya sekitar Ogos 2000 dan kini cukup banyak.

Secara peribadi erti demokrasi melalui Pilihan Raya Kampus adalah terhad. Saya percaya aspek ini boleh diperbaiki. Sejauh mana mereka yang berada di Dewan Rakyat, di kerusi empuk Universiti dan seluruh tenaga perihatin kepada isu ini, ia akan mencorak pemahaman pemimpin masa depan dan budaya masyarakat kita seluruhnya. Sekiranya jiwa yang ada pada mereka-mereka ini halus dan sangat bernafsu kepada dunia, maka Allah s.w.t. adalah Maha Adil.

Prestasi MPP kini berbelah bahagi. Ada yang sangat baik, baik dan tidak kurang yang sekadar �cukup syarat�. Semua berpunca dari pelbagai faktor – internal atau eksternal.

Di kalangan gerakan mahasiswa Islam di kampus-kampus, mereka menunjukkan bahawa gerakan mereka seolah-olah anti-konsert. Konsert-konsert seperti Siti Nurhaliza, M.Nasir dll yang di adakan dalam kampus disambutnya dengan demonstrasi. Inikah tanda kematangan gerakan mahasiswa Islam negara kita? Wajarkah hanya nasyid sahaja dibenarkan mengadakan persembahan di dalam kampus? Juga, benarkah persembahan kumpulan-kumpulan rock, pop, rap di dalam kampus boleh mengugat intelektualisme mahasiswa?

Saya punya pengalaman melihat sikap anti konsert oleh gerakan mahasiswa yang memakai label Islam ini. Saya tidak pasti kampus mana Siti Nurhaliza masuk untuk buat persembahan (ketawa). Saya tidak pasti jika ada universiti yang hanya membenarkan nasyid di kampus.

Isu konsert ini bagi saya tidak perlu terlalu diperbesarkan. Jika pendokong konsert percaya bahawa konsert perlu diadakan, apakah sikap mereka terhadap program keilmuan? Secara peribadi saya tidak menggalakkan (bukan tidak membenarkan) konsert-konsert dibanyakkan di kampus. Kita boleh memilih pelbagai hiburan di banyak tempat di luar kampus atau melalui media yang pelbagai. Jika konsert itu membenarkan pergaulan bebas siswa-siswi, terpekik terlolong dan melampaui kewarasan malah hukum agama, apakah ini kita boleh namakan sebagai kematangan?

Secara peribadi saya ingin katakan bahawa saya punya pengalaman bermain gig satu ketika dulu. Sehingga kini band yang pernah saya aktif bersama – Flossy – masih aktif bermain. Ada arak, ada pergaulan bebas, ada ganja, ada gam…semoga Allah s.w.t. mengampuni kegagalan saya melaksanakan tugas dakwah. Tapi saya tahu seni itu bukan konsert semata-mata. Masih banyak seni yang baik. Konsert boleh digerakkan jika kena caranya.

Kita pernah terbaca tulisan Ahmad Lutfi Othman, beliau menyifatkan mahasiswa negara memerlukan �korban� dalam perjuangannya. Maksudnya korban dari kalangan aktivis seperti insiden Trisakti di Indonesia. Menurut hemat anda, adakah teori beliau ini ada kebenarannya ke arah mencetuskan perubahan politik negara yang lebih bermakna?

Tidak semestinya. Wiji Thukul mungkin telah jadi korban dan pada hari ini angkatan seni sastera di Indonesia menyesali kegagalan menyelamatkannya. Untuk saya �korban� bukan hal yang wajib. Psikologi mahasiswa di Malaysia tidak menghargai tokoh siswa (jika ada). Mungkin bagi sesetengah gerakan ia mungkin.

Mungkin korban wajar ialah tokoh politik yang bersih dan berkarisma. Tetapi untuk apa kita menagih korban? Perubahan sentiasa boleh digerakkan dengan pelbagai cara. Hari ini jika Perdana Menteri gagal mengambil peluang untuk terus menggerakkan perubahan dalam suasana majoriti rakyat bersamanya…maka kita akan terus menanti dan mengharap yang tidak pasti.

Suka atau tidak kita perlu sedar bahawa percaturan politik peringkat tertinggi yang sedikit sebanyak mempengaruhi Perdana Menteri adalah cermin politik yang bahaya. Adakah Malaysia milik sebilangan kelompok yang punya kuasa dan harta?

Seharusnya, bagaimanakah pendekatan gerakan mahasiswa yang paling praktikal pada hari ini bagi memartabatkan semula gerakan �istimewa� ini di kacamata rakyat? Harapan kita dengan pendekatan baru tersebut, ia dapat memecahkan kebuntuan politik nasional serta memartabatkan kembali karismatik gerakan mahasiswa negara kita.

Soalan ini mirip soalan pertama, saya akan jawab bersama soalan terakhir di forum ini.

Pada fikiran anda, apa puncanya pemimpin gerakan mahasiswa yang hebat di kampus suatu ketika dulu, tetapi tidak meneruskan idealismenya sementelah keluar dari dunia pengajian? Di mana silapnya?

Bukan semua pimpinan pelajar itu �hilang� sebaik melangkah keluar dari pagar kampus. Banyak faktor yang menyebabkan ia berlaku antaranya :-

a. Dia akhirnya sedar realiti tidak seindah yang dimadahkan di kampus.
b. Kekangan kerja dan hidup berkeluarga.
c. Hanyut.
d. Berjuang dengan cara sendiri (mikro).

Tapi saya percaya sekiranya idealisme yang digarap semasa di kampus itu adalah Idealisme yang tulen, datang dari hati, pemahaman yang mendalam maka akan kekal dia sebagai seorang yang amanah dan melakukan perubahan dalam sektor yang diceburinya. Tetapi sekiranya idealisme itu idealisme yang keliru atau jadi ikut-ikutan, maka ia akan pudar…jadi kenangan tetapi tidak dapat diamalkan.

Bagaimana anda melihat perkembangan intelektual di kalangan aktivis gerakan mahasiswa? Apakah rangsangan yang perlu kita lakukan agar tahap intelektual mahasiswa dapat dipertingkatkan supaya mereka benar-benar menepati harapan generasi pewaris negara?

Aspek intelektual ini luas. Ramai orang menganggap intelektual hanya aspek akal tetapi gerakan mahasiswa perlu mendefiniskan intelektual berkaitan dengan hati dan sikap juga. Saya tidak punya ukuran sejauh mana tahap intelektual mahasiswa dulu dan kini. Yang dikhabarkan ialah mahasiswa dulu respon kepada isu dan punya autonomi untuk bicara dan berdebat. Mahasiswa kini nyata kurang – bukan tidak ada.

Saya kira sumber bacaan cukup banyak. Baik buku, internet dan sebagainya. Tapi soal berani tidak boleh dilatih dari buku. Tidak boleh disebut oleh penceramah semata-mata. Ia diperoleh dari pengalaman praktis.

Rangsangan sudah cukup banyak. Ia adalah pilihan. Projek-projek sukarela perlu dibanyakkan dan diskusi lanjut berkaitannya perlu dibuat. Banyak projek khidmat masyarakat yang dijalankan oleh mahasiswa bersifat one-off. Habis seminggu habislah. Jika berhubung pun sekadar bertanya khabar dan sedikit hal-hal lain. Tidak ada sikap inovatif…bukan tidak ada, tidak berani. Tidak ada pencarian yang jujur kepada akar permasalahan yang ada. Kita boleh dengar lagi sekolah tanpa sumber elektrik setelah hampir 50 tahun merdeka! Itu akan merangsang…

Kita perlu belajar bahawa banyak negara Barat mewajibkan anak muda mereka turun ke masyarakat dan melihat masalah yang ada. Sebaik menyambung pengajian mereka sudah tahu apa aspek yang perlu mereka selesaikan. Seawal umur 20 an mereka telah bergerak melihat dunia. Kita? Tidak pernah habis untuk terus mengulang kisah-kisah lampau yang sebahagiannya dihitamkan malah ada mereka yang berpeluang membuat sesuatu kini tetapi apa yang mereka buat?

Rangsangan membaca dari pengalaman saya hanya setelah saya turun kepada rakyat dan menggunakan hati dan fikiran.

Maaf, ada yang menyifatkan ramai aktivis gerakan mahasiswa hari ini psikologi ilmunya tinggi (kononnya), tetapi mereka tidak pandai untuk merumuskan pendirian secara bebas. Sebaliknya, setiap pendapat yang dikeluarkan merupakan lanjutan dari perbincangan politik luar atau idea-idea yang di kitar semula; bukannya hasil daripada gagasan mahasiswa itu sendiri? Mungkinkah ini bersumber dari kelemahan aktivis mahasiswa untuk menyampaikan hujah atau barangkali aktivis mahasiswa sudah diresapi oleh dependency syndrome (sindrom kebergantungan) atau juga mereka mungkin malas untuk berwacana?

Bagi saya tidak salah jika idea yang baik dikitar semula. Saya percaya aspek ini kita perlu latih dan beri peluang kepada anak muda dan mahasiswa bersuara. Kesilapan kita ialah kita suka melatih orang untuk tidak berlaku silap. Kreativiti akan hilang, ketakutan mencuba dan pengalaman yang cetek akan berlaku.

Ada yang berpendapat, idea, bakat dan imaginasi gerakan mahasiswa hanya dapat dilahirkan jika negara kita demokratik. Selagi ini belum diraih, selagi itulah minda aktivis mahasiswa tidak akan cerah ekoran kebebasan yang terhad. Anda setuju dengan pendapat ini? Mengapa?

Bila saya katakan saya pernah aktif bersama jemaah tabligh, baik dengan rakan di UBU dan lain-lain yang saling seolah bertentangan, ramai yang seperti tidak percaya malah ada aktivis gerakan Islam mempertikai pengalaman saya. Saya tidak pernah rugi dengan sikap sinis begini. Tidak kamu berasa gundah jika kamu tahu apa yang kamu cari. Saya lebih senang katakan kepada saudara bahawa saya tidak berminat untuk menghukum mahasiswa semata-mata. Lebih banyak titik pertemuan dapat kita lihat jika kita sedia duduk dan berfikir.

Bagaimanakah gambaran gerakan mahasiswa ideal yang anda impi-impikan?

Idealnya sebuah gerakan mahasiswa di kaca mata saya bukanlah ideal dalam bentuk yang sempurna. Saya percaya sebuah gerakan mahasiswa yang ideal itu adalah gerakan yang boleh bersatu kepada perkara-perkara prinsip dalam masyarakat umum seperti keamanan dan keadilan.

Gerakan yang ideal ini perlu punya tradisi ilmu yang kuat. Apabila saya mahu mengatakan tradisi ilmu, ia bukanlah dalam bentuk pandangan yang statik atau telah ditentukan kesimpulannya terlebih dulu. Misalnya kontroversi penulisan Sheikh Ali Abdul Raziq yang diterjemahkan IKD. Kita lebih senang menghukum tulisan ini bahaya hanya kerana dia dihukum di Mesir pada zamannya tanpa kita mahu memahami latar belakang peristiwa, kandungan buku dan sebagainya. Sikap melatah begini untuk saya banyak merugikan gerakan mahasiswa.

Gerakan mahasiswa untuk saya perlu kembali �memberitahu� rakyat dan juga kerajaan bahawa universiti itu sinonim dengan agenda mempelopor agenda ilmu dan perkembangannya untuk menemukan kebenaran dan terus menerus memperbaharuinya. Gerakan mahasiswa mesti menjadi dinding kepada usaha menjadikan universiti kilang melahirkan pekerja semata-mata.

Gerakan mahasiswa perlu pergi kepada tingkat yang serius dengan berani. Kita jangan mengharap belas ehsan dari orang lain untuk maju kerana jika benar mereka mahu memajukan pergerakan mahasiswa, kita akan merasai bantuan itu dengan jelas.Agenda turun kepada rakyat mesti disusun dengan baik dan bukan bersifat cukup sekadar ada bila ditanya.

Saya pernah menggesa Prof. Khoo Khay Kim dalam satu forum kerana tidak ada catatan dalam sejarah dalam buku teks di sekolah menengah tentang sumbangan mahasiswa kepada negara. Ini berkait soal psikologi mandom di kampus.

Saya percaya realiti tidak seindah madah yang saya mahu gariskan. Masih banyak perkara yang boleh dirungkai lebih halus. Semoga Allah s.w.t. memberi kita kefahaman yang baik dan kekuatan untuk melaksanakan amanah-Nya. Sekian, terima kasih.

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: