jump to navigation

Amanah buat Gabenor baru Aceh Disember 22, 2006

Posted by ummahonline in Kolum, Nanggroe Aceh.
trackback

Oleh: Hasanuddin Yusuf AdanDalam sejarahnya, Aceh yang memiliki banyak pengalaman manis dan pahit yang sering menjadi ukuran dan perhatian pihak luar baik secara nasional mahupun antarabangsa. Dalam masa pra kemerdekaan, Aceh merupakan sebuah negara terkenal dengan nama Kerajaan Aceh Darussalam yang menjadi perhatian dunia dari segi kekuatan dan ketangguhan Raja serta rakyatnya (masa Ali Mughayyat Syah, Al-Qahhar dan Iskandar Muda).

Dalam masa perlawanan terhadap penjajah Belanda dan Jepang Aceh megah dengan jihad fi sabilillah yang dipimpin para ulama-ulama besar seperti Teungku Chik Di Tiro, Teungku Abdul Djalil Bayu, Teungku di Pandrah, Teungku di Djangka Buya, dan Teungku Muhammad Daud Beureu-eah.

Awal kemerdekaan, Aceh tampil dengan himpunan para ulama PUSA (Persatuan Ulama Seluruh Aceh) yang menyatukan rakyat sehingga dapat meningkatkan taraf pendidikan rakyat Aceh pada waktu itu. Banyak pemimpin Aceh simpatisan dan hasil didikan sejumlah pendidikan yang didirikan PUSA berkhidmat di pelbagai penjuru dunia. Ini termasuklah seperti Teungku Hasan Muhammad Tiro di Amerika, Teungku Ilyas di Filipina, Teungku Yakob Juli di Belanda dan lainnya.

Keadaan kini bertolak belakang di mana Aceh saat ini mulai tidak mandiri dan pasif setelah dijadikan salah satu wilayah dalam negara Indonesia. Pada masa-masa tertentu Aceh bukan sekadar pasif dan tidak mandiri, tetapi menjadi alat pelengkap bagi Indonesia dengan pemunggahan hasil alam, pensekularan sistem pendidikan dan pemerintahan, pembatasan gerakan dakwah Islamiyah dan penunggalan semua organisasi di Indonesia. Keadaan ini sangat mempengaruhi kemandirian dan kegagahan Aceh dalam memberi sumbangan terhadap pelbagai bidang.

Ada usaha-usaha tertentu untuk menyalahkan kegagahan serta keperkasaan Aceh dalam bingkai Indonesia pada masa yang lalu. Hal ini sangat dipengaruhi oleh kepemimpinan dan sistem demokrasi Indonesia pada masa itu. Era Soekarno, Aceh dipuja dan dipuji kerana Aceh berhasil mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia (RI) dan memberi banyak bantuan untuk Indonesia seperti dua kapal terbang pertama RI, atas biaya persidangan Asia-Afrika serta biaya duta (Agus Salim dan lainnya) mengelilingi Indonesia. Dengan demikian Soekarno tidak segan-segan menggelar Aceh Daerah Modal sebagai salah satu upaya menyejukkan hati orang Aceh.

Di zaman Soeharto, Aceh tidak mendapatkan apa-apa yang lebih bermakna baik dari segi kebendaan mahupun gelaran yang patut dengan perjuangan Aceh itu sendiri. Hal ini terjadi kerana kepemimpinan Soeharto cenderung autokratik dengan menggunakan kekuatan ketenteraan untuk mempertahankan kekuasaannya. Sementara dari segi pelaksanaan syari’at Islam, keduanya menganut sistem nasionalisme atau sekularisme yang berusaha memisahkan Islam dengan negara. Akibatnya, identiti Aceh sebagai wilayah kuat Islam dengan gelaran Serambi Makkah kini memudar dan sistem sekularisme mula meracun di dada anak bangsa Aceh hari ini.

Untuk mengembalikan identiti dan maruah Aceh yang murni, asli serta Islami, ia memerlukan waktu lama. Kerana hari ini, nyatanya Aceh sudah lebih terbuka untuk dunia antarabangsa. Pengaruh globalisasi dunia hari ini sangat sulit bagi Aceh untuk mengembalikan suasana masa lalu. Dan, jangan-jangan apa yang ditinggalkan Indonesia di Aceh sekarang ini akan tumbuh subur sehingga kesan Islami di Aceh semakin hari semakin menghilang. Keadaan ini telah terjadi di beberapa negara lain di dunia ini seperti Malaysia, Brunei Darussalam, Bangladesh, Pakistan dan sebagainya.

Aceh hari ini

Dalam rentang waktu 2004 sampai hari ini Aceh telah banyak melalui peristiwa penting dan menarik untuk disemak seperti penerapan Darurat ketenteraan/awam, gempa bumi yang disertai tsunami serta perdamaian GAM-RI menerusi perjanjian bersejarah Helsinki. Rentetan kronologi sejarah kelam yang diakhiri dengan perdamaian ini menjadikan Aceh semakin popular bukan hanya di Indonesia tetapi juga ke dunia antarabangsa.

Menjelang Pilkadasung Aceh sampai selesainya Pilkada, 11 Desember 2006 yang lalu, Aceh semakin diberi perhatian kerana dipantau langsung oleh Kesatuan Eropah, Amerika dan Asia sehingga banyak akhbar di Eropah memuatkan berita Pilkada Aceh di sebagai headline news. Bukan hanya itu, ucapan selamat langsung datang dari Setiausaha Aagung PBB, Kofi Annan dan presiden Indonesia, SBY melatari populariti Aceh hari ini. Kabar paling mashyur adalah hasil Quick Count Pilkada itu yang telah mendominasi kemenangan pasangan Irwandi Yusuf–Muhammad Nazar sebagai pasangan GAM-SIRA yang maju melalui jalur bebas.

Beberapa jam setelah selesainya undian dan dilakukan Quick Count oleh dua LSM (LSI dan Jurdil Aceh), kebanyakan masyarakat menjadi hairan atas kemenangan pasangan Irwandi-Nazar. Seterusnya sampai hari ini, pembicaraan masyarakat, baik di kampung mahupun di kota masih berkisar sekitar Pilkada Aceh 11 Desember 2006 yang lalu. Tujuh pasangan calon lain hanya pasrah saja atas kemenangan pasangan GAM-SIRA itu. Namun, di kalangan anggotanya ada yang terlebih dahulu memesan tiket untuk ke luar negeri bagi menghibur diri. Masih ada juga sebahagian yang lain yang sukar tidur kerana menderita kekalahan.

Semua itu terjadi kerana kemenangan Irwandi-Nazar di luar jangkaan banyak orang. Hal ini kerana tidak terlalu banyak pelekat, poster dan sepanduk yang terpampang dengan gambar Irwandi-Nazar serta ketokohan dua pemuda ini dianggap masih belum senior. Sementara kempen calon lainnya agak luar biasa. Malah, hebohnya seakan dari awal calon-calon tersebut yang habis-habisan berkempen, baik dengan pemasangan poster ukuran raksasa. Mereka asalnya dijangka boleh menang dengan mudah. Namun, sebaliknya mereka harus menerima kekalahan yang cukup perit. Kebanyakan pakar politik malah menduga kemenangan akan diraih oleh pasangan Humam-Hasbi yang terkenal dengan H2O, Malik Raden-Said Fuad atau Azwar-Nasir. Malah sehari sebelum Pilkada, harian Serambi Indonesia sempat mengumumkan hasil undian yang didominasi pasangan oleh Ghazali Abbas-Salahuddin Al Fata yang membuat para pendukung dan penyokongnya nyenyak tidur di malam itu.

Buat para anti pasangan Irwandi-Nazar, suasana kemenangan ini tentu saja membuat mereka menjadi tegang. Berbagai analisa dan issu berkembang terhadap kemenangan dua orang muda yang didukung kalangan GAM ini. Ada yang khuatir Aceh akan merdeka di tangan Irwandi-Nazar, ada yang menganggap referendum penentuan nasib Aceh akan dilakukan selama kepemimpinan mereka dan sejumlah anggapan serta kekhuatiran lainnya. Sementara orang-orang Aceh sendiri santai-santai saja dengan hasil Pilkada tersebut, dan tidak ada kejadian-kejadian bererti yang terjadi baik sebelum mahupun pasca Pilkada tersebut. Memang, kita semua tentu mengharapkan suasana yang kondusif di kemudian hari serta tidak menginginkan Aceh porak-peranda lagi angkara konflik.

Sekarang rakyat sedang menunggu pengesahan kemenangan Irwandi-Nazar dengan pelantikan secara rasmi oleh Jakarta untuk menjadi Gabenor serta Naib Gabenor Aceh yang sah. Bagaimanapun, semua pihak harus mengakui dan menerima hasil Pilkada kali ini dengan senang hati dan tulus ikhlas kerana ini merupakan salah satu kreativiti era demokrasi dalam bingkai perjalanan sejarah di bumi Aceh. Kerananya, kalau masih ada pihak-pihak yang masih sinis dengan hasil tersebut, maka segeralah menerimanya dengan lapang dada. Tidak ada gunanya mempersoalkan sesuatu yang telah terjawab oleh lingkaran zaman dan kehendak rakyat banyak. Bangsa ini sudah cukup penat dengan beragam aktiviti yang merugikan, apakah itu konflik kekerasan bersenjata, propaganda, fitnah atau apa saja namanya yang merugikan bangsa.

Renungan masa depan

Ada beberapa hal yang bakal terjadi di Aceh baik secara drastik ataupun secara perlahan sebagai kesan dari kemenangan pasangan Irwandi-Nazar dan beberapa pasangan calon Bupati/Naib Bupati, Walikota/Naib Walikota yang berlatarbelakang GAM di seluruh Nanggroe Aceh Darussalam. Perubahan posisi pejabat pemerintahan di Aceh merupakan sesuatu yang harus terjadi kerana pihak pemenang Pilkada tersebut akan menempatkan orang-orang yang boleh bekerja sama dan mahu bekerja keras demi Aceh dan masyarakat Aceh. Perkara ini lumrah terjadi dan harus terjadi dalam sesuatu perubahan kepemimpinan di mana dan bila saja. Kerananya, wajarlah kalau para Ketua Dinas, Ketua Badan, Ketua-ketua Biro kini sedikit dag dig dug dalam menatap masa depan pasca pelantikan Gabenor/NaibGabenor, Bupati/Naib Bupati dan Walikota/Naib Walikota terpilih.

Mengingat masih perlahanya operasi pelaksanaan hasil daripada MoU Helsinki. Maka segeraanya pindaan UU. No. 11 tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh sesuai dengan ketentuan dalam MoU tersebut harus segera dilakukan. Fakta ini terasa amat penting bukan hanya kepada RI tetapi juga kepada mantan GAM yang kini mendapat kepercayaan rakyat untuk memimpin Aceh. Gabenor dan Naib Gabenor terpilih harus mengedepankan perkara ini kerana di sana terdapat satu kunci keberhasilan kepemimpinannya. Manakala itu gagal dilakukan, akan menjadi ukuran buruk kerana hal itu mengkhianati kepercayaan yang telah diberikan oleh rakyat Aceh.

Upaya peningkatan ekonomi masyarakat Aceh mesti menjadi prioriti dari beberapa prioriti yang lainnya. Agenda pembangunan berbagai aspek mesti sesuai dengan misi dan visi yang pernah diucapkan atau malah dijanjikan oleh pasangan terpilih disaat kempen. Ini adalah kewajiban yang harus diutamakan kerana apabila gagal direalisasikan tentu rakyat akan cukup kecewa dan menyamakannya dengan para pemimpin masa dulu yang lebih banyak janji-janji kosong. Fakta ini pula yang akan menjadi ukuran apakah pasangan terpilih ini akan terus dipercayai rakyat atau tidak.

Mantan GAM (gerila & awam) akan menjadi ‘naik-daun’ selama kepemimpinan Irwandi-Nazar kerana mereka sendiri merupakan anggota GAM dan paling tidak pendukung GAM selama konflik. Ini merupakan satu tanggung jawab besar bagi Irwandi-Nazar terhadap semua mantan GAM yang kini masih belum mendapatkan pekerjaan yang layak. Paling tidak, pulang pergi ke Pendopo Gabenor harus sedikit lebih bebas berbanding sebelumnya. Mantan GAM yang dikenal tidak terlalu formal dengan aturan birokrasi itu lebih suka datang, jumpa dan selesai, keluar. Jadi dalam beberapa waktu di awal tempoh gabenor baru akan terjadi hal-hal seperti ini kerana mereka beranggapan berjumpa dengan gabenor sendiri.

Melihat kandungan visi dan misi pasangan Irwandi-Nazar, persoalan rasuah nampaknya akan dibanteras habis-habisan dalam pemerintahan Aceh nanti. Dan, kita harapkan seperti itu. Untuk penegakan Clean Governance, gabenor terpilih dapat memanfaatkan SDM mantan gerila yang masih segar-segar untuk menegakkan kebenaran dan melawan kezaliman. Persoalan pemberantasan rasuah penting kerana itu menjadi kayu ukur terhadap keberhasilan seseorang memimpin. Kegagalan memberantasnya boleh mengakibatkan pemimpin tersebut di anggap sebagai pemimpin masa lalu. Ini menjadi titik penentu bagi pasangan Irwandi-Nazar dalam masa kepemimpinannya untuk lima tahun ke hadapan. Sekarang hampir semua rakyat menunggu aksi nyata dalam pemberantasan rasuah yang sudah membudaya di Aceh sehingga mengugat kemakmuran kehidupan rakyat.

Pembangunan kota dan jalan akan sedikit mengalami kemajuan di Aceh dalam masa kepemimpinan Aceh nanti. Hal ini dapat diukur dari beberapa kenyataan beberapa anggota GAM, khususnya yang pernah merantau ke luar negeri. Mereka merasa sedih ketika melihat Aceh lalu membandingkan negara seperti Singapura yang dengan sumber daya alamnya sangat terbatas tapi jalan raya dan keserasian kota terlihat dengan begitu jelas. Bahkan, Singapura sudah dikatakan sebagai negeri satelit. Pengaturan jalan dan kota di Malaysia –di mana kebanyakan anggota GAM banyak merantau disini– juga menjadi acuan untuk membangun infrastruktur dan prasarana Aceh nanti. Hampir semua anggota GAM yang pernah ke luar negeri menyedari tentang persoalan ini. Dan, hampir semua pula kecewa dengan pembangunan di Aceh. Jadi kesesuaian jalan dan keindahan kota yang dihiasi oleh pohon-pohon rendang akan kita impikan di Aceh di bawah kepemimpinan mantan koordinator jururunding GAM dan Ketua Presidium Sentral Informasi Referendum Aceh (SIRA) di Aceh masa depan.

Para pegawai tinggi GAM dan gerila yang sering berjuang dilapangan tempur hampir semua memahami betapa pentingnya peningkatan SDM melalui pendidikan yang berkualiti tinggi. Kerananya perhatian terhadap pendidikan anak bangsa diramalkan akan menjadi satu prioriti utama yang harus diaplikasikan dalam masa kepemimpinannya. Walaupun dari sisi latar belakang keduanya bukan orang pendidikan, tetapi mereka adalah orang terdidik dan punya wawasan masa depan yang meyakinkan. Mereka boleh saja memberi sumbangan-sumbangan tertentu demi kemajuan pendidikan untuk kepentingan anak Aceh di masa mendatang.

Penegakan Hak Asasi Manusia (HAM) juga menjadi impian mereka sejak dahulu. Namun ini merupakan salah satu kerja yang amat berat bagi seorang pemimpin yang baru terpilih. Sebaliknya fakta ini merupakan dambaan hampir seluruh masyarakat Aceh, lebih lagi masyarakat yang pernah menjadi korban konflik yang hingga sekarang belum ada proses hukum yang nyata. Kepemimpinan Aceh baru ini harus memperjuangkan HAM di Aceh sampai tuntas sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Kalau ada beberapa kes saja yang mampu diangkat ke pengadilan maka citra kepemimpinannya juga akan melonjak naik dan kepercayaan rakyat akan segera tumbuh.

Persoalan BRR dan BRA merupakan agenda lain yang sudah mulai dibicarakan pasca kemenangan Irwandi-Nazar. Ini disebabkan oleh lemah dan lambatnya kerja dua lembaga yang penuh gengsi tersebut. Untuk BRR, pekerjaan rumah yang besar setelah dua tahun tsunami masih menumpuk di depan mata. Korban tsunami yang belum mempunyai rumah atau yang belum mendapatkan bantuan mengusahakan ekonomi sendiri dan sebagainya mesti harus diselesaikan dengan baik dan telus tanpa adanya manipulasi ataupun rasuah. Sementara BRA, menurut kesan yang penulis dapatkan seperti belum dapat menyalurkan bantuan khususnya kepada mantan gerila dengan lancar sebagaimana tujuan awal dibentuknya lembaga ini. Kalau suasana ini dibiarkan begitu saja tentunya pihak GAM akan kecewa. Namun kalau BRA dirombak total dengan serta merta, hal ini malah boleh membuat banyak pihak yang sengsara. Baik BRR mahupun BRA merupakan dua lembaga penting di Aceh hari ini yang aktivitinya akan menentukan corak dan warna Aceh nanti. Malah, lembaga tersebut memerlukan mekanisme yang arif dan bijaksana. Semuanya mesti disejajarkan dengan baik dan sesuai sasaran.

Terakhir bagaimana soal pelaksanaan syariat Islam di Aceh di bawah kepemimpinan Gabenor dan Naib Gabenor baru nanti? Tinjauan dari sisi kelompok terhadap wawasan GAM, perjuangannya untuk memerdekakan Aceh dari Indonesia bukan bertujuan untuk menjalankan Syariat Islam secara sempurna di Aceh. Ditinjau dari sosok Irwandi dan Muhammad Nazar di mana mereka adalah tokoh-tokoh yang berlatarbelakang pendidikan agama. Sementara Irwandi lebih cenderung kepada bidang perubatan di mana Irwandi adalah lulusan Master of Science College Veterinary Medicine Oregon State University, Oregon, USA. Dari latar belakang pendidikannya saja sudah kelihatan bahawa tidak mungkin keduanya meninggalkan dan membiarkan syariat Islam lepas dengan Aceh. Syariat Islam menurut penulis harus ditegakkan. Mereka juga harus memperhatikan dukungan masyarakat kalangan bawah dan kaum ulama’ yang prihatin dengan syariat Islam. Mari kita lihat apa yang akan mereka lakukan untuk Aceh dan juga apa yang harus kita lakukan.

Nota: Hasanuddin Yusuf Adan merupakan penasihat konflik bagi World Bank di Banda Aceh. Sebelum ini, beliau sebelum pernah diwawancarai menerusi “Hasanuddin Yusof Adan: Aceh belum mempercayai Indonesia!”.

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: