jump to navigation

Budaya dan kebudayaan Islam Julai 18, 2006

Posted by ummahonline in Artikel.
trackback

Oleh: Buzar-1Budaya (buddhayah) yang berasal dari perkataan sanskrit yang merupakan ayat yang dijamak dari perkataan “Buddhi” (budi dan akal), yang mana bererti sesuatu yang bersangkut-paut dengan budi dan akal seseorang atau sekelompok masyarakat.

Manakala didalam bahasa Inggris, yang mana perkataan budaya disebut “Culture”, yang berasal dari perkataan Latin “Colo-era”dan banyak penafsiran tentangnya, tetapi terjemahannya adalah mengolah atau mengerjakan sesuatu, misalnya sesuatu yang berkaitan dengan bercucuk-tanam disebut “Argi-culture”. Sedangkan didalam bahasa Arab, budaya disebut “Tsaqaafa”, iaitu sesuatu yang ada berkaitan dengan tata-tertib atau peradaban hidup.

Jadi dalam konteks budaya ini, adalah sesuatu yang lahir dari kehidupan atau kegiatan manusia, sama ada dari individual, sekelompok masyarakat mahupun serata benua hinggakan keserata dunia (globalisasi), yang mana dari situ, tertampilnya rentak atau cara kehidupan seharian, cara pemikiran, perlakuan dan seterusnya. Budaya boleh juga dikatakan hadir dari permintaan-permintaan kepada hajat atau keperluaan kehidupan seseorang atau sekelompok masyarakat.

Antara unsur-unsur budaya adalah seperti kemudahan untuk kehidupan seharian (peralatan, kenderaan dll), hasil pendapatan untuk menampung kehidupan (berburu, berniaga dll), kekeluargaan atau organasasi sosial (bermasyrakat, berkumpulan dll), tutur bahasa samaada dari bahasa ibunda atau bahasa asing yang digunakan, kepercayaan atau pengamalan dari agama yang dianuti, kesenian-kesenian dari cita-rasa seseorang atau sekelompok masyarakat, struktur pengolahan masyarakat (politik, ketenteraan dll), tradisi-tradisi atau adat-adat yang diwarisi dan seterusnya.

Didalam Islam, adanya pengertian mahupun penafsiran yang mendalam bila-mana kita memperkatakan kebudayaan Islam. Kebudayaan Islam adalah lahir dari Al Quran dan sunnah-sunnah yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w. Adalah suatu kesilapan besar kalau kita memberitahu Al Quran adalah hasil budaya, sebaliknya Al Quranlah yang menghasilkan suatu kebudayaan yang tinggi moral serta peradaban untuk manusia keseluruhannya.

Al Quran adalah pedoman bagaimana manusia harus melalui kehidupannya, manakala sunnah-sunnah Rasulullah s.a.w. adalah cara praktik manusia untuk menghidupkan pedoman Al Quran kedalam kehidupan atau kegiatan harian manusia. Rasulullah s.a.w telah menunjukkan suatu cara hidup yang lengkap, segala adab-adab untuk dicontohi dari cara makan-minumnya, berpakaian, berakhlak mulia, berniaga hatta ketandas dan cara-cara menyucikan diri (berinstinjak) dan seterusnya. Segala yang dipertunjukkan oleh Rasulullah s.a.w samaada dari tingkah-lakunya atau perkataannya adalah suatu contoh untuk kehidupan atau kegiatan seseorang atau sekelompok masyarakat bila-mana mereka memperkatakan apa itu kebudayaan Islam.

Tiada pernah sesiapa pun didalam dunia ini, walau macam-mana pun terkenalnya, kehidupan 24 jam sehariannya dirakamkan kecuali Rasulullah s.a.w. kerana beliau telah terpilih untuk menjadi contoh, yang mana akan membimbing manusia kearah hidup yang beradab dalam konteks pengertian peradaban manusia didalam Islam dan seterusnya menjadi hamba yang diredhai Tuhannya. Jadi tiada perkataan yang menyebut, budaya Islam harus disesuaikan dengan zaman, tetapi zamanlah yang patut disesuaikan dengan budaya Islam.

Advertisements

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: