jump to navigation

AS-Israel: Penganas sebenar! Julai 13, 2006

Posted by ummahonline in Surat Pembaca.
trackback

Oleh: ChoadaiDua minggu lebih Israel telah meratakan dengan tanah bangunan-bangunan di Gaza City, Palestin; bukan hanya dengan alat berat namun juga dengan ‘hujan’ bom. Akibatnya, bukan hanya hancur-luluhnya bangunan yang ada, tetapi juga terbunuhnya ratusan orang dan terlukanya ratusan yang lain; tak peduli tua atau muda, laki-laki atau perempuan, anak-anak atau dewasa.

Belum lagi ratusan yang lainnya yang menderita kerana kelaparan serta diserang penyakit akibat sanitasi yang buruk dan kehidupan yang tidak layak kerana ketidakketersediaan bahan makanan, minuman dan ubat-ubatan. Penderitaan semakin ‘membuak’ tatkala fasiliti umum di kem-kem perlindungan, seperti penjana tenaga elektrik dan loji air bersih, juga dihancurkan oleh pasukan Israel.

Keadaan ini menyebabkan kem perlindungan berubah menjadi kawasan ‘penjagalan’ secara sistematik. Secara perlahan-lahan warga Palestin dipaksa tinggal di daerah terpinggir; di kem tersebut tidak tersedia bahan makanan, ubat-ubatan dan keperluan asas lainnya. Jelas ini adalah usaha ‘pembunuhan’ terorganisasi.

Walau beban penderitaan rakyat Palestin sudah dilihat dengan jelas, hal itu seolah belum memuaskan Israel. Israel tidak mengurangi atau apalagi menghentikan serangannya yang membabi-buta. Israel bahkan semakin meningkatkan serangannnya. Dengan rakus pemerintah Israel meneruskan dan meningkatkan serangannya dari serangan darat ke serangan udara dan artileri terhadap Palestin.

Serangan-serangan yang ada ‘kelihatannya’ bukan ditujukan kepada para mujahidin, namun lebih ditujukan kepada penduduk awam. Misalnya, sebuah rudal ditembakkan tentera Israel ke sebuah kendaraan yang mengangkut anggota kelompok Hamas di Rafah, Gaza Selatan. Namun, tembakan rudal itu tersasar dan malah meragut nyawa seorang pejalan kaki. Tiga orang awam juga cedera akibat serangan ini.

Demikian juga di mukim Haijaiyah. Suasana duka mewarnai keluarga Amna Hajaj setelah rudal Israel menghentam rumah mereka. Amna bersama dua anaknya maut akibat insiden tragis ini. Menurut keluarga korban yang selamat, saat kejadian mereka tengah berkumpul bersama di halaman belakang rumah sambil minum teh dan menyantap jagung.

Namun, tiba-tiba rudal Israel menghentam dinding rumah mereka. Sang ibu langsung bertindak sebagai pelindung untuk melindungi anak-anaknya sehingga maut di tempat kejadian. Dalam 12 hari terakhir ini, yang tercatat sejumlah 51 warga Palestin maut dan 180 warga lainnya cedera. (Liputan6.com, 07/07/2006).

Selain itu, pasukan Israel menyatakan telah membunuh hampir 40 pejuang Palestin sejak dilancarkan operasi ketenteraan besar-besaran di Semenanjung Gaza minggu lalu. Selain menghancurkan insfrastruktur yang ada, tentera Israel juga menangkap dan memenjarakan pegawai-pegawai Palestin. Hampir setengah pegawai Palestin ditangkap.

Ini jelas membawa kesan tersendiri. Selain mengakibatkan kekosongan kekuasaan di Palestin yang menyebabkan tidak berjalannya roda pemerintahan dan perkhidmatan kepada masyarakat, juga lumpuhnya struktur pemerintahan sebagai tanda akan kewujudan sebuah negara. Jelas ini adalah hal yang sangat membahayakan Palestin.

Mencipta alasan

Hal yang cukup membingungkan adalah ‘alasan’ penyerangan Israel atas Palestin. Para pejabat Israel menyatakan bahawa mereka melakukan semua ini sebagai bentuk pembelaan diri dan perlindungan atas anggota tenteranya (Koperal Gilad Shalid) yang ditangkap oleh pejuang Palestin.

Mereka juga ‘melabel’ bahawa pejuang Palestin adalah teroris yang layak untuk disirnakan. “Kami tidak akan melakukan rundingan dengan teroris. Mereka harus lebih dulu mengembalikan tentera Israel yang diculik dan menghentikan serangan mereka,” tegas pegawai di pejabat Perdana Menteri Ehud Olmert.

Padahal jelas bahawa pejuang Palestin melakukan semua itu kerana tindak sewenang-wenangnya yang terlebih dulu dilakukan oleh Israel. Sudah sejak lama rakyat Palestin ditekan dan dibantai di tanah mereka sendiri. Aksi mereka adalah reaksi atas kezaliman yang mereka terima dari Israel. Jelas bahawa ini adalah alasan yang mengada-ada.

Selain itu, Israel juga menyatakan bahawa mereka melakukan penyerangan untuk mencari bahan peledak yang dipakai oleh para mujahidin. “Pasukan dalam jumlah terbatas telah memasuki wilayah utara Semenanjung Gaza untuk melakukan pencarian bahan peledak dan terowong yang digunakan militan untuk memasuki Israel,” kata seorang sumber militer Israel kepada AFP, Isnin (10/7).

Alasan mencari bahan peledak jelas juga alasan mengada-ada. Sebab, sebenarnya Israellah yang mempunyai bahan peledak yang jauh lebih canggih dan membunuh. Adapun pejuang Palestin membuat bom sebagai bentuk pertahanan diri, bukan menyerang tanah atau negeri orang lain.

Walhasil, alasan-alasan di atas hanyalah untuk mengesahkan tindakan yang dilakukan. Tidak lebih dari itu. Sebab, pada kenyataannya alasan-alasan yang digunakan jauh dari kebenaran dan realiti.

Campur tangan AS

Jelas, tatkala mengamati persoalan Palestin dan Israel, kita tidak dapat menutup diri dengan adanya campur tangan asing (baca: AS) dalam konflik tersebut. Sejak dulu AS sentiasa men’veto’ setiap resolusi Biro Keamanan PBB yang akan memaksa Israel keluar dari Palestin. Selain itu, lembaga-lembaga antarabangsa di bawah PBB juga tidak pernah memberikan reaksi signifikan jika ada permasalahan berkaitan dengan Israel.

Sekarang pun White House (Washington) dan Kesatuan Eropah kembali bungkam atas serangan Israel itu. Mereka tetap menuntut agar Shalit dibebaskan selari memohon Israel menghentikan aksinya. “Menjadi tanggungjawab Hamas untuk mengembalikan tentera Israel. Kita juga telah menganjurkan Israel mengendalikan diri” kata Setiausaha Jurubicara White House, Tony Snow. (Republika, 10/07/2006).

Minggu lalu, Jurucakap Jabatan Luar Negeri, Desra Percaya, mengatakan, sukar untuk menutupi bahawa selama ini Biro Keamanan PBB selalu bersikap diskriminatif jika terkait dengan masalah Israel, tidak kecuali sikap lembaga itu terhadap serangan Israel baru-baru ini. “Kita tahu siapa yang duduk sebagai anggota tetap Biro Keamanan PBB yang memiliki hak veto. Kita semua tahu, siapa yang berkuasa di lembaga itu,” kata Desra.

Secara spesifik, Presiden Bush mengatakan, Israel memiliki hak untuk membela diri-setelah pasukan Israel melancarkan serbuan ke Gaza. Setiausaha Umum PBB Kofi Annan juga mengatakan dapat mengerti jika Israel ingin mengejar mereka yang menculik salah seorang perajuritnya, tetapi itu haruslah dilakukan tanpa membuat penduduk awam menderita. (Voanews, 29/06/2006).

Untuk Membidik Islam

Dari paparan di atas jelas bahawa apa yang dilakukan oleh Israel atas ‘dukungan’ negara-negara Barat dan AS sebenarnya adalah untuk membidik Islam semata. Barat dan AS hanya bereaksi ‘lemah’ terhadap pembantaian yang dilakukan oleh Israel terhadap kaum Muslim Palestin, tetapi mereka bereaksi sangat keras terhadap Iraq ketika dulu mencuba menceroboh Kuwait.

Barat dan AS seperti ‘tidak berdaya’ untuk mengekang Israel jika dibandingkan dengan sikapnya yang tegas dan keras terhadap aktivis yang hanya diduga terlibat dalam keganasan. Semua ini menunjukkan Barat dan AS sedang menindas Islam dan kaum Muslim.

Hamas, Fatah dan gerakan-gerakan Islam yang ada di Palestin adalah hanya ‘simbol’ bidikan saja. AS dan Barat sejatinya tidak ingin jika Islam berkuasa dan menjelma menjadi sebuah kekuatan yang wujud berupa sebuah institusi negara (biarpun dengan segala keterbatasan yang ada) walaupun untuk mewujudkannya ditempoh cara-cara demokratik!

Ini juga menunjukkan bahawa Hak Asasi Manusia (HAM) hanyalah untuk kepentingan Barat saja. Jika Islam ‘diuntungkan’ oleh sistem demokrasi maka tidak ada toleransi; harus dihapus. Lihat saja apa yang terjadi di Algeria dan Mesir. Semua itu menunjukkan bahawa HAM hanyalah sebuah slogan untuk kepentingan Barat saja, bukan untuk kemajuan Islam. Telah jelas firman Allah SWT:

Mereka (musuh-musuh Islam, yakni orang-orang Yahudi dan Nasrani) tidak akan pernah sekali-kali rela kepadamu sampai kamu mengikuti agama (ideologi) mereka. (QS al-Baqarah [2]: 120).

Wahai Kaum Muslimin:

Persoalan Palestin bukanlah semata persoalan intifadhah dan perjuangan membela tanah air semata. Namun, lebih dari itu, ia merupakan pertarungan menyangkut al-qadhiyah al-masîriyah (persoalan yang sangat peting). Di sanalah sebenarnya terjadi pertarungan antara kaum kafir dan Islam yang tidak seimbang. Darah kaum Muslim ditumpahkan. Kemuliaan Islam dan kehormatan dipertaruhkan. Musuh-musuh Islam bersatu-padu dan bahu-membahu mencabik-cabik kaum Muslim di sana.

Walhasil, persoalan Palestin adalah persoalan politik yang harus diselesaikan secara tuntas dengan kekuatan politik, iaitu dengan kekuatan politik yang berupa Daulah Khilafah. Khilafahlah yang akan mampu mengakhiri penderitaan kaum Muslim di Palestin.

Sebab, hanya Khilafahlah yang akan sanggup mengkoordinasi para perajurit kaum Muslim berangkat ke Palestin mengusir Israel dan mengalahkan Barat dan AS. Hanya Khilafahlah yang akan melakukan tekanan politik, embargo ekonomi dan penyerangan secara langsung terhadap pihak-pihak yang menzalimi kaum Muslimin.

Namun demikian, saat ini, ketika Khilafah belum lagi berdiri, para penguasa di negeri-negeri Islam sudah seharusnya, bahkan wajib mengirim pasukan-pasukannya dari kaum Muslim untuk mengusir Israel. Jangan hanya berdiam diri dan mencukupkan diri hanya dengan mengecam. Saksikanlah bahawa kekejaman telah terjadi.

Wahai, kaum Muslimin, bantulah dengan apa saja yang anda sanggupi, baik dengan tenaga, fikiran hingga harta-benda. Sungguh setetes air dan senilai wang sangatlah berguna bagi saudara kita.

Terakhir, marilah kita bersama-sama bahu-membahu dan berlumba-lumba menegakkan Daulah Khilafah Islamiyah. Sebab, hanya dengan inilah darah dan kehormatan kaum Muslim dapat dijaga dengan sebaik-baiknya. Semoga kita termasuk orang-orang yang menjadi pembela Islam dan umatnya. Amin.

Advertisements

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: