jump to navigation

Muhammad Baqir al-Hakim: Dari Leluhur Terhormat Disember 17, 2006

Posted by ummahonline in Tokoh.
trackback

Oleh: Abu Muhammad

Ayatollah Sayed Muhammad Baqir Al-Hakim (1939-2003), merupakan pemimpin Supreme Council of the Islamic Resistance in Iraq (SCIRI), yang diasingkan di Republik Islam Iran selama 23 tahun, sewaktu pemerintahan Saddam Hussein di Iraq. Namun, tumbangnya regim Baath pada tahun 2003 telah memberi ruang kepadanya untuk kembali semula ke tanahairnya.

Sebagai putera dari Ayatollah al-Udzma Sayyed Muhsin al-Hakim —seorang pemimpin kerohanian masyarakat Iraq yang sangat dihormati serta menjadi rujukan besar— al-Hakim pernah dua kali ditahan ekoran pengaruh dan aktivitinya. Pertama pada tahun 1972, dan seterusnya kedua pada tahun 1977.

Sebagai pemimpin yang disanjungi oleh masyarakat Iraq, al-Hakim pernah beberapa kali cuba disetarafkan dengan Ayatollah Rohullah Khomeini, pengasas Republik Islam Iran. Namun al-Hakim tetap menolak kedudukan ini. Sikap serta keengganan al-Hakim ini barangkali mengingatkannya terhadap karismatik tinggi pemimpin sebelumnya, Ayatollah As-Syahid Muhammad Baqir al-Sadr, yang juga teman akrab Khomeini ketika diasingkan ke Najaf al-Asyraf sewaktu pemerintahan Shah Iran.

(Muhammad Baqir al-Sadr dan adiknya, Amina Sadr Bint al Huda, telah dihukum mati pada tahun 1980 oleh regim Saddam setelah diseksa dengan sungguh kejam. Sebelum syahid, al-Sadr sempat meninggal beberapa karya besar. Ini termasuklah, Falsafatuna, Iqtisaduna, Al-Usus al-Mantaqiyya lil Istiqra’, al-Bank al-la-Rubawi fi al-Islam, dan lain-lain lagi).

Setelah kesyahidan al-Sadr, al-Hakim melakar perhitungan baru dengan memilih untuk mengasingkan diri ke Republik Islam Iran. Ketika itu juga, pertempuran antara Iraq-Iran, suatu perperangan yang dipaksakan seperti istilah Khomeini, baru tercetusnya. Tindakan Al-Hakim ini didorong lagi dengan nekad yang dizahirkan oleh Saddam Hussein untuk menghapuskan setiap keluarga dari leluhur al-Hakim.

Dicatatkan, seramai 18 orang dari keluarga al-Hakim sudah terkorban di tangan regim Baath. Malah, pada tahun 1988, Saddam Hussein dipercayai telah mengarahkan pembunuhan adik beliau, Sayyed Mahdi al-Hakim yang ketika itu sedang berada di Sudan. Bagi Saddam Hussein, keluarga a-Hakim, seperti juga keluarga al-Sadr, dianggapnya sebagai musuh dalaman yang bersepakat dengan Republik Islam Iran.

Setelah runtuhnya regim Baath, pemimpin SCIRI yang tawaduk dan wara’ ini kembali ke Iraq dengan hasrat untuk membentuk sebuah negara Iraq baru yang merdeka serta mewakili semua etnik Iraq. Kepulangan al-Hakim akhirnya telah disambut oleh ribuan rakyat yang begitu merinduinya. Bagi masyarakat Iraq, kembalinya al-Hakim adalah anugerah dari Tuhan untuk memimpin mereka.

Walau bagaimanapun, tidak dinafikan di kalangan generasi baru rakyat Iraq agak kurang mengenali peribadi mulia al-Hakim ini. Suasana ini dibentuk bukan sahaja kerana lamanya al-Hakim hidup terbuang, tetapi lebih-lebih lagi kerana dasar regim Baath yang keras melarang sebarang maklumat berkenaan dengan keluarga al-Hakim.

Sebab itu, al-Hakim sendiri menyimpulkan bahawa Saddam Hussein sebenarnya adalah korban dari segala tindakan serta sikap diskiminatif dan represifnya sendiri. Selama di Republik Islam Iran, al-Hakim tekad menggalang seluruh kekuatan untuk melawan regim Saddam, termasuklah dengan membentuk tentera Badr yang begitu terkenal dengan semangat kentalnya.

Kendatipun begitu, belum sempat al-Hakim memimpin sebuah negara Iraq yang baru, seruan Ilahi telah terlebih dahulu menyambutnya semasa satu serangan bom pada Juma’at, 29 Ogos 2003 sesudahnya menyampaikan khutbah di Masjid Imam Ali, di Najaf al-Asyraf. Dalam beberapa teori, serangan tersebut dipercayai telah didalangi oleh kumpulan Abu Musab al-Zarqawi, yang berfahaman salafi.

Malah, dalam serangan tersebut juga, ia turut mengorbankan 125 orang di samping mencederakan ratusan yang lain. Ketika khutbah terakhirnya itu, al-Hakim sempat menghimbau kembali segala tindakan kejam regim Baath saat mereka berkuasa, termasuklah membunuh para pemimpin SCIRI serta Ikhwanul Muslimin sebelum itu.

Walhal, semenjak runtuhnya regim Saddam, SCIRI sudah awal-awal lagi menolak pembentukan negara teokrasi sepertimana konsep Wilayat ul-Faqeh yang diamalkan di Republik Islam Iran. Dengan memahami aneka etnik yang terhimpun dalam kebangsaan Iraq, al-Hakim menganjurkan sebuah pemerintahan yang demokratik yang dapat mewakili keseluruhan kelompok-kelompok besar di Iraq.

Sungguhpun begitu, kesederhanaan dan toleransi sikap al-Hakim ini masih belum cukup untuk mengurangkan kebimbangan para pendukung dari idealogi Islam yang berbeza. Semoga Tuhan merahmati sumbangan besar al-Hakim serta keluarganya terhadap masyarakat bumi Abbasiyyah tersebut. Al-Fatehah!

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: