jump to navigation

Menempah bencana idealogi Jun 20, 2006

Posted by ummahonline in Artikel.
trackback

Oleh: ChoadaiSetelah hancurnya Khilafah, Mustafa Kamal dengan tangan besi menjalankan ajaran-ajarannya yang dikenal dengan Kemalisme, yang berisi 6 (enam) iaitu : republikanisme, nasionalisme, populisme (popular sovereignty), sekularisme, etatisme, dan revolusionisme.(1)

Yang paling kontroversial adalah faham sekularisme yang jelas bertentangan secara berhadapan dengan Islam. Pengambilan dan penerapan sekularisme inilah yang selanjutnya melahirkan perilaku tasyabbuh bil kuffar (menyerupai orang kafir) di kalangan umat Islam. Inilah malapetaka ideologi yang paling menonjol akibat hancurnya Khilafah. Berikut sekilas ulasannya.

Pertama, Umat Islam terperosok ke dalam sistem kehidupan berasaskan faham sekularisme. Sekularisme (secularism) menurut Larry E. Shiner berasal dari bahasa Latin saeculum yang aslinya bererti “segenerasi, seusia, seabad”.

Kemudian dalam perspektif keagamaan saeculum dapat mempunyai makna neutral, iaitu “sepanjang waktu yang tak terukur” dan dapat pula mempunyai makna negatif iaitu “dunia ini”, yang dikuasai oleh syaitan.(2)

Pada abad ke-19 (1864 M) George Jacob Holyoke menggunakan istilah sekularisme dalam erti filsafat praktis untuk manusia yang menafsirkan dan mengatur kehidupan tanpa bersumber dari supernatural. (3)

Setelah itu, pengertian sekularisme secara terminologis mengacu kepada doktrin atau praktik yang menafikan fungsi agama dalam fungsi-fungsi negara. Dalam Webster Dictionary, sekularisme didefinisikan sebagai:

“A system of doctrines and practices that rejects any form of religious faith and worship” (Sebuah sistem doktrin dan praktik yang menolak bentuk apa pun dari keimanan dan upacara ritual keagamaan).

Atau sebagai: “The belief that religion and ecclesiastical afadils should not enter into the function of the state especially into public education.” (Sebuah kepercayaan bahawa agama dan ajaran-ajaran gereja tidak boleh memasuki fungsi negara, khususnya dalam pendidikan publik). (4)

Jadi, sekularisme, secara ringkas, adalah fahaman pemisahan agama dari kehidupan (fasluddin ‘anil hayah), yang dengan sendirinya akan melahirkan pemisahan agama dari negara dan politik. (5)

Secara sosio-historik, sekularisme lahir di Eropah, bukan di Dunia Islam, sebagai kompromi antara dua pemikiran ekstrem yang kontradiktif, iaitu pemikiran tokoh-tokoh gereja di Eropah sepanjang Abad Pertengahan (V-XV M) yang mengharuskan segala urusan kehidupan tunduk menurut ketentuan agama (Katolik); dan pemikiran sebahagian pemikir dan ahli falsafah – misalnya Machiaveli (w.1527 M) dan Michael Mountagne (w. 1592 M) – yang mengingkari keberadaan Tuhan atau menolak hegemoni agama dan geraja Katolik. Jalan tengahnya, agama tetap diakui, tapi tidak boleh turut campur dalam pengaturan urusan masyarakat. (6)

Secara ideologis, sekularisme merupakan aqidah (pemikiran mendasar) iaitu pemikiran menyeluruh (fikrah kulliyah) mengenai alam semesta, manusia, dan kehidupan. Sekularisme dengan demikian merupakan qiyadah fikriyah bagi peradaban Barat, yakni pemikiran dasar yang menentukan arah dan pandangan hidup (worldview / weltanscahauung) bagi manusia dalam hidupnya.

Sekularisme juga merupakan asas pemikiran (al qa’idah al fikriyah) dalam ideologi kapitalisme, yang di atasnya dibangun pemikiran-pemikiran lainnya, seperti demokrasi, nasionalisme, liberalisme (freedom), HAM, dan sebagainya. (7)

Jelaslah bahawa posisi fahaman sekularisme sangat mendasar sebagai asas ideologi kapitalisme, sebab sekularisme adalah asas falsafah yang menjadi induk bagi lahirnya berbagai pemikiran dalam peradaban Barat. Maka barangsiapa menyerap sekularisme, sesungguhnya ia telah menyerap pemikiran-pemikiran Barat secara keseluruhan. Sekularisme adalah faham kufur, yang bertentangan dengan Islam. (8)

Sebab Aqidah Islamiyah mewajibkan penerapan Syariat Islam pada seluruh aspek kehidupan, seperti aspek pemerintahan, ekonomi, hubungan antarabangsa, mu’amalah dalam negeri dan peradilan (judiciary). Tidak wujud pemisahan agama dari kehidupan dan negara dalam Islam. Kerananya wajarlah bila dalam Islam ada kewajiban mendirikan negara Khilafah Islamiyah. Sabda Rasulullah SAW:

“…dan barangsiapa mati sedangkan di lehernya tidak ada bai’at (kepada Khalifah) maka dia mati dalam keadaan mati jahiliyah.” (HR. Muslim) (9)

Dari dalil yang seperti inilah, para imam mewajibkan kewujudan Khilafah. Abdurrahman Al Jaziri berkata:

“Para imam (Abu Hanifah, Malik, Asy Syafi’i, dan Ahmad) –rahimahumulah— telah sepakat bahawa Imamah (Khilafah) adalah fardhu, dan bahawa tidak boleh tidak kaum muslimin harus mempunyai seorang Imam (Khalifah)…” (10)

Maka dari itu, runtuhnya Khilafah merupakan malapetaka yang sangat besar bagi umat Islam. Kesan buruknya bukan saja pada lenyapnya sistem pemerintahan Islam itu, namun juga pada berleluasanya berbagai pemikiran kufur dari ideologi kapitalisme.

Malapetaka ideologis ini merupakan malapetaka paling berat yang dialami oleh umat Islam, sebab sebuah ideologi akan dapat mengubah cara pandang dan tolok ukur dalam berfikir dan berperilaku. Umat Islam secara tak sedar akan memakai cara pandang musuh yang akan menyesatkannya.

Inilah kecelakaan ideologis paling mengerikan yang banyak menimpa umat Islam sekarang, akibat hancurnya Khilafah. Padahal, Rasulullah SAW sebenarnya telah memberi peringatan agar tidak terjadi pemisahan kekuasaan dari Islam, atau keruntuhan Khilafah itu sendiri. Sabda Rasulullah:

“Ingatlah ! Sesungguhnya Al Kitab (Al Qur`an) dan kekuasaan akan berpisah. Maka (jika hal itu terjadi) janganlah kalian berpisah dengan Al Qur`an !” (HR. Ath Thabrani). (11)

Sabda Rasulullah SAW lagi: “Sungguh akan terurai simpul-simpul Islam satu demi satu. Maka setiap kali satu simpul terurai, orang-orang akan berpautan dengan simpul yang berikutnya (yang tersisa). Simpul yang pertama kali terurai adalah pemerintahan/kekuasaan. Sedang yang paling akhir adalah solat” (HR Ahmad, Ibnu Hibban, dan Al Hakim). (12)

Kedua, Umat Islam telah menyerupai kaum kafir (tasyabbuh bil kuffar) dengan menerapkan sekularisme. Sekularisme mungkin dapat diterima dengan mudah oleh seorang beragama Kristian, sebab agama Kristian memang bukan merupakan sebuah sistem kehidupan (system of life).

Perjanjian Baru (New Testament) sendiri memisahkan kehidupan dalam dua kategori, iaitu kehidupan untuk Tuhan (agama), dan kehidupan untuk Kaisar (negara). Disebutkan dalam Injil:

“Berikanlah kepada Kaisar apa yang menjadi milik Kaisar, dan berikanlah kepada Tuhan apa yang menjadi milik Tuhan” (Matius 22 : 21).

Dengan demikian, seorang Kristian akan dapat menerima dengan penuh keikhlasan fahaman sekularisme tanpa hambatan apa pun, sebab hal itu memang sesuai dengan norma ajaran Kristian itu sendiri.

Apalagi, orang Barat khususnya orang Kristian juga mempunyai hujjah rasional untuk mengutamakan pemerintahan sekular (secular regime) daripada pemerintahan berlandaskan agama (religious regime), sebab pengalaman mereka menerapkan religious regimes telah melahirkan berbagai kesan buruk, seperti kemunduran pemikiran dan ilmu pengetahuan, permusuhan terhadap para ilmuwan seperti Copernicus dan Galileo Galilei, dominasi absolut gereja Katolik (Paus) atas kekuasaan raja-raja Eropah, pemboikotan anggota gereja yang dianggap sesat (excommunication), adanya surat pengampunan dosa (Afflatbriefen) dan lain-lain. (13)

Namun bagi seorang muslim, sesungguhnya tak mungkin secara ideologis menerima sekularisme. Kerana Islam memang tak mengenal pemisahan agama dari negara. Seorang muslim yang ikhlas menerima sekularisme, bagaikan menerima fahaman asing keyakinan orang kafir, seperti kehalalan daging babi atau kehalalan khamr.

Maka dari itu, ketika Khilafah dihancurkan dan kemudian umat Islam menerima penerapan sekularisme dalam kehidupannya, bererti mereka telah terjatuh dalam dosa besar kerana telah menyerupai orang kafir (tasyabbuh bi al kuffar).

Sabda Rasulullah SAW: “Barangsiapa menyerupai suatu kaum maka dia adalah bagian dari kaum tersebut” (HR. Abu Dawud) (14)

Syaikhul Islam Ibnu Taymiyah mengatakan dalam syarahnya mengenai hadits ini:

“Hadits tersebut paling sedikit mengandung tuntutan keharaman menyerupai (tasyabbuh) kepada orang kafir, walaupun zhahir dari hadits tersebut menetapkan kufurnya bertasyabbuh dengan mereka…” (15)

Dengan demikian, pada saat Khilafah hancur dan umat Islam menerapkan sekularisme dalam pemerintahannya, maka mereka bererti telah terjerumus dalam dosa kerana telah menyerupai orang Kristian yang memisahakan urusan agama dari negara. Na’uzubillahi min dzalik! (16)

Catatan kaki:

(1). Sutiyoso Sutrisno & Soetjipto, Sejarah Dunia, hal. 150. Perhatikan kemiripannya dengan sila-sila Pancasila susunan Soekarno yang mengagumi Mustafa Kamal. Lihat Abdulloh Shodiq, Sekularisme Soekarno dan Mustafa Kemal, (Pasuruan: Garoeda Buana Indah, 1994), hal. 78-88. Menurut Abdulloh Shodiq kemiripan ajaran Mustafa Kamal dengan ajaran Soekarno, terletak pada unsur faham nasionalisme, republik, dan sekularisme (hal. 82-88). Perbedaannya, sekularisme Mustafa Kamal bercorak radikal, sedang sekularisme Soekarno bersifat moderat (hal. 87)

(2). Larry E. Shinner, The Concept of Secularization in Empirical Research dalam William M. Newman. The Social Meanings of Religion, (Chicago:Rand McNally College Publishing Company, 1974), hal. 304-324.

(3). Eric S. Waterhouse, Secularism. Encyclopedia of Religion and Ethics, Vol. XI (New York : Charles Sribner’s Sons Sons, 1921), hal. 347-350.

(4). Islam Vs Secularism, Al Jumuah (The Friday Report), vol III, no. 10, (http://www.islaam.com.). Pada tahun 1970-an Nurcholis Madjid mengangkat isu sekularisasi. Menurutnya, sekularisasi tidak dimaksudkan sebagai penerapan sekularisme. Sekularisasi lebih merupakan proses pembebasan umat dari pensakralan hal-hal yang seharusnya profan (duniawi). Proses pembebasan ini diperlukan kerana umat Islam, dalam perjalanannya, tak lagi sanggup membedakan mana nilai yang Islami, mana yang transendental, dan mana pula yang temporal. Kerana itu, Cak Nur menilai, konsep negara Islam adalah suatu pesongan hubungan proporsional antara negara dan agama. Menurutnya, negara adalah salah satu segi kehidupan duniawi yang dimensinya rasional. Sedangkan agama merupakan dimensi spiritual dan peribadi (http://islamlib.com/berita/gatra-lapsus3.pdf). Permainan semantik Nurcholis ini tidak terlalu canggih, sebab sekularisasi dan sekularisme sebenarnya mengacu pada asumsi dasar (basic assumption) yang sama, iaitu keharusan pemisahan urusan agama dari kehidupan dan negara. Hanya, sekularisasi digunakan sebagai suatu istilah deskriptif dan analitik yang berkesan “neutral”, sedang sekularisme adalah istilah untuk suatu faham tertentu, yang berkesan buruk dan mengandung hinaan (insinuatif) kepada agama. Max Weber dan Ernst Troeltsch-lah yang mula-mula menggunakan istilah “sekularisasi” sebagai istilah deskriptif dan analitik, yang kemudian diambil oleh para sejarawan (historian), sosiolog, dan teolog. Para teolog Katolik Progresif, juga kaum modenis Katolik dan Protestan Moderat memandang sekularisasi sebagai perkembanggan positif dan bahawa masyarakat sekular seharusnya dapat berkelindan dengan hal-hal sakral. Nampak Nurcholis Madjid mengikuti dan termasuk dalam barisan orang-orang ini. Lihat Larry E. Shiner, Toward a Theology of Secularization Journal of Religion, Oktober 1965, hal. 279-295.

(5). Mahmud Abdul Majid Al Khalidi, Qawaid Nizham Al Hukm fi Al Islam, (Kuwait : Darul Buhuts Al Ilmiyah, 1980), hal. 73.

(6). Ahmad Al Qashash, Bab II Falsafah Ah Nahdhah Usus An Nahdhah Ar Rasyidah, (Beirut: Darul Ummah, 1995).

(7). Ustaz Hafiz Salih, Al Aqidah wa Al Qa’idah Al Fikriyah An Nahdhah, (Beirut: Dar An Nahdhah Al Islamiyah, 1988), hal. 64-88; Ahmad Athiyat, Ar Ra`sumaliyah Mabda` Ath Thariq: Dirasah Fikriyah fi Kayfiyah Al Amal li Taghyir Waqi’ Al Ummah wa Inhadhiha, (Beirut: Darul Bayariq, 1996), hal.91-94.

(8). Muhammad Khayr Haikal, Al Jihad wal Qital fi Asy Siyasah Asy Syar’iyah, (Beirut : Darul Bayariq, 1996), I/131.

(9). Hadits Sahih. Sahih Muslim, III/340, hadits. No. 1851.

(10). Abdurrahman Al Jaziri, Al Fiqh ‘Ala Al Madzahib Al Arba’ah, 5/416.

(11). Abdurrahman Al Baghdadi,. Al Khulafa` Alladzina Hakamu Al ‘Alama fi Jami’i Ushuril Islam, Al Khilafah Al Islamiyah, No.1. Th I (Sya’ban 1415 H / Januari 1995), hal. 14.

(12). Abdurrahman Al Baghdadi, Dzikra Hadmil Khilafah Al Islamiyah : Taqwidhul Khilafah Al Islamiyah, Al Khilafah Al Islamiyah, No.1. Th I (Sya’ban 1415 H / Januari 1996), hal.13.

(13). Yusuf Al Qaradhawi, Al Hulul Al Mustawradah wa Kayfa Ja`at ‘Ala Ummatina, hal. 113-114.

(14). Hadits sahih menurut Ibnu Hibban. Lihat Ash Shan’ani, Subulus Salam, IV/175.

(15). Ali Belhaj, Ad Damghah, hal. 19.

(16). As-San’ani, Subulus Salam, IV/175.

Advertisements

Komen-komen»

1. anarki - Ogos 24, 2008

Republik sendiri berdiri di atas nilai-nilai keadilan dan moral. Runtuhnya kekhalifan tiada lain karena rakyat sudah menolak bentuk pemerintahan yang pada awalnya mulia namun berangsur memburuk. Bilamana ternyata republikanisme tiada lagi dapat memenuhi kebutuhan rakyat maka mungkin sistem alternatif lain termasuk teokrasi islam dapat diterapakan.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: