jump to navigation

Abdul Moqsith Ghazali: Segerakan Rekontekstualisasi Islam (Siri 5/Terakhir) Oktober 1, 2006

Posted by ummahonline in Wawancara.
trackback

Oleh: Aqil Fithri

Ini merupakan siri terakhir dari himpunan wawancara bersama Abdul Moqsith Ghazali, Koordinator Jaringan Islam Liberal (JIL).

Siri terakhir ini, beliau mengungkapkan beberapa persoalan yang tidak kurang menariknya. Ini termasuklah soal autoriti mazhab, Islam ritualistik, konsep murtad dalam definisi asalnya, tarikan sekularisme agama serta pesan rekontekstualisasi Islam di Malaysia.

Apakah individual yang tertindas, tertekan di bawah kolektiviti itu bisa muncul. Kita tahu yang orang yang keluar dari hagemoni ini harus siap untuk berdepan dengan itu. Kalau dalam faham yang merayakan kolektiviti bagaimana?

Itu memang ada masalah relasi-relasi ketika berbicara tentang kolektiviti, ketundukan, kesediaan untuk tunduk kepada kesepakatan publik. Termasuk juga harus ada kesiapan dari orang minoriti yang di anggap aliran sesat. Kerana ukuran moraliti itukan subjektif. Kita punya pengalaman misalnya masa dawlah Abbasiyyah, sekitar muktazilah berkuasa maka kelompok sunni dianggap sudah jadi sesat, begitu juga sebaliknya. Jadi sesat dan bida�ah itu ukurannya sangat subjektif sekali.

Maksudnya, kiranya agama lebih selamat jika tidak masuk ruang legalistik?

Mestinya agama tidak boleh mengambil mazhab tertentu di dalam tafsir keagamaannya. Kita punya pengalaman sangat buruk ketika shiah dinasti Fatimiyyah di Mesir mengambil salah satu mazhab shiah. Malah, dinasti Ayyubiyyah juga begitu. Maka yang lain di anggap sesat. Begitu juga ketika misalnya di Indoensia menteri agamanya orang-orang NU, yang lain akan mengalami diskriminasi. Itu sangat fatal ketika negara mengambil satu mazhab tertentu di dalam beragama.

Ya, seperti di Malaysia, mereka mengistiyarkan secara rasminya adalah Ahlul Sunnah Wal Jamaah, atau lebih khusus lagi mazhab Syafie. Dan orang-orang shiah kalau mahu ke Universiti Islam itu tidak bisa. Dan, kalau menyertai PAS harus dipecat. Ini kezaliman yang tidak professional dengan akal. Iya, kerana siapa saja yang punya akal sihat, masakan kita bisa menyelesaikan wacana yang memakan ribuan tahun?

Ini masalahnya, manakala di Indonesia sendiri itu pula tidak seragam masalahnya. Masalah lokal di daerah-daerah itu juga. Kelompok-kelompok muslim progresif sebenarnya tidak setuju terhadap tafsiran negara atas agama. Tetapi kerana desakan yang terus menerus dari kelompok-kelompok fundamentalis untuk menciptakan undang-undang di bidang perkahwinan yang sampai dimaktubkan. Maka ini harus ada respons. Kini sejumlah teman melakukan penelitian terhadap draf terhadap kompleksiti hukum Islam tertentu.

Ya, tapi masalahnya agak kompleks. Misalnya kompleks ini bukanlah kerana wacana, tetapi sentral mentaliti dan budaya wacana. Saya kira Islam cenderung begitu?

Nasib Islam Liberal di Malaysia bagaimana? Sangat kurang ya?

Barangkali sangat kurang kerana orang tidak mahu wacana. Kalau orang mahu wacana, maka tafsiran-tafsiran yang utuh wacana bisa menang.

Saya kira Islam di Malaysia tidak diletakkan sebagai ilmu. Ia dianggap sebagai amal yang harus diamalkan secara praktis di dalam kehidupan seharian.

Ya, bukan sahaja Islam. Hal-hal yang lain juga. Ada kecederungannya, misalnya dalam praktik politik, anti-intelektual kerana rendahnya wacana?

Kenapa misalnya orang-orang yang latar belakang pendidikan lebih sekular, itu cenderung masuk ke dalam kelompok-kelompok fundamentalis. Kerana ia memandang agamanya tempat �berlarian�. Agama itu sesuatu yang sudah final yang bisa memberikan keputusan pada setiap orang yang mengalami orientasi balik. Jadi agama itu justeru di kalangan orang sekular tidak menarik untuk diperbincangkan.

Saya kira masalah ini adalah masalah modeniti. Misalnya masalah positivisme. Itu tidak dipermasalahkan di kalangan mereka. Dan, itulah yang jadi �pelarian� dari realiti kebenaran yang terbatas itu. Akhirnya berlaku ekskapisme dll?

Kerana itu penyelesaiannya adalah sekularisme.

Atas agama atau atas gaya hidup?

Atas agama sekularisme. Saya kira usaha ini sangat menarik. Ketika ruang-ruang publik seperti sekolah dll yang melarang pemakaian simbol-simbol agama. Itu sangat menarik.

Menarik maksudnya bagaimana, ya?

Kerana identiti-identiti primordial tidak lagi menjadi sekatan untuk komunikasi dengan orang lain.

Bukankah itu bersifat teknikal? Kita tahu di luar sumber budaya, nilai-nilai tidak di bentuk secara formal?

Ya, memang kerana ada banyak masalahnya juga. Tetapi bisa terinspiratif ketika terjadi konflik di Poso (Indonesia) misalnya. Di Sulawesi juga begitu. Orang mudah di kenali dengan identiti-identiti yang simbolik. Dari situ mudah terjadi pertengkaran serta konflik. Kalau seluruh agama-agama itu dilucuti dari identitinya yang simbolik, hal tersebut barangkali tidak berlaku. Ironinya, Umat Islam di Amerika itu cenderungnya bersifat fundamentalis?

Ya, dan kristiannya juga, masing-masing berbenturan. Barangkali ada fundamentalis bukan atas nama agama, seperti Perancis dan Singapura?

Saya tidak tahu apakah kecenderungan orang itu semakin kuat, maka ia semakin fundamentalis atau tidak. Tetapi ada pengalaman begini. Orang yang beza agama, waktu muda sangat plural sekali, menghargai perbedaan dan sebagainya. Tetapi semakin tua, masing-masing semakin ke kanan. Yang kristiannya makin konservatif, dan yang Islamnya juga begitu. Ini masalahnya hingga sehingga cara pandangnya sangat eksklusif.. Kenapa akhirnya seseorang dalam cara pandangnya bila semakin tua, maka semakin semakin konservatifnya. Ini kena ada kajiannya secara khusus. Tetapi memang ada sebahagian yang ketika muda bisa menerima beza agama, lama-lama ada kecenderungan untuk semakin menjauhi dari pasangan masing-masing. Untuk menekuni kesalehan-kesalehan baru. Itu masalahnya. Saya tidak tahu beza agama di Malaysia itu bagaimana?

Ya, contohnya kes Anita Sarawak dan Boery Marantika. Itu besar isunya di Malaysia satu ketika dulu. Malah isu nikah antara kaum juga ada penentangan pada tahun 1960-an di Malaysia dulu? Itukan pandangan yang sangat �ke dalam�?

Ya, itu pandangan yang sangat primitif.

Bagaimana pandagan Islam Liberal terhadap ibadah-ibadah ritual yang tegas di nyatakan dalam Islam seperti Shalat, Haji, Puasa dll? Kerana ini barangkali persoalan yang yang sering dipertanyakan terhadap ritualistik agama aktivis Islam Liberal? Sebab lagi, ada orang yang memandang, kalau liberal maksudnya ia liberal segala-galanya?

Menyangkut ibadah-ibadah ritual, kalau di dalam manifesto Islam Liberal itukan dijelaskan bahawa Islam Liberal tidak melakukan aktviti ijtihad menyangkut ibadah-ibadah ritual. Kerana berijtihad menyangkut ibadah-ibadah ritual tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap reformasi masyarakat.

Jadi, Islam liberal tidak pernah mengurusi orang shalat atau sebaliknya, kerana itu persoalan keyakinan masing-masing terhadap perhubungan dengan Tuhannya. Kerana itu, tidak seorang pun atau institusi manapun yang memiliki autoriti untuk menjatuhkan hukuman ke atas orang yang tidak shalat. Kerana itu adalah haqqulLah bukan Haqqul-Adami. Jadi, di Islam Liberal ada yang shalat dan ada yang tidak shalat. Dan, setiap orang tidak bisa memaksa sesuatu terhadap orang lain.

Jadi maksudnya tidak ada reformasi di sini, ya?

Ia tidak ada desakan untuk kita menghabiskan tenaga ijtihad Islam Liberal dalam ibadah yang ritual. Kerana itu menyangkut pengalaman subjektif setiap orang dalam beragama. Upamanya shalat Jumaat muncul belakangan ketika Nabi berada di Madinah ekoran keperluan kolektiviti di dalam ibadah ritual itu.

Jadi, saya nyatakan lagi bahawa Islam liberal tidak menyangkut hal-hal ibadah ritual. Baru mahu bicara ketika ada penjenayahan terhadap satu perlaksanaan seperti yang dilakukan oleh Saudara Roy yang melakukan shalat dalam dua bahasa. Ini di dijenayahkan. Baru Islam Liberal bicara tentang itu. Sebab, sebelum itu tidak ada institusi atau orang manapun yang memandang ibadah itu tindakan jenayah.

Maknanya, Islam Liberal tidak bermasalah kalau bangkitnya beragam ajaran sesat?

Jenayah itukan semacam membunuh seseorang. Bukan kerana orang itu menyakini satu konsep tertentu di dalam agama.

Jadi lima prinsip ajaran agama tergantung siapa yang menfsirkan. Misalnya hifdu ad-deen (memelihara agama) di kalangan kelompok fundamentalis. Di sana memelihara agama justeru dimaknai agar seseorang itu tidak keluar dari Islam. Jadi kalau keluar dari Islam, ia di pandang tidak memelihara agama. Di tangan kelompok muslim progresif, memelihara agama dimaksudkan seseorang bebas untuk masuk atau keluar dari satu agama. Kerana memaksa seseorang untuk kekal dalam satu agama, sementara dia tidak menyakini agama itu itu ialah cara agama yang hipokrit dan tidak serius.

Tentunya akan mewujudkan ketegangan mental dan fizikal?

Ya, hipokrit cara beragama seperti itu. Kerana, kalau seseorang yang memandang Islam itu tidak lagi efektif sebagai agamanya, maka ia diperbolehkan untuk keluar dari agamanya. Tidak bisa orang berlama-lama di kurung dalam satu agama sementara dia tidak menyakini terhadap agama itu. Kerana itu, konsep murtad tidak bisa di terima.

Maksudnya, hanya kematian yang menentukan keputusan hidupnya?

Ya, kerana konsep murtad itukan sebenarnya kategori politik. Kita tahu pada zaman Nabi, setiap ummat itu adalah tentara. Jadi ketika orang keluar dari Islam itu membahayakan Islam seluruhnya. Kerana Nabi khuatirkan mereka yang murtad akan membocorkan rahsia Islam. Jadi, bila orang kelura dari Islam, maka ummah akan terperanjat sekali. Jadi, sudahlah jumlah Islam yang sedikit ketika itu, maka ada lagi mereka yang membocorkan rahsia Islam, yang keluar dari Islam. Justeru, pengkhianat seperti ini seharusnya di hukum bunuh! Logik ini boleh diterima di dalam dharurat perang. Di dalam suasana yang normal, maka ia tidak bisa lagi.

Namun begitu, agama masih signifikan lagi atau sebaliknya, lebih-lebih lagi dalam arus pasca-modeniti ini?

Tergantung. Seperti yang saya katakan sebelum ini, orang bisa hidup tanpa agama sebenarnya.

Pada pandangan peribadi anda — berdasarkan maklumat anda tentang Malaysia — wajarkan wacana-wacana Islam Liberal dipindahkan ke Malaysia?

Iya, saya banyak hal yang bisa difotokopi di negara-negara yang lain walaupun tidak persis. Kebebasan berfikir itu saya kira penting. Kebebasan untuk menafsir agamanya begitu juga penting untuk diterapkan. Jadi, kita harus menghancurkan hagemoni fasisme oleh sekelompok orang.

Akhir, apa yang barangkali kata terakhir anda wawancara panjang ini, khususnya mereka yang di Malaysia?

(Ketawa) Pesan kepada Malaysia saya kira Islam harus dikenali pada khittah awalnya sebagai agama pembebasan, menghargai kelompok-kelompok minoriti. Islam tidak bisa digunapakai untuk melakukan tindakan dehumanisasi, diskriminasi terhadap agama tertentu, ataupun terhadap gender. Ketika Islam terus-menerus mengalami proses kekeliruan, maka sebahagian ummat Islam saya kira harus di kembalinya pada khittahnya yang awal sebagai sebuah agama pembebasan. Itu yang pertama

Manakala yang kedua, Islam harus dibersihkan dari konteksnya yang khas. Khasnya Arab, khasnya Timur Tengah harus dibersihkan dengan fasa yang pertama dalam kontekstualisasi. Ini mesti fahami secara persis bagaimana Islam itu tumbuh pada masyarakat Arab. Setelah konteksnya diketahui, maka barulah dilakukan dekontekstualisasi yang harus dibersihnya dari konteks garapannya untuk diambil pesan moralnya dari Islam. Setelah itu, diambil pesan moralnya dari Islam, maka barulah dilakukan rekontekstualisasikan di mana Islam itu mahu dilakukan atau mahu ditanam. Itu yang dimaksudkan dengan rekontekstualisasi.

Dan, yang ketiga saya kira memang, Islam harus segera dinyatakan l� rahb�niyyah fil Isl�m (tiada sistem kependetaan di dalam Islam). Oleh kerana itu, maka tidak ada seseorang atau institusi manapun yang memliki autoriti mutlak sebagai kebenaran di dalam Islam. Sepeninggal Nabi, saya kira tidak ada orang yang powerful sepertinya. Setiap orang memiliki autoriti yang sama ataupun latarbelakang keilmuannya, apakah dia awam atau khawas itu adalah persoalan yang sama saja.

Islam ke hadapan saya kira ialah Islam yang membebaskan, bukannya Islam yang menghagemoni ummatnya sendiri. Islam di Malaysia saya kira juga harus mengarah ke situ.

Advertisements

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: