jump to navigation

Hasanuddin Yusof Adan: Aceh Belum Mempercayai Indonesia! Mac 31, 2006

Posted by ummahonline in Wawancara.
trackback

Oleh: Aqil Fithri

Hasanuddin Yusof Adan, 45, dewasa ini merupakan seorang akademia di IAIN Ar-Raniry, Banda Aceh. Dan, seperti mana anak watan Aceh lain umumnya, beliau telah mendapat pendidikan awalnya di Aceh sehinggalah berjaya menyelesaikan sarjana muda di Fakulti Syariah, juga IAIN Ar-Raniry.

Sebenarnya, Ummahonline Team mula tertarik dengan fikiran beliau setelah berkenalan menerusi bukunya �Teungku Muhammad Dawud Beureu-�h: Ulama, Pemimpin dan Tokoh Pembaharuan�, yang diterbitkan oleh Penerbit UKM (2005). Beranjak dari tarikan ini, diketahui bahawa beliau juga pernah menuntut di UM, dan kini sedang menyiapkan desertasi kedoktorannya di UMS.

Manakala, dari butiran diri yang dikirimkan beserta hasil wawancara ini, jelas sekali beliau bukan sekadar seorang akademia –meskipun hingga kini sudah sembilan buku telah dihasilkannya, yang majoriti membicarakan tentang Aceh– namun, lebih dari itu, beliau juga adalah seorang aktivis prolifik bagi masyarakat Aceh. Tulisan-tulisannya kerap menguasai hampir kebanyakan media massa yang terdapat di Aceh seperti Serambi Indonesia, Media Dakwah, Kontras dll. Malah, ketika soalan-soalan wawancara ini dikirimkan melalui kotak emelnya, khabarnya ketika itu beliau sedang sama-sama berprogram bagi membantu mangsa tsunami. Justeru, melihat dari wibawa latar belakangnya ini, maka wajarlah sekali tuntunan rasa hatinya ini diberi ruang dalam wawancara kali ini.

Sejarah Aceh memang menarik perhatian, terutamanya bila berbicara soal Islam di Alam Melayu. Menurut hemat anda, apakah yang telah membedakan Aceh ketimbang wilayah-wilayah lain di Indonesia?

Terlebih dahulu, kita perlu sadari bahawa hampir seratus peratus Bangsa Aceh adalah beragama Islam yang concern dan komitmen dengan aqidah dan ajaran Islam. Justeru, bila Bangsa Aceh berhadapan antara Aceh dengan Islam, maka mereka memilih Islam dan meninggalkan Aceh. Contohnya kita boleh soroti ketika Sultan Ali Mughayyat Syah (916-936 H/1511-1530 M) yang memerangi Portugis karena beliau menginginkan Islam tegak di Aceh, padahal beliau sedang menjadi Raja di Aceh pada masa itu. Kalau beliau menginginkan Aceh, sudah tentu Portugis tidak akan diperangi kerana beliau sudah menjadi raja.

Begitu juga orang yang melanggar hukum Islam tetap di adili walaupun ahli keluarganya seperti hukuman terhadap anak kandungnya Abangta yang dihukum qisas kerana suka membunuh orang tak bersalah. Ketika Sultan Iskandar Muda (1607-1636 M) menjadi Raja Aceh, setiap perluasan wilayah yang ditaklukkannya, beliau jadikan wilayah Islam yang berlaku hukum Islam, yang dipertahankannya adalah Islam bukan Aceh, ketika rakyat bersalah dengan hukum Islam beliau menjatuhkan hukuman dalam Islam walaupun terhadap keluarganya sendiri. Manakala, Meurah Pupok (Putera Mahkota) pernah dihukum rajam kerana terbukti terlanjur berzina.

Ia, itu dalam konteks pelaksanaan shari�at. Bagaimana pula dalam konteks politik?

Iya, dalam konteks politik pula, Sultan Muhammad Dawud Syah sebagai Sultan Aceh yang terakhir, pada tahun 1902 pernah ditawarkan kekuasaan oleh Belanda untuk tetap menjadi Raja Aceh asalkan tidak lagi berperang dengan Belanda dan menegakkan Islam, beliau menolaknya kerana Islam lebih penting daripada Aceh. Manakala, Teungku Syik Di Tiro Muhammad Saman (meninggal 1891) ketika diajak turun gunung dan berunding untuk menghentikan perang oleh Belanda beliau mejawab: silakan tuan-tuan Belanda masuk Islam terlebih dahulu kemudian baru saya dan muslim Aceh turun gunung berdamai dengan tuan-tuan dan tuan-tuan boleh hidup bersama kami dan Bangsa Aceh lainnya dalam naungan Islam, dan dapat menikmati hasil alam Aceh yang melimpah ruah.

Selain itu, ketika Teungku Muhammad Dawud Beureu-�h (1896-1987) yang menjabat Jawatan Gabenor Tentera (Gubernur Militer) untuk wilayah Aceh, Langkat dan Tanah Karo tahun 1947-1949, diajak mendirikan Negara Sumatera atau Negara Aceh oleh kaki tangan Belanda, Tengku Mansur sebagai Wali Negara Sumatera Timur buatan Belanda, beliau menolaknya mentah-mentah kerana bergabung dengan mereka bererti bersekutu dengan kafir yang tengah beliau perangi pada masa itu, padahal kalau beliau mendirikan Negara Aceh dengan bantuan Belanda sangat memungkinkan ketika itu.

Malah, sewaktu seluruh wilayah Republik Indonesia sudah dijajah semula oleh Belanda dalam invasi kedua tahun 1948, hanya Acehlah yang bebas dan memberikan perlawanan tangguh kepada Belanda sehingga Belanda gagal menaklukkan Indonesia. Atas perjuangan Bangsa Aceh dengan izin Allah, pada waktu itu seluruh kaki tangan Indonesia mula dari Presiden Darurat Republik Indonesia (PDRI) Syafruddin Prawira Negara sampai kepada ketua tentera, ketua polis, ketua hakim dan sebagainya sudah pindah ke Aceh dan diberi makan serta dibiayai oleh Bangsa Aceh. Duta Besar Indonesia untuk Singapore, India dan Duta Keliling Indonesia untuk seluruh dunia pun dibiayai orang Aceh.

Pada masa itu, Aceh sangat berpeluang untuk mendirikan Negara Aceh, tetapi ketika diajak sejumlah orang, Teungku Muhammad Dawud Beureu-�h menjawab: kita membela Islam bukan hanya di Aceh tetapi juga di Sumatera, di Jawa, di Sulawesi, di Kalimantan dan di mana-mana di atas dunia ini. Ketika Aceh diperas, dijajah oleh Republik Indonesia puluhan tahun lamanya semenjak merdehka sampai sekarang, Gerakan Aceh Merdehka membuat perlawanan sejak 4 Desember 1976, dan Indonesia tidak sanggup meredam perlawanan tersebut, akhirnya kerana diberlakukannya Syariat Islam secara sempurna di Aceh, maka perlawanan berakhir dan Aceh aman damai. Cukuplah sudah bukti-bukti betapa bangsa Aceh lebih mengutamakan Islam daripada Aceh ketika ia berhadap-hadapan.

Apa bedanya dengan wilayah-wilayah lain, umpamanya dengan orang-orang Jawa?

Nah, hal ini berbeza dengan orang-orang Jawa, yang mana apabila berhadapan antara Jawa dengan Islam, maka orang-orang Jawa akan memilih Jawa dan meninggalkan Islam. Contohnya, ketika seluruh Jawa dijajah Belanda, mereka tunduk dan patuh kepada Belanda tanpa perlawanan yang bererti seperti orang Aceh. Ketika tokoh-tokoh Islam asal luar Jawa mahu mendirikan Negara Islam Indonesia dengan Badan Konstituante yang diprakarsai Parti Masyumi tahun 1957/1959, Soekarno membubarkan Konstituante, dengan Dekrit Presiden dan kembali ke Undang-undang Dasar 1945 yang jauh dari Islam dan membubarkan Parti Masyumi sebagai motor dan arkitek Negara Islam.

Ketika terjadinya kudeta oleh Parti Komunis Indonesia (PKI), Soekarno memihak ke PKI dan menghantam Islam. Ketika Soeharto berkuasa semua, pertubuhan dan organisasi Islam diganti basisnya daripada Islam dengan Pancasila. Ketika Presiden B.J.Habibie yang baik Islamnya berakhir masa jawatannya, tokoh-tokoh politik Jawa jauh-jauh hari sebelum adanya pertanggungjawabannya, mereka sudah menolaknya. Ketika berhadapan antara Hamzah Haz dengan Megawati Soekarno Putri untuk calon Presiden Pasca Habibie, orang-orang Jawa beramai-ramai memilih Megawati yang sekuler dan membiarkan Hamzah Haz yang agak baik Islamnya.

Satu perkara lagi, bukankah wilayah Aceh juga mempunyai kedudukan geografi yang agak unik?

Ya, bentuk geografi Aceh ia terletak di tepi paling barat Republik Indonesia (di hujung Pulau Sumatera) yang diapit oleh Lautan Hindia, Selat Malaka dan Samudera Indonesia. Justeru, dengan demikian, Bangsa Aceh lebih mudah mengawal masuknya pengaruh luar, samada bidang aqidah, budaya, politik, ekonomi dan sebagainya. Dengan posisi Aceh seperti itu, ia juga menjadi kawasan perairan dan perjalanan antarabangsa di perairan lautan lepas yang tidak dimiliki pihak lain. Maka, dengan posisi seperti itu pula, Aceh mudah membuat perlawanan terhadap pencerobohan dan serbuan luar.

Hal ini terbukti dalam perang panjang merebut kemerdehkaan dengan Belanda sehingga Aceh tidak mampu dikalahkan, sementara semua wilayah lain sudah ditaklukkannya. Perlawanan rakyat Aceh terhadap Indonesia pun tidak berjaya dipatahkan Indonesia samada dalam kes Darul Islam/Tentera Islam Indonesia (DI/TII) yang muncul tahun 1953 maupun Gerakan Aceh Merdehka (GAM) yang muncul tahun 1976. Sementara perlawanan yang dilakukan wilayah lain, seperti Jawa Barat, Sulawesi Selatan, Kalimantan Selatan, Riau dan Sumatra Utara semua berjaya ditaklukkan Indonesia.

Sejarah tentang kekayaan khazanah alamnya?

Memang, Aceh mempunyai hasil alam yang sangat luar biasa banyaknya (hasil laut, hasil hutan, hasil kebun, hasil sawah, gas alam, minyak tanah, emas, timah, batu bara, dan lainnya). Namun malangnya, ia telah diambil oleh Indonesia puluhan tahun lamanya dengan membiarkan Aceh tanpa dapat bantuan daripada Indonesia. Dengan hasil itu pula, Indonesia membangun wilayah-wilayah lain di seluruh Indonesia, sementara Aceh dibiarkan begitu sahaja. Di samping itu, saya harus sebutkan juga bahawa Aceh sebenarnya mempunyai sejarah perjuangan herois yang cukup panjang dan berjaya dalam perlawanan terhadap kaum penjajah (Penjajah Portugis, Inggris, Belanda, Jepun dan dengan Indonesia sendiri). Dan, sejarah ini tidak dimiliki oleh wilayah-wilayah lain di luar Aceh. Faktor sejarah perjuangan ini jugalah yang mengariskan perbezaan ketara antara Aceh dengan wilayah-wilayah lain di Indonesia.

Bagaimana dengan komposisi etnis di Aceh? Karena, yang menariknya menurut Anthony Reid, seorang sejarawan Aceh dalam beberapa bukunya, beliau menggambarkan saudagar Cina, pengusaha Eropah, orang Arab dan Hindi adalah pengunjung rutin di pelabuhan Aceh satu ketika dulu. Malah, karena kenyataan ini, ramai yang menyangka bahawa etimologi Aceh adalah daripada singkatan Arab, Cina, Eropah, dan Hindi.

Persisnya begitu. Ini karena, di dalam wilayah Aceh selain Bangsa Aceh itu sendiri, terdapat beragam etnis bangsa seperti orang Gayo di Aceh Tengah, sebahagian Aceh Timur, Bener Meriah dan Gayo Lues, orang Alas di Aceh Tenggara, orang Tamiang di Aceh Tamiang, Aneuk Jam�� di Aceh Selatan dan Aceh Barat Daya, orang Kluet di Aceh Selatan dan orang Simeulue di Pulau Simeulue. Aceh juga mempunyai bilangan keturunan Arab yang tinggi. Sebuah suku bangsa berketurunan Eropah juga terdapat di Kecamatan Jaya, Aceh Jaya. Mereka beragama Islam dan dipercayai adalah dari keturunan askar-askar Portugis yang telah memeluk agama Islam. Pada amnya, mereka mengamalkan budaya Aceh dan hanya boleh bertutur dalam bahasa Aceh dan bahasa Melayu, masa tsunami mereka ramai yang hanyut kerana berdomisili di tepi laut.

Lagi, mungkin dari sisi-sisi lain pula?

Selain daripada itu, perlu disadari juga bahawa Bangsa Aceh juga sangat hormat terhadap tetamu ketika tetamu tersebut menghormati Islam serta adat budaya Aceh. Tetapi ketika tetamu angkuh, sombong dan berbuat sewenang-wenang terhadap Islam dan adat budaya Aceh, mereka tidak segan-segan mengusirnya.

Begitu juga, seperti mana umum sudah pun mengerti, Aceh pernah mengalami gempa bumi besar 8.9 skala richter dan gelombang tsunami besar pada hari Ahad, 26 Desember 2004 yang mengorbankan lebih 300,000 orang, dan belum pernah dialami oleh wilayah-wilayah lain di tanah Melayu dalam rentang waktu mutakhir ini. Malah, Aceh telah bertarung dengan Indonesia dalam kes Gerakan Aceh Merdehka (GAM) sampai tiga puluh tahun (30 tahun) lamanya, yang ini juga tidak dimiliki oleh wilayah-wilayah lain di Indonesia dan Malaysia. Sebagai akibat daripada tiga kes di atas (gempa bumi, tsunami dan perlawanan GAM), maka kini Aceh populer dan terkenal di mata dunia sehingga seluruh bangsa dan tokoh-tokoh besar di dunia datang dan berkunjung ke Aceh. Yang ini juga belum dimiliki oleh pihak lain samada di Indonesia mahupun rantau Melayu.

Satu ketika dahulu, Sukarno menggelar Aceh sebagai daerah modal ekoran kemampuan Aceh untuk menyumbang dana kepada pembelian kapal terbang pertama Indonesia, Seulawah. Kini, setelah setahun tsunami, dan setelah kekayaan habis dipunggah oleh Jakarta, apakah Aceh masih lagi memiliki kekayaan khazanah? Dan, jika ada, bagaimana potensi ini bisa dimanfaatkan oleh rakyat Aceh?

Sesungguhnya inti penyebutan Aceh Daerah Modal oleh Soekarno sebagai Presiden Indonesia masa itu tidak semata-mata kerana sumbangan dua pesawat terbang oleh Bangsa Aceh kepada Indonesia. Akan tetapi lebih menjurus kepada ketangguhan dan keikhlasan Bangsa Aceh mempertahankan Islam dan tanah air yang masih bayi/bebi dan sedang sekarat dihantam kaum penjajah Belanda. Atas pertolongan Allah, dengan pertahanan Bangsa Acehlah Indonesia selamat dari invasi kedua Belanda sehingga Belanda gagal memaklumkan ke dunia antarabangsa bahawa mereka telah menaklukkan semula Indonesia. Pada masa itu Aceh memiliki Radio Rimba Raya yang berpusat di Krueng Simpo Jalan Bireuen ke Takengon. Radio inilah yang menyiarkan berita bahawa Belanda gagal menjajah semula Indonesia kerana dipatahkan serangan mereka oleh Bangsa Aceh.

Malah, hingga dewasa ini sekalipun, Aceh masih tetap menyumbangkan gas alam, minyak tanah, timah, emas, tembaga kepada Indonesia dalam kapasitas besar. Aceh juga terus menerus menyumbangkan hasil hutan, hasil laut, hasil sawah dan lainnya kepada Jakarta yang tanpa hitungan jumlah besarnya. Semua itu diambil Indonesia tanpa ada kejelasan perhitungan dengan Aceh. Hampir tidak ada manfaat bagi rakyat Aceh dari semua hasil tersebut di atas. Khazanah yang paling berharga dan besar nilainya bagi Islam adalah; selepas tsunami sangat banyak NGO datang ke Aceh untuk misi kemanusiaan. Sebahagian NGO samada Internasional (dari luar Indonesia) maupun Nasional (dari dalam Indonesia) menyebarkan misi Kristian. Setakat ini semua itu telah berjaya ditolak dan dipatahkan oleh Bangsa Aceh. Alhamdulillah.

Setelah setahun Aceh ditimpa tsunami, apakah perkembangan terbaru di sana sudah menunjukkan bahawa rakyat Aceh kini mampu untuk berdikari, maksudnya tanpa perlu lagi mengharapkan bantuan luar?

Kepada saudara-saudara kita yang tertimpa musibah Tsunami sampai hari ini masih memerlukan bantuan untuk sara hidup dari mana-mana pihak. Kerana, semua harta benda mereka juga sebahagian ahli keluarganya sudah hilang dibawa tsunami, mereka harus mula hidup baru dengan tempat baru, modal usaha baru dan sebahagian besar juga dengan mencari keluarga baru (berkahwin). Diperkirakan kondisi seumpama ini akan berakhir setelah mereka mendapatkan rumah dan modal usaha secukupnya dalam setengah tahun ke hadapan. Sebaliknya kepada sebahagian besar orang Aceh yang tidak tertimpa tsunami taraf kehidupannya meningkat tajam dibandingkan dengan sebelum tsunami. Ini disebabkan kerana mereka boleh dengan bebas meningkatkan usahanya atau menambah usaha-usaha untuk meningkatkan kehidupan mereka tanpa halangan tsunami.

Ketika ini, fikiran apa yang umumnya berlegar di minda masyarakat Aceh?

Yang paling dominan berlegar di minda orang Aceh sekarang ini adalah; bagaimana mereka dapat mengatur dan memimpin sebuah negara yang berbasis Islam di masa hadapan sebagaimana ia telah dilakukan oleh para pendahulunya seperti Ali Mughayyat Syah, Al-Qahhar, Iskandar Muda dan seterusnya. Dengan demikian mereka dapat memberikan keamanan, ketenteraman, kesejahteraan, dan kemakmuran kepada Bangsa Aceh secara bermaruah dan bermartabat dalam naungan Al-Qur�an. Dengan demikian pula Bangsa Aceh tidak lagi dikejar, dihina, dirogol, diseksa, dianiaya, dibunuh dan dibantai seperti masa-masa bersama Portugis, Inggris, Belanda, Jepang dan Indonesia.

Bagaimana anda mengira tentang masa depan kanak-kanak Aceh yang ditimpa tsunami? Adakah mereka nantinya dapat menghargai warisan, tradisi dan kebudayaan masyarakat Aceh? Dan, bagaimana kita mahu menghubungkan generasi ini kepada sejarah Aceh, agar mereka dapat mempertahankan identiti bangsa mereka?

Masa hadapan kanak-kanak Aceh yang tertimpa tsunami sangat tergantung kepada orang yang bersama mereka, pendidikan mereka, lingkungan mereka dan kepedulian masyarakat Aceh terhadap mereka. Apabila mereka sekarang hidup dengan orang tua atau ahli keluarga orang tua atau orang-orang Aceh yang sayang kepada mereka, maka mereka akan tetap berada dalam kehidupan yang berbasis adat budaya Aceh yang Islami. Kalau mereka hidup dengan orang luar yang jauh dari prosedur kehidupan Aceh maka kehidupan mereka akan bergeser dari kehidupan Aceh.

Pendidikan pula dapat menentukan corak dan ragam kehidupan sesuatu bangsa, sekiranya anak-anak Aceh pasca tsunami dididik dengan sistem pendidikan Indonesia secara penuh dan jauh dari kehidupan pendidikan Aceh yang berbasis Aqidah, Iman dan Tauhid samada secara langsung maupun tidak maka kanak-kanak Aceh ke hadapan akan diwarnai dengan kehidupan sekuler yang lebih mengutamakan material ketimbang syariat agama Islam.

Seandainya kanak-kanak tersebut masih hidup dalam lingkungan orang Aceh dan mendapat perhatian serius dari bangsa Aceh di Nanggroe Aceh yang masih berbudaya Aceh maka masa hadapan mereka masih dapat menyatu dengan tamadun Aceh. Yang kita khawatirkan sekarang adalah; pasca tsunami dan penandatanganan MoU Helsingka antara GAM dengan RI sangat ramai bangsa asing dan juga bangsa Indonesia lainnya yang datang, duduk dan berbuat sesuatu di Aceh. Mereka punya missi yang bertentangan dengan Islam dan adat budaya Aceh, mereka juga kini mendidik generasi muda Aceh untuk mengembangkan sistem hidup nasionalisme, kapitalisme, sosialisme, sekularisme, marxisme, leninisme, soekarnoisme dan jaringan Islam liberal. Upaya-upaya tersebut kini menyusup lewat bantuan kemanusiaan, lewat pers (koran, tabloid, majalah, laman web), dan parti politik).

Kita punya cara untuk menyelamatkan generasi kanak-kanak tsunami tersebut dengan memastikan mereka tetap berada di Aceh, makan dan minum makanan dan minuman Aceh, tetap berbahasa Aceh, mengajarkan mereka adat, budaya, tamadun dan sejarah panjang perjuangan Bangsa Aceh dalam konteks perjuangan Islam. Selain itu mengawal ketat dan mengusir tanpa basa-basi manusia-manusia jahat yang sengaja memanfaatkan suasana tsunami untuk menghancurkan generasi muslim Aceh.

Mutakhir, bagaimanakah kedudukan pendidikan kanak-kanak Aceh ini, terutamanya yang telah kehilangan seluruh ahli keluarga? Dan, bagaimana pula perkembangan, kemajuan dan pembangunan infrastruktur pendidikan di sana?

Kanak-kanak yang kehilangan semua ahli keluarga kini disekolahkan oleh kerajaan dengan sistem pendidikan Nasional Indonesia yang jauh dari akar budaya Aceh. Sebahagian besar dari mereka ditampung dan disekolahkan oleh para pimpinan Dayah (pondok) pendidikan Islam di beberapa tempat di Aceh. Mereka mendapatkan pendidikan Islam dan juga pendidikan nasional, namun mereka kekurangan pendidikan teknologi moden kerana sampai hari ini Aceh belum memiliki sebuah pendidikan teknologi tinggi untuk kanak-kanak seperti bidang teknologi maklumat, komputer, elektrik dan lainnya.

Sementara pembangunan infra struktur pendidikan samada yang hancur akibat konflik antara GAM dengan RI mahupun kerana hantaman tsunami, kini di kawasan-kawasan yang masih punya penduduk mula dibangun semula, dan kawasan-kawasan yang tidak ada lagi penduduk kerana tsunami tidak dibangun lagi tapi kanak-kanak yang ada di sana dihantar ke pendidikan di tempat yang berdekatan dengan mereka tinggal. Umumnya pembangunan pendidikan itu dibangun oleh Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) Aceh-Nias dan NGO-NGO samada dalam mahupun luar negeri.

Di universitas bagaimana pula? Apa kekurangan yang paling terasa setelah berlakunya tsunami?

Hampir semua Universiti yang terkena tsunami seperti Institut Agama Islam Negeri Ar-Raniry, Universiti Iskandar Muda (UNIDA), Universiti Syiah Kuala (Unsyiah), Universiti Serambi Makkah (USM), Universiti Muhammadiyah Aceh (UNMUHA), Universiti Abul yatama (UNAYA) di Banda Aceh dan juga beberapa Perguruan Tinggi swasta di luar Banda Aceh kesulitan fasiliti belajar-mengajar seperti pustaka, buku-buku, ruang belajar, komputer dan yang paling terasa adalah tenaga pengajar yang ramai dibawa tsunami.

Iya, keamanan kini sudah Aceh perolehi setelah lama bergelut dengan ragam pertempuran. Nah, di waktu aman ini, apa yang benar-benar masih diperlukan lagi oleh masyarakat Aceh untuk membangun masa depan wilayah ini?

Lembaga pendidikan tinggi Islam, lembaga riset (penelitian) dan penerbitan Islam, pakar-pakar dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan yang selaras dengan Islam, pembangunan semula bangunan-bangunan yang hancur dan penguasaan Aceh sepenuhnya oleh Bangsa Aceh sendiri merupakan unsur-unsur penting untuk membangun Aceh ke hadapan. Untuk mendukung semua itu Aceh sangat memerlukan tenaga pakar dari luar untuk menjayakan Aceh seperti masa Iskandar Muda.

Ya, bila mengenang bencana tsunami, kita sememangnya mudah untuk menangis bersama rakyat Aceh. Sebaliknya, untuk membangun bersama rakyat Aceh ia tidaklah semudah itu. Dalam hal ini, bagaimana anda menilai sumbangan dari belahan dunia Islam kepada masyarakat Aceh? Jujur, apakah anda sudah berpuas hati, terutamanya dengan peranan OIC?

Sama sekali belum.

Dalam buku �Teungku Muhammad Dawud Beureu-�h: ulama, pemimpin dan tokoh pembaharuan� (UKM, 2005), anda tampaknya mahu memurnikan pandangan umum terhadap Persatuan Ulama Seluruh Aceh (PUSA) dan Teungku Muhammad Dawud Beureu-�h. Namun, jika anda tidak keberatan, apa pula pendapat anda tentang sejarah perjuangan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) serta kepimpinan Teungku Hasan di Tiro?

Sebenarnya perjuangan itu Murni perjuangan Islam, yang berjuang pun pada period awal tokoh-tokoh dan para ulama Islam. Tapi mengikut pemikiran pimpinannya; Aceh tak mampu berjuang dengan kekuatan senjata semata-mata, ia harus disertai dengan diplomasi, dan perjuangan politik. Kerana itulah kemudian perjuangan ini mengikat hubungan dengan dunia luar terutama dunia Eropa dan Amerika. Semua itu terjadi kerana dunia Islam tidak ada yang berani membangkitkan Islam di Aceh dan membantu perjuangan tersebut, barangkali mereka masih takutkan kuasa besar dunia daripada Allah yang Maha Berkuasa.

Dalam buku tersebut juga, anda ada memetik bagaimana dalam sejarah Aceh yang pernah diperdaya oleh Indonesia. Justeru, dengan termetrainya penjanjian damai antara GAM dan Republik Indonesia ini, apakah anda secara peribadi meletakkan satu kepercayaan mutlak terhadap suksesnya penjanjian damai ini di kemudian hari nanti?

Belum ada sesuatu pun yang dapat dipercaya dari ujung lidah Indonesia berkenaan dengan eksistensi Aceh dan Bangsa Aceh. Yang ada hanyalah sebuah manipulasi perjanjian untuk memanipulasi perjanjian lainnya. Ketika Aceh mahu memberlakukan Syariat Islam pada masa Presiden Soekarno yang menangis minta bantuan Aceh via Teungku Muhammad Dawud Beureu-�h serta bersumpah memberikan syariat Islam untuk Aceh, ketika Indonesia merdehka Soekarno menentangnya dalam beberapa pidatonya di Amuntai Kalimantan, di kampus Universiti Indonesia Salemba dan terakhir mendukung Komunis dengan menghancurkan Islam.

Ketika Soeharto berkuasa Aceh disekulerkan dengan sistem pendidikan Nasional Indonesia yang menghapuskan pelajaran-pelajaran Islam dan khas Aceh dalam semua level pendidikan di Aceh. Ketika Abdurrahman Wahid jadi Presiden, ia berjanji akan memberikan Referendum untuk Aceh, kalau untuk Timor Timur boleh kenapa untuk Aceh tidak? Demikian ungkap orang buta tersebut, namun kemudian ia memutar belit ungkapan tadi dengan berbagai alasan yang tidak pernah masuk akal sehat dan waras.

Apabila Megawati mahu maju untuk calon Presiden, ia berucap: wahai saudara-saudaraku orang Aceh, tunggulah ketika Cut Nyak Mega jadi Presiden RI, tidak akan ku biarkan setetes pun darah mengalir di Aceh. Ketika ia menjadi Presiden, pada masa itu pula pembantaian terhadap Bangsa Aceh terjadi luar biasa. Ketika B.J.Habibie menjadi presiden, ia punya niat baik untuk membantu Aceh dengan sembilan program utamanya. Namun pihak-pihak lain terutama pembesar-pembesar Jawa menghambat dan menggagalkannya sehingga nama baik Habibie pun hilang di mata bangsa Aceh. Lalu ada apa sebenarnya dengan Republik Indonesia (RI)?, kalau bukan salah satu produk dan mesin tipu terbesar dunia?

Apakah wajar, dalam waktu yang aman sebegini, segala pelanggaran HAM oleh TNI/Polri semasa Daerah Operasi Militer (DOM) atau sebelumnya, harus dibuka dan diselidiki seluas-luasnya serta mendakwa mereka yang terlibat ke muka keadilan? Kerana, sememangnya banyak pelanggaran HAM yang telah cuba untuk diselindungi oleh pihak tertentu seperti yang dilaporkan oleh Human Rights Watch (HRW)?

Berbicara HAM di Indonesia khasnya di Aceh seperti kita bermimpi di siang bolong. Aceh tidak ada yang support dalam perkara HAM, Timtim sahaja yang disupport Australia, Portugal dan lainnya belum mampu menghantar Jeneral Wiranto yang telah terbukti bersalah dengan HAM di sana ke pengadilan. Di Aceh, pembunuhan lima orang tanpa salah termasuk dua kanak-kanak di Alue Nireh Aceh Timur oleh askar Indonesia pada 12 Jun 1999, pembunuhan besar-besaran oleh TNI di Idi Cut tanggal 2 Februari 1999, pembunuhan 31 orang tak bersalah di Simpang KKA Aceh Utara pada 3 Mai 1999, penganiayaan dan pembantaian di Gedung KNPI Lhokseumawe pada 10 Januari 1999 yang mematikan empat orang dan cedera ratusan orang, dan yang paling terok adalah pembantaian guru pengajian pondok Bantaqiyah bersama dengan 70 orang muridnya di Beutong Ateueh oleh asykar Indonesia pada 23 Julai 1999 yang sempat diproses ke pengadilan tapi buyar semula tanpa hasil yang memihak rakyat. Padahal pada masa itu yang menjadi menteri Hak Azasi Manusia (HAM) di Indonesia adalah putera Aceh sendiri, Hasballah M. Saad. Kalau orang Aceh sendiri yang menjadi Menteri HAM tapi HAM tidak dapat ditegakkan di Aceh, kapan lagi, siapa lagi dan dimana lagi HAM boleh tegak di negara yang diberi nama Indonesia itu? Untuk itu semua, apabila mahu menegakkan HAM di Indonesia maka hancurkan dahulu negara yang bernama Indonesia baru HAM boleh tegak di sana. Selagi Indonesia masih wujud di permukaan bumi ini, maka jangan bicara HAM di sana. Kerana di sana yang terjadi hari-hari adalah pertarungan kepentingan penguasa di atas penderitaan rakyatnya.

Dalam tahun-tahun yang mendatang, penyertaan politik dalam masyarakat Aceh akan kembali aktif. Malah, berbeda dengan wilayah-wilayah lain di Indonesia, Aceh nantinya akan turut mempunyai parti politik lokal. Justeru, bagaimana anda melihat masa depan politik Aceh ini?

Kedepan, dengan butir-butir MoU Helsinki dan Undang-undang Pemerintahan Aceh, keberadaan Aceh akan semakin panas. Kalau sebelumnya tanpa parti politik lokal di Aceh, orang-orang Aceh bertarung secara nasional untuk memperoleh kuasa di Aceh, tapi kedepan mereka selain masih bertarung secara nasional juga akan berantam sesama Aceh dengan perahu parti politik lokalnya masing-masing. Keadaan seumpama itu akan dimanfaatkan dan diberi baja oleh Jakarta dan pihak-pihak asing lainnya sebagai salah satu jalan lain menghancurkan Aceh.

Oleh kerana itu tidaklah perlu kita heran kalau nanti ada orang luar Aceh yang mendukung dan mendanai parti lokal di Aceh secara cuma-cuma. Di sisi lain, jauh-jauh hari sudah ada pihak-pihak tertentu yang memberi baja kepada para pemuda Aceh agar idea-idea dan bibit-bibit merah akan tumbuh subur di Aceh. Kalau bibit-bibit ini sudah tumbuh subur, maka langsung atau tidak langsung ia akan berhadapan dengan bibit-bibit hijau yang sudah duluan berkembang di Aceh hari ini. Ketika dua warna tersebut beradu di sini maka susah dibayangkan apa yang bakal terjadi ke hadapan. Mengikut pengalaman di wilayah-wilayah lain selalunya pihak hijaulah yang menjadi korban kerana biasanya pihak ini susah mendapat bantuan dari luar, sementara pihak merah dari sekarang sudah mendapat dana yang banyak. Ini problem besar bagi Bangsa Aceh yang hampir seratus peratus beragama Islam.

Bagaimana format demokrasi di Aceh nantinya? Apakah pelaksanaan hukum-hukum Islam di sana akan menjadikan Aceh sebagai sebuah daerah Islam yang sepenuhnya? Atau, ada punyai perhitungan yang berbeda?

Demokrasi di dunia hari ini milik Amerika syarikat, kerananya di mana sahaja di seluruh pelosok dunia demokrasi semu itu akan ditegakkan sesuai dengan keinginan dan kepentingan Amerika, termasuklah di Aceh. Ia akan ditegakkan meskipun harus membunuh jutaan ummat manusia seperti di Afghanistan, Iraq, sekarang sedang berlaku di Sudan, Iran dan Palestina. Sebaliknya, Islam di dunia hari ini termasuklah di Aceh merupakan musuh utama Amerika Syarikat. Kerana itu tidak seorang pun dapat menduga dan menyangka bagaimana masa hadapan hukum Islam di Aceh nantinya.

Sebagai polis dunia, Amerika akan terus mengawal dan mengontrol wilayah-wilayah yang bakal muncul bibit-bibit Islamnya, kalau tidak dapat dihancurkan secara perlahan dan halus maka ia akan dihantam secara cepat dan kasar. Hari ini, kaki tangan-kaki tangan Yahudi dan Nasrani sedang bermain di Aceh. Di satu sisi, mereka dengan gamblang dapat membuktikan bahawa mereka tengah membantu manusia-manusia korban tsunami dan gempa bumi, atau memantau perdamaian antara GAM dengan RI. Tapi di sisi lain mereka tengah menjaring bibit-bibit unggul penghancur Islam samada mereka sadari atau tidak.

Sebahagian bangsa Aceh hari ini sudah sangat yakin dengan pertolongan Barat yang non-muslim sehingga mereka bertekuk lutut ke sana. Ketika mereka sudah mendapatkan kepercayaan dari Barat maka mereka akan dibantu habis-habisan. Di sisi lain pula, para pendukung panji-panji Islam yang terkesan tradisional semakin hari semakin kecil jumlahnya dan semakin rendah pula kuantiti dan kualitinya. Ketika Aceh semakin aman dan semakin maju dengan kedatangan orang-orang luar, maka kemungkaran, kezaliman, kemaksiatan dan pelanggaran Qanun dan Undang-undang semakin susah dideteksi dan payah diketahui. Hal seumpama ini juga telah terjadi di Malaysia, Pakistan, Bangladesh dan mana-mana negara majoriti muslim lainnya.

Kedatangan Islam ke Alam Melayu, dikatakan antaranya bermula di Pase, Aceh. Malah, Aceh sendiri telah menghimpun ramai ulama� Melayu yang meninggalkan nama harum seperti Hamzah Fansuri, Abdul Rauf Singkel, Syamsudin Sumatrani, Nuruddin Ar-Raniri dll. Namun, dewasa ini timbul pertanyaan, sejauh mana penghayatan anak-anak muda Islam Aceh terhadap warisan berharga ini?

Sumber kedatangan Islam ke tanah Melayu ditaja oleh ulama-ulama dari Pas� seperti Falatehan yang mengIslamkan Jawa. Ke Thailand, Islam dibawakan oleh Syaikh Said daripada Pas�, hal ini dibuktikan oleh sebuah makam yang oleh masyarakat di sana dikenali dengan nama Makam T�k Pas�. Sementara agama Islam di Brunei dan Filipina juga dibawakan oleh pendakwah daripada Pas� yang bernama Syaikh Syarif Kasim dan Syaikh Abu Bakar.

Dalam upaya perjuangan memperkuat dan memperluas wilayah Islam pada masa Sultan Makhdum Alaiddin Malik Muhammad Amin Syah II terjadi sebuah peristiwa penting dalam konteks perkahwinan yang bernilai politik Islam. Iaitu perkahwinan dua orang puteri beliau dengan dua orang raja di luar wilayah Kerajaan Peureulak. Puteri Ratna Kemala dikahwinkan dengan Raja Melaka yang bernama Peramesywara Iskandar Syah yang kemudian bergelar Sultan Muhammad Syah. Kerajaan Peramesywara iaitu sebelum Majapahit. Dengan bantuan iparnya Malik Abdul Aziz Syah (Putera Mahkota Malik Muhammad Amin Syah II, Sultan Muhammad berjihad mengembangkan Agama Islam ke seluruh daratan Semenanjung Tanah Melayu. Sedangkan Puteri Ganggang dikahwinkan dengan Sultan Malik al-Saleh yang memerintah Kerajaan Islam Samudera/Pas� dalam tahun 659-688 H/1261-1289 M. Perkahwinan politik ini membawa keuntungan besar bagi perjuangan perluasan wilayah Islam di Sumatera dan Tanah Melayu.

Jadi Hamzah Fansuri, Abdul Rauf Singkel, Syamsudin Sumatrani, dan Nuruddin Ar-Raniri bukanlah ulama-ulama pada periode Pasai. Mereka adalah ulama-ulama pada masa Kerajaan Aceh Darussalam, khasnya pada masa kepimpinan Iskandar Muda, Iskandar Thani, dan Ratu Safiatuddin Syah. Walaubagaimanapun, profil anak-anak muda Aceh hari ini setelah Aceh digabungkan dengan Indonesia lebih setengah abad yang lampau tidaklah terlalu menampakkan keAcehan dan keilmuan seperti yang dimiliki oleh Hamzah Fansuri, Abdul Rauf Singkel, Syamsudin Sumatrani, dan Nuruddin Ar-Raniri.

Bangsa Aceh hari ini hampir serupa dengan bangsa Pattani di Thailand Selatan. Mereka hidup dan dijajah lebih setengah abad oleh adat budaya siam yang Buddha dan Jawa yang kejawen (nativisme). Kerana itu semua sisi kehidupan sudah berobah samada perobahan itu terjadi lewat pendidikan yang tidak memihak kepada Islam mahupun melalui pasokan adat budaya yang bersahaja ditransfer ke sana. Namun demikian, kini sudah banyak anak-anak muda Aceh yang mula sedar bahawa mereka dan orang-orang tua mereka sudah tertipu. Dan sekarang mereka rajin bertanya dan membaca buku-buku sejarah Aceh yang dahulu disembunyikan dan tidak diajarkan di sekolah mereka oleh rezim Indonesia. Sebahagian mereka juga datang bertanya dan meminjam buku-buku Aceh pada saya.

Osman Raliby, seorang professor sekaligus tokoh Masyumi, pernah menyatakan, masjid dalam penghayatan masyarakat Aceh tidak hanya dianggap sebagai pusat agama semata-mata, malah ia turut menjadi pusat kebudayaan masyarakat. Lanjut Osman Raliby lagi, kita tidak mungkin dapat memahami rakyat Aceh, selagi mana kita tidak dapat memahami kebudayaannya. Ini sesuatu kenyataan yang menarik. Jadi, apakah anda sebagai anak watan Aceh bersetuju dengan kenyataan ini? Dan, setakat mana fungsi masjid itu telah mempengaruhi kehidupan dan bentuk struktur masyarakat Aceh itu sendiri?

Memang demikian. Dalam kehidupan masyarakat Aceh, Islam itu merupakan urat nadinya orang Aceh, sejarah sudah mencatat bahawa mereka tidak akan mudah dalam kehidupan apabila jauh dengan Islam. Masjid merupakan rumah Allah tempat beribadah dan juga tempat bermesyuarat serta pusat segala kegiatan masyarakat yang berkaitan dengan adat budaya dan tamadun Aceh. Kenapa demikian, kerana adat budaya dan tamadun Aceh tidak dapat dipisahkan dengan Islam, dan kerana itu pula masyarakat Aceh tak boleh berpisah dengan masjid sebagai rumah ibadah dan pusat kegiatan ummah. Pepatah Aceh menyebutkan:

Adat bak Po teumeureuh�m,
Huk�m bak Syiah Kuala,
Qanun bak Putroe Phang,
Reusam bak Laksamana/Bentara.

Pepatah ini membawa pengertian bahawa Adat istiadat Aceh berada di tangan Raja (Po Teumeureuh�m), beliau yang mengatur adat budaya sesuai dengan arahan Islam. Hukum Islam dihatur oleh Ulama� (Syiah Kuala), beliaulah yang menjadi Mufti dan yang berhak memberikan fatwa dalam Negara Aceh waktu itu. Qanun disusun dan diatur oleh Puteri Pahang sebagai isteri Raja yang berasal dari Negeri Pahang Malaysia, maksud qanun di sini adalah perkara-perkara yang berhubung kait dengan kewanitaan dipimpin dan dihatur oleh permaisuri/isteri raja. Reusam atau perkara-perkara yang menyangkut dengan keamanan negara dan kesejahteraan bangsanya dipegang dan dihatur oleh laksamana/Bentara.

Pepatah itu dilanjutkan dengan; Adat ng�n Huk�m Lag�� zat ng�n sifeuet (Adat Aceh dengan Hukum Islam seperti zat dengan sifat) yang sangat sulit untuk dipisahkan. Dalam kehidupan masyarakat Aceh, masjid juga dijadikan sebagai tempat mengadili orang bersalah, sebagai tempat perdamaian bagi orang yang bergadoh dalam sesuatu perkara, sebagai tempat bertaubat bagi mereka yang terlanjur berbuat salah kepada Allah, dan sebagai pusat pendidikan ummah. Selain masjid orang Aceh juga memiliki Meunasah atau Langgar atau Surau yang berfungsi sama denga masjid, cuma Meunasah khas untuk sebuah kampung, sementara Masjid untuk sebuah kemukiman yang terdiri dari beberapa kampung.

Sejarah Aceh juga telah merakamkan bahawa Tanah Rencong ini pernah berada di bawah kepimpinan empat ratu (1641-1699). Kemudian, pada zaman Prang Sabi dengan Belanda, nama-nama seperti Tjut Nyak Dhien yang akhirnya dibuang daerah di Sumedang (Jawa), Teuku Fakinah yang pernah menjadi panglima perang, manakala Cut Nyak Meutia pula yang sudahnya gugur syahid, telah menghiasi kebangkitan kaum perempuan di Aceh. Sebenarnya, apakah faktor-faktor yang mendorong hingga sebegitu besar penerimaan peranan kaum perempuan dalam masyarakat dan politik Aceh?

Faktor yang paling utama adalah cintakan Islam dan bencikan kafir penjajah. Hampir semua perempuan Aceh yang berjuang melawan kafir penjajah dipengaruhi oleh faktor ini. Pada awalnya memang mereka membantu penuh suami dan ayah mereka dalam berjihad menegakkan Islam, tapi ketika orang yang dibantu sudah syahid maka tiada pilihan lain bagi mereka kecuali tampil sebagai pengganti memimpin jihad fi sabilillah. Laksamana Malahayati yang berjaya mengalahkan penjajah Portugis, angkat senjata setelah ayah dan suaminya syahid dalam pertempuran. Cut Nyak Dhien dan Cut Meutia tampil sebagai panglima perang setelah suaminya syahid di ujung senjata penjajah Belanda. Demikian juga dengan Tengku Fakinah, Pocut Meurah Inseuen, Pocut baren dan sebagainya.

Satu poin yang cukup penting diingat di sini adalah; pejuang-pejuang Muslimah Aceh tersebut tidak pernah melangkahi dan meninggalkan peran orang tua dan suami, walaupun peluang untuk itu sangat besar sekali. Samada Malahayati, Cut Nyak Dhien mahupun Cut Meutia, sangat setia kepada suami dan membantu penuh perjuangan suaminya dengan mengikut arahan-arahan suami mereka dalam perjuangan walaupun peluang untuk melangkahinya terbuka sangat besar. Meskipun pihak penjajah dan musuh Allah mengajak mereka untuk mengkhianati perjuanan suami, tapi mereka tidak pernah tunduk kepadanya.

Hal ini berbeza dengan profil sejumlah wanita Aceh zaman kini yang telah terasuk idea gender dari barat, mereka dengan angkuh dan sombong mengatur, membantah dan melawan suaminya kerana alasan gender. Ini merupakan salah satu keberhasilan barat menghancurkan keluarga muslim di negara-negara majoriti ummat Islam. Para wanita musli tidak lagi memahami ayat Al-Qur�an surah An-Nisa� ayat 34, yang bermakna:

Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggung jawab terhadap kaum perempuan, oleh kerana Allah telah melebihkan orang-orang lelaki (dengan beberapa keistimewaan) atas orang-orang perempuan, dan juga kerana orang-orang lelaki telah membelanjakan (memberi nafkah) sebahagian dari harta mereka. Maka perempuan-perempuan yang saleh itu ialah yang taat (kepada Allah dan suaminya), dan yang memelihara (kehormatan dirinya dan apa jua yang wajib dipelihara) ketika suami tidak hadir bersama, dengan pemuliharaan Allah dan pertolonganNya. Dan perempuan-perempuan yang kamu bimbang melakukan perbuatan derhaka (nusyuz) hendaklah kamu menasihati mereka, dan (jika mereka berdegil) pulaukanlah mereka di tempat tidur, dan (kalau juga mereka masih degil) pukullah mereka (dengan pukulan ringan yang bertujuan mengajarnya). Kemudian jika mereka taat kepada kamu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkan mereka. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi, lagi Maha Besar.

Baiklah, persoalan ini agak santai sedikit, sewaktu anda kanak-kanak atau remaja, barangkali jika anda dapat berkongsi, apakah peristiwa atau kenangan yang mengingatkan anda bahawa begitu istimewanya budaya, seni dan warisan bangsa Aceh ini untuk terus dipelihara?

Yang pertama Seni Budaya PMTOH, kedua Seni Budaya Tob Dab�ih dan yang ketiga T�k Kabi. PMTOH yang dimainkan oleh Teungku Adnan PMTOH merupakan seni budaya yang cukup tinggi nilai religion dan historisnya. Ia dimainkan seorang diri dengan sejumlah alat bantu yang ketika kita dengar dari jarak jauh seolah-olah dimainkan oleh orang ramai. Selain mengisahkan sejarah-sejarah perjuangan Bangsa Aceh, kesenian ini juga melantunkan syair-syair Islam dan memadukannya dengan hukum-hukum Islam.

Sementara Tob Dab�ih, juga dimainkan oleh seorang pemain dengan menggunakan pisau, rencong Aceh dan pedang yang semuanya sangat tajam. Pemainnya ditemani oleh kesenian tabuh (bahasa Aceh; Dab�ih) dan ia memainkan pisau, rencong dan pedang dengan menusuk, mencencang dan menggores bahagian badannya di perut, tangan, leher, lidah dan kepala dengan sangat serius. Mengikut kebiasaan, pemainnya mesti luka atau tergores atau terbelah dengan benda tajam tersebut, tapi semua itu tidak terjadi dan pemainnya sempurna seperti biasanya. Tob Dab�ih ini mengandung nilai-nilai heroisme dan keperkasaan Bangsa Aceh, sementara PMTOH melambangkan keseriusan seni suara bangsa Aceh yang cukup indah, merdu dan bemakna dalam kehidupan yang Islami.

T�k Kabi adalah nama seorang lelaki tua yang postur tubuhnya kurus panjang. Ia sentiasa diundang ke acara walimah urusy (wedding party) di sekitar kampung saya untuk mengkesahkan cerita-cerita para Nabi dan Rasul serta cerita-cerita tentang Aceh dalam sebuah aksi yang memakan waktu dua sampai tiga jam sekali tampil. Sangat ramai orang mendengar dan menonton pertunjukan tersebut yang selalunya diadakan pada malam hari di rumah walimah urusy tersebut sekitar kampung saya. Saya sangat kagum dan terharu kepada sosok T�k Kabi kerana dapat bercerita berjam-jam lamanya dengan bahan yang tidak habis-habis dan juga tidak lelah dan letih. Kini T�k Kabi sudah tiada dan tiada seorang pun yang mewarisi seni budayanya. Nama T�k Kabi hanya tinggal sebuah kenangan di kalangan masyarakat di mana saya hidup, dibesarkan dan mendapat pendidikan asas sekitar tahun tujuh puluhan.

Akhir, apa pesanan anda pada dunia luar, khususnya kami di Malaysia, demi kita sama-sama membangunkan semula sebuah wilayah Aceh akibat bencana tsunami?

Kepada bangsa-bangsa Islam di seluruh dunia, khasnya Malaysia yang diberikan kemudahan hidup oleh Allah ta�ala bela dan bantulah Islam dan ummatnya di Aceh yang dahulu merupakan sebuah bangsa pembela, namun sekarang menjadi permainan pihak-pihak tertentu untuk menghancurkan Islam dan Muslim di Aceh samada secara langsung atau tidak. Jangan biarkan seorang muslim Aceh pun bertukar agama dan keluar dari Islam (murtad). Apabila itu terjadi, bukan Bangsa Aceh sahaja yang menanggung dosa, tapi seluruh Muslim di dunia yang mengerti persoalan ini dan punya kekuatan untuk membela akan ikut bersalah dan berdosa.

Dahulu Aceh ketika menjadi sebuah negara kuat di dunia pernah mengIslamkan semenanjung Malaysia, Pattani, Brunai Darussalam, Filipina Selatan, Pulau Jawa dan Pulau Kalimantan. Kini Aceh ditakdirkan Allah menjadi sebuah provinsi kecil dalam wilayah Indonesia yang tiap hari, tiap jam, tiap menit dan tiap detik dikontrol, diawasi dan ditekan untuk tidak mengembangkan Islam sebagaimana dahulu kala. Untuk itu hayatilah akan kejayaan Aceh masa dulu sehingga berhubungan agama dan politik sampai ke Turki dan sayangilah keterpencilan Aceh hari ini sehingga menjadi sapi perahan dari pihak yang pernah di Islamkan Aceh dahulu kala.

Allah Maha Mengetahui segalanya dan Allah akan tetap mencoba dan menguji hambanya dengan kesenangan dan kesusahan, dengan kemudahan dan kesulitan, dengan kepayahan dan keselesaan, dengan kekayaan dan kemiskinan, dengan kemewahan dan kemelaratan. Untuk itu gunakanlah semua pemberian Allah itu untuk membantu dan membela saudara-saudara kita yang memerlukannya dalam tatanan Islam. Sedarilah bahawa kita terlalu banyak berpaling dan meninggalkan perintah Allah serta melaksanakan larangannya.

Kini masanya untuk menebus semua itu dan membangun semula sebuah bangsa Melayu Islam sebagai warisan para endatu (datok-nenek). Membangun sebuah bangsa Islam dalam konteks Khilafah sebagaimana ia pernah wujud dan jaya di masa lampau. Dan membina sebuah generasi Qur�an dan generasi sunnah yang mempraktikkan Islam sesuai dengan dua peninggalan Rasul Allah sallallahu alaihi wasallam iatu Al-Qur�an dan Al-Sunnah. Aaamiiin. Dan terakhir bebaskan Aceh dari berbagai manipulasi politik serta wujudkan Daulah Islamiyah Aceh sebagaimana ia telah wujud pada masa kepemimpinan Iskandar Muda Meukuta Alam. Itu semua merupakan Hak Azasi Manusia yang tidak dapat diganggu oleh siapapun kecuali manusia-manusia bejat, rakus, tidak bermoral, penceroboh, perogol dan pengkhianat yang suka merusak, mengganggu dan merampas hak orang lain.

Komen-komen»

1. Abdurrahman Pua Djombu - Jun 24, 2008

Asalamualaikum, yang telh disampaikan oleh bapak Hasanuddin Yusof Adan memang benar adanya. Tidak semua suku dan ras memiliki sikap buruk semuanya relatif, ada yang memiliki tingkah laku baik dan tingkah laku buruk. Seperti yang telah di sampaikan atau dikatakan oleh Bapak Yusof Adan salah satu pihak dari suku tertentu yang merusak semua hubungan Aceh dengan indonesia, penipuan atau kebohongan yang dilakukan oleh Pimpinan di jakarta. tidak semua orang di Indonesia memiliki i’ tikad buruk terhadap orang Aceh, Sekali lagi semua itu relatif ada yang baik dan ada yang buruk. Memang harus diakui semenjak masa Soekarno Sampai dengan Pimpinan sekarang banyak ketidakadilan terhadap Aceh. yang dibutuhkan kerja sama diantara semua pihak untuk menyelesaikan masalah bersama. Jangan pernah salahkan seseorang karena suku, ras dan agamanya tetapi salahkan seseorang karena tindakan dan perbuatan yang salah. ( Saya bukan orang yang dikritik sukunya oleh Bapak Hasanuddin Yusof Adan, saya berasal dari salah suku di pulau Flores yang muslimnya minoritas, tetapi saya orang muslim yang berusaha patuh pada aturan agama dan negara ). Sikapi setiap masalah dengan sikap yang terbaik. semoga sukses


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: