jump to navigation

Mulla Shadra: Melampaui Metafizik Ogos 14, 2006

Posted by ummahonline in Tokoh.
trackback

Oleh: Umaimah Musa

Setelah masa Al-Ghazzali, dunia pemikiran Islam seakan-akan mengalami kemunduran. Tetapi, ini tidak terjadi pada tradisi Islam Shiah yang terus melanjutkan tradisi berijtihad dan mengembangkan kajian-kajian falsafah secara serius.

Sebaliknya, di kalangan Islam Sunni tradisi berijtihad telah tertutup pada Imam Mazhab yang empat yakni Hanafi, Syafei, Hambali dan Maliki (pada saat ini pintu ijtihad mulai dibuka kembali) dan kajian falsafah mengalami stagnasi.

Salah seorang tokoh yang mengembangkan pemikiran Islam secara fenomenal ini dalam tradisi Islam Shiah ini adalah Muhammad Sadr al-Din Shirazi atau yang dikenal dengan Mulla Shadra.

Kehebatan pemikiran Mulla Shadra banyak diakui dari berbagai kalangan Islam dan Barat. Mulla Shadra telah mengembangkan suatu mazhab falsafah Islam yang cukup fenomenal. Mulla Shadra, dalam karyanya yang monumental al-Hikmat al-Muta’aliyah fi al-Asfar al-‘Aqliyah al-Arba’ah telah mengembangkan ajaran wujud adalah realiti satu-satunya.

Hal ini bertolak belakang dengan pemikiran Islam yang dominan saat itu, yang dibentangkan oleh Surahwardi dalam karyanya Hikmat al-Isyraq dengan ajarannya bahawa esensi adalah realiti sebenarnya.

Lahirnya pemikiran ini tidaklah dengan sederhana. Pemikiran ini lahir melalui perenungan yang mendalam dan lama, serta dibayangi oleh praktik-praktik keagamaan yang berat.

Bagi Shadra pemikiran yang dimotivasi dari luar hanya akan menjadi falsafah yang mandul, kerana pertimbangan-pertimbangan lahiriah – seperti memperoleh kekuasaan dan ketenaran duniawi – akan menurunkan pencarian falsafah yang sebenarnya.

Hal inilah mengapa ia mengkritik Ibnu Sina kerana mencari kedoktoran dan karier profesional, padahal Tuhan telah memberinya kemampuan untuk ilmu yang lebih tinggi –falsafah.

Mulla Shadra, tokoh besar dalam falsafah Islam ini lahir pada 979 H/1571M di Shiraz, Iran. Ayahnya, Khwajah Ibrahim Qavani adalah pejabat di Shiraz. Seperti pada umumnya keluarga pejabat saat itu , Mulla Shadra tidak masuk sekolah umum.

Mulla Shadra belajar berbagai macam ilmu pengetahuan seperti sastera, bahasa Arab, puisi persia dan kaligrafi dari guru khas yang diundangnya ke rumah. Setelah masa ini Mulla Shadra banyak bepergian ke berbagai kota untuk belajar dengan para guru terkemuka.

Saat kepindahan ayahnya ke Qazwin (ibukota Iran waktu itu), Mulla Shadra ikut serta. Di kota ini ia belajar kepada Syaikh Baha’i dan Mir Damad dari tahun 1595M-1599M. Seiring dengan perpindahan ibukota dari Qazwin ke Isfahan dimana Syaikh Baha’i dan Mir Damad (imam sholat jum’at ibu kota) berpindah kesana ketika masa Shah Abbas I pada 1598 M, Mulla Shadra juga ikut pindah.

Di sinilah ia mencapai tingkatan yang tinggi pada ilmu peripatetik, falsafah iluminisionis, mistik Islam, logik, kalam, fiqh dan hadith. Mulla Shadra juga menguasai astronomi, matematia, dan pengubatan.

Setelah itu Mulla Shadra tinggal di Kahak sebuah desa kecil dekat Qum. Di sini ia mulai mengajar sejumlah kecil murid. Di antara muridnya yang cukup dikenal adalah Mulla Muhsin Fayd Kashani dan Mulla Abdul Razzaq Lahiji yang diangkat anak olehnya.

Kemudian Mulla Shadra kembali ke Shiraz kerana Imam Qali Khan, pejabat autonomi Wilayah Teluk Persia mengundangnya untuk mengelola lembaga pendidikan di Shiraz. Di kota ini Mulla Shadra mengajar falsafah, hadith, dan menulis komentar Ushul Kafi.

Pada tempoh ini pula, Mulla Shadra menulis beberapa buku mengenai falsafah dan teosofi transenden. Mulla Shadra meninggal setelah melaksanakan haji yang ke tujuh kalinya, ketika tiba di Iraq ia jatuh sakit. Di Iraq pula ia dikuburkan pada 1637M.

Mulla Shadra telah lama tiada, namun karyanya yang monumental itu telah menjadi rujukan para intelektual Islam kemudian dan menjadi kitab pegangan di Hauza Islamiyah Qum, Iran sekarang ini.

Pemikirannya yang asli dan cemerlang ini telah menjadi simbol keagungan pemikiran falsafah Islam. Di tengah-tengah pendewaan terhadap falsafah dan pemikir Barat. Mulla Shadra hadir mendepani dan menimbulkan rasa kagum kepada orang yang setuju atau tidak atas pemikirannya – sehingga kaum muslimin dapat berdiri tegak di barisan depan peradaban dunia.

Komen-komen»

1. haris - Februari 23, 2009

salam..terima kasih tuan..saya berminat membaca karangan mulla shadra


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: