jump to navigation

Mir Damad: Mendamaikan Filsafat dan Teologi November 17, 2006

Posted by ummahonline in Tokoh.
trackback

Oleh: Gibrill

Ranah filsafat Islam sememangnya diwarnai oleh buah fikiran mereka yang cemerlang. Gagasan mereka diakui telah mampu melahirkan beragam karya yang besar. Dan, Mir Damad adalah salah satu failasuf Islam yang mana pemikiran-pemikirannya mendapatkan banyak penghargaan dan apresiasi tersebut.

Mir Damad, atau nama lengkapnya Mir Burhan al-Din Muhammad Baqir Damad, sering disebut oleh kalangan ilmuwan sebagai ‘guru ketiga’ setelah Aristoteles dan Al-Farabi meskipunnya lahir dari keluarga yang memiliki keyakinan agama yang berbeza-beza.

Mir Damad juga dikenal dengan sebutan Sayyid al-Afadil atau bangsawan yang terpelajar. Dilahirkan di Astrabad, namun kemudiannya membesar di Mashhad, yang merupakan kota pusat pengajaran agama di Iran. Di kota inilah Mir Damad menekuni beragam pemikiran, termasuklah mengkaji secara mendalam pemikiran Ibn Sina.

Di kemudian hari, Mir Damad memilih berkelana ke Isfahan pada saat wilayah itu dikuasai oleh dinasti Syah Abbas. Qazvin serta Kashan pun menjadi kota yang disinggahinya untuk menimba ilmu. Pada akhirnya Mir Damad pun bersinggungan dengan aliran filsafat Yunani.

Tak hairan jika kemudian Mir Damad membawa beragam tradisi ini ke dalam ranah filsafat Islam. Mir Damad membawa filsafat Aristoteles, kemudian mengabungkannya dengan aliran Neo-Platonik serta mistitisme Islam. Mengenai mistitisme ini, Mir Damad memang pernah dikenal sebagai failasuf gnostik (kalangan yang sering mengasingkan diri).

Ia pun selalu melontarkan hujah bahawa aktiviti fikiran akan membawa seseorang merasakan sebuah perjalanan spiritual. Pengalaman spiritual yang seseorang rasakan pada akhirnya juga menyebabkan semakin tingginya rasionaliti seseorang. Tak hairan juga, jika filsafat dan mistitisme pun merupakan bahan telaahnya yang serius.

Berbeza dengan kebanyakan ilmuan Muslim lainnya pada waktu itu, Mir Damad tak hanya menguasai filsafat dan mistitisme sahaja. Malah, Mir Damad turut menghasilkan beragam karya. Banyak ilmuwan di masanya dan sesudahnya menyatakan bahawa tulisan Mir Damad begitu komprehensif.

Salah satu karyanya yang terkenal adalah Al-Qabasat. Kalangan failasuf pada masa berikutnya, termasuk Mulla Shamsa Gilani dan Aqa Jani Mazandarani, berlumba memberikan komentar terhadap karya ini. Patut diketahui bahawa semenjak awal karya ini dinukilkan, ia telah pun mendapatkan penghargaan yang baik.

Manakala dalam Al-Muqabasat, Mir Damad memberikan paparan mengenai pertanyaan inti yang kerap diperbincangkan orang. Ini termasuklah pertanyaan mengenai penciptaan dunia dan eksistensi dunia sebagai sebuah kekuasaan Tuhan.

Karyanya ini sebenarnya merupakan sebuah respons atas permintaan muridnya untuk menuliskan hujah mengenai penciptaan. Jawaban inti dalam karyanya ini menyatakan bahawa semua model ciptaan, berasal dari ketiadaan. Dengan demikian, semua wujud yang ada di alam semesta merupakan ciptaan Tuhan, bukan terjadi dengan sendirinya. Ia merinci segalanya dalam sepuluh bab yang ia sebut sebagai qabas atau percikan api.

Mir Damad tak hanya memaparkan penciptaan dan beragam bentuknya. Namun turut memperkuatkan dengan hujah Ilahiyyah, seperti diuraikannya dalam qabas keempat. Dalam bab ini, Mir Damad mengemukakan hujah penciptaan Allah atas keberadaan makhluk yang ada di alam raya.

Di samping itu, Mir Damad juga memaparkan bukti-bukti yang ada di dalam Al-Qur’an, hadis Nabi Muhammad SAW serta kitab-kitab yang dituliskan oleh para Imam. Ini semua Mir Damad gunakan sebagai tunjang hujah pada bab-bab sebelumnya. Malah, Mir Damad turut menyatakan bahawa apa yang ada, ertinya semua ciptaan yang ada di alam raya, akan kembali kepada Dzat Yang Maha Tinggi, iaitu Allah SWT.

Isi karyanya ini memang suatu gagasan yang cemerlang. Bagi Mir Damad, semua ciptaan ada melalui putaran emanasi dari kehadiran Yang Maha Tinggi ke dunia fizik, kemudian kembali kepada-Nya. Dengan kata lain, melalui kekuasaan-Nya Allah menciptakan segalanya. Dan pada akhirnya, semuanya kembali kepada-Nya.

Mir Damad juga melontarkan konsep mengenai hierarki waktu dan dunia. Mir Damad mengembangkan konsep tersebut berdasarkan hujah-hujah para failasuf pendahulunya, seperti Ibn Sina, Nasir-i Khusrow, dan Khwajah Nasir Al-Tusi. Hierarki waktu dan dunia yang ia kemukakan adalah dhati, dahri, serta zamani.

Dari konsepsi waktu dan dunia ini, Mir Damad akhirnya mencapai pemahaman yang unik mengenai penciptaan. Ia membezakannya menjadi tiga, iaitu al-‘alam al-sarmadi (dunia yang tinggi) yang merupakan ruang bagi kehadiran Yang Maha Tinggi, al-‘alam al-dahri (dunia yang kekal), dan ketiga adalah al-‘alam al-zamani (dunia yang fana) yang merupakan ruang bagi terjadinya kejadian keseharian.

Apa yang dicapai oleh Mir Damad melalui pemisahan yang sistematik dari keberadaan dunia di atas, merupakan langkah efektif dalam penentuan hierarki bagi keberadaan Tuhan, di mana Tuhan berada pada hierarki yang teratas. Tuhan dapat mengawali dan menjaga dunia. Bahkan, menjadi tujuan akhir.

Sementara dengan konsepsinya ini, banyak kalangan failasuf yang menyatakan bahawa Mir Damad telah berhasil menghubungkan pemikiran antara para teolog dan para failasuf. Dengan demikian, Mir Damad mampu mendamaikan antara hukum agama dan alasan yang berasal dari kekuatan akal.

Pada zamannya, ini merupakan pencapaian yang luar biasa. Sebab telah lama berlaku benturan antara teolog dengan failasuf. Banyak sebelumnya antara teolog dan failasuf selalu berbenturan. Para pengikut dua kelompok ini sering berkesimpulan, agama dan filsafat tak akan pernah bertemu. Mungkin keduanya bisa bersinggungan, namun tak pernah menemukan titik yang sama.

Pada masanya, Mir Damad memang merasakan iklim penentangan terhadap filsafat yang sangat keras. Apalagi penentangan filsafat itu didukung oleh sebuah kekuatan politik yang sedia ada. Para penguasa sering menggunakan kedudukannya untuk menentang perkembangan filsafat. Walau bagaimanapun, Mir Damad mampu memanfaatkan potensinya untuk mendamaikan antara filsafah dan teologi.

Mir Damad meninggal dunia pada tahun 1631 kerana sakit, saatnya sedang mengadakan perjalanan menuju Karbala, Iraq. Akhirnya Mir Damad kemudiannya dikebumikan di Najaf al-Asyraf, kota suci bagi pengikut ajaran Ahlul Bayt.

Advertisements

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: