jump to navigation

Aceh Menangis, Alam Menangis! Disember 28, 2006

Posted by ummahonline in Artikel.
trackback

Oleh: Jalaluddin RakhmatSeperti biasa, pada pagi hari Isnin, saya membaca Alquran. Entah bagaimana, surah yang pertama saya buka adalah Surah Haji. Kerana saya mahu berangkat menunaikan fardu haji, maka saya begitu tertarik untuk mulai membaca dari surah tersebut.

Dengan nama Allah yang Mahakasih Mahasayang. Wahai manusia, takutlah kamu kepada Tuhan kamu. Sesungguhnya gempa bumi hari kiamat itu adalah sesuatu yang sangat dahsyat. Pada hari kamu melihat semua yang menyusukan melupakan anak susuannya; dan semua yang hamil menggugurkan kehamilannya. Kamu melihat manusia mabuk. Mereka tidak mabuk, tetapi azab Allah sangat keras. 

Tidak jauh dari tempat saya membaca Alquran, isteri dan anak-anakku menjerit bersama jeritan suara dalam TV. Mereka menangis menyaksikan bencana gempa bumi yang dilaporkan TV. Tanpa terasa, air mataku jatuh. Ayat-ayat pertama surah Haji itu terasa betul-betul hidup dalam hatiku.

Orang yang berangkat haji adalah orang yang berlatih kembali kepada Tuhan. Kita semua akan kembali kepada-Nya. Sebelum semuanya hadir dalam pengadilan Ilahi, Tuhan menampakkan kekuasaan-Nya dengan melumpuhkan kepongahan manusia. Apabila bumi digoncangkan segoncang-goncangnya. Dan bumi mengeluarkan segala kandungannya. Dan manusia bertanya: Apa yang terjadi padanya?

Haji adalah latihan pulang kepada Tuhan. Dan musibah gempa bumi adalah latihan untuk menyedari kekuasaan Tuhan. Saya tidak percaya bahawa musibat gempa bumi ini hanya kebetulan saja terjadi pada musim haji. Juga saya tidak kebetulan membaca ayat-ayat pertama surat Haji bersamaan dengan laporan gempa bumi di Aceh. Konon, menurut Karl Gustav Jung, seluruh umat manusia, bahkan seluruh alam semesta terpaut dengan ketaksadaran kolektif. Peristiwa yang terjadi di dunia ini bukan kebetulan, tetapi ungkapan serentak dari ketaksadaran kolektif ini. Jung menyebutnya sinkronisiti.

Kaum beragama, dari dulu, meyakini ada hubungan antara peristiwa-peristiwa alam dengan perilaku manusia. Ajaran Tao melihat alam semesta sebagai manifestasi Tao, kesatuan tanpa nama yang terjadi sebelum pembezaan dan keragaman. Manusia adalah bahagian dari tatanan kosmik. Untuk mencapai hubungan yang harmoni dengan alam, kita harus menghormati alam, mencintainya, dan menyesuaikan diri dengannya. Kita harus bersahabat dengan alam. Kita tidak boleh melawannya. Sayang, sikap ini segera hilang setelah Mao Tse Dong berkhutbah tentang “perang melawan alam” demi kesejahteraan rakyat.

Islam, yang melanjutkan tradisi agama-agama Ibrahimiah lainnya, yakni Yahudi dan Kristian, memandang tugasnya di dunia sebagai pengemban amanat ilahi. Semua peristiwa di dunia adalah rancangan ilahi. Manusia harus menyesuaikan dirinya dengan rencana Tuhan. Dalam pandangan kaum sufi, misalnya, alam dan manusia kedua-duanya adalah penampakan asma Allah. Pada setiap bagian alam diungkapkan sebagian asma Allah. Tetapi pada manusia, semua asma Allah itu dapat dihimpunkan. Puisi sufi bertutur: kamu kira kamu hanya jasad kecil saja. Padahal pada dirimu terkandung seluruh alam semesta.

Kerana itu, merosak diri kita bererti merosak alam semesta. Pada gilirannya, merosak alam semesta berarti merosak diri kita sendiri. Perintah yang seringkali diulangi dalam Al-Quran adalah jangan berbuat kerosakan di bumi, kerana Tuhan tidak suka kepada orang yang melakukan kerosakan.

Runtunan bencana yang menimpa negeri ini, mulai dari gempa Alor, kecelakaan pesawat, sampai kepada gelombang Tsunami di Aceh, seharusnya menyedarkan kita bahawa selama ini kita tidak lagi bersahabat dengan alam. Kerana alam dan kita adalah satu kesatuan, maka apa yang kita lakukan kepada alam akan kembali kepada kita. Kita melemparkan sampah secara sembarangan, dan alam membalas kita dengan berbagai penyakit. Kita kotori udara dengan asap kenderaan bermotor dan mesin perkilangan. Alam menjawab kita dengan pencemaran. Kita berusaha menaklukkan alam dengan teknologi, dan alam datang dengan kekuatan yang tidak boleh diatasi teknologi semaju apa pun.

Dalam laporan CNN, ketika rakaman video memperlihatkan gelombang air pasang di Sri Langka, wartawan berulangkali menyebut the force of Nature, kekuatan Alam, dengan penuh ketakutan. Di hadapan gelombang yang menjulang 10 meter lebih, teknologi moden menjadi sangat kecil. Di hadapan TNI yang sedang berlatih di pantai Aceh, gelombang air laut setinggi dua kali gedung bertingkat itu melumpuhkan seluruh senjata moderen yang dipikul mereka. Indonesian armed forces menjadi liliput di depan Natural forces.

Pelajaran pertama dari musibat gempa bumi di Aceh adalah perlunya merekonstruksi pandangan kita pada teknologi. Sejak Descartes, yang menganjurkan manusia untuk mengembangkan ilmu yang membuatnya menjadi the lords and masters of nature, para ilmuwan melanjutkan tradisi untuk memandang teknologi sebagai senjata untuk mengalahkan alam. Francis Bacon mengatakan bahawa tujuan sains ialah menaklukkan Alam. Ia berkata: “Let the human race recover the right over nature which belongs to it by divine bequest.

Betapa seringnya kita berkeyakinan bahawa sains dan teknologi adalah satu-satunya cara untuk memecahkan masalah-masalah yang kita hadapi. Kita ingin melenyapkan kemiskinan, meningkatkan taraf hidup, menciptakan kesenangan dengan mengimport teknologi moden. Teknologi moden telah merosak daratan, mengotori lautan, dan mencemari udara.

Kerakusan kaum kapitalis untuk memunggah keuntungan sebanyak-banyaknya dari sumber daya alam telah menyakiti Ibu Pertiwi. Penderitaan rakyat kecil kerana tekanan ekonomi akibat perhitungan yang menelantarkan mereka telah memaksa mereka merosak alam. Akhirnya, semuanya bergerak menyerang, menyakiti, dan menghancurkan alam. Apakah kebetulan saja kalau Alam membalas balik dengan berbagai bencana?

Kerana baik alam mahupun manusia adalah makhluk Tuhan, yang tunduk sepenuhnya pada Kehendak Yang Mahakuasa, marilah kita jadikan pelajaran pertama ini sebagai pengantar pada kepatuhan pada kehendak Dia. Dalam bahasa filsafat Islam, secara fizik alam dan manusia tunduk pada ketentuan takwini. Kerana itu, sebagai manusia yang punya kemampuan memilih, marilah kita tundukkan diri jiwa- kita pada ketentuan tasyri’i.

Tetapi, apakah bencana itu menimpa orang Aceh kerana mereka tidak mematuhi ketentuan tasyri’i? Bukankah mereka telah menjadikan Naggore Aceh Darussalam (NAD) sebagai eksperimen syariat Islam? Untuk menjawab pertanyaan itu, kita harus bertanya lebih lanjut: Siapakah yang menyebabkan kesengsaraan ratusan juta rakyat Indonesia sekarang ini? Jawabannya: Para perasuah yang berhutang ratusan billion rupiah kepada negara dan memperoleh pemutihan. Siapakah yang menyebabkan penderitaan rakyat di pinggir hutan atau para nelayan di pinggir laut? Jawabannya: Kerosakan yang disebabkan oleh perhitungan para pembolot yang merosak hutan dan mencemari lautan. Siapakah yang membuat rakyat Aceh menderita selama ini? Kalau kita tahu bahawa alam melawan kita kerana kita merosak alam, bukankah besar kemungkinan kita punya saham dalam merosak alam?

Jika kita menjawab “ya” pada pernyataan-pernyataan itu, maka satu-satunya cara untuk menebus dosa kita ialah meringankan penderitaan mereka. Kita dituntut bukan hanya ikut menangis bersama mereka, tetapi mengembalikan lagi hak mereka untuk menikmati kehidupan yang sudah kita rampas dengan cara kita sendiri. Apa pun yang selama ini kita lakukan dalam merosak alam memberikan sumbangan pada penderita bencana alam. Dan Tuhan tidak akan menerima ibadat siapa pun di antara kita kalau kita berbuat zalim kepada saudara-saudara kita sesama manusia. Berpangku tangan dalam melihat musibah di Aceh hari ini adalah satu kezaliman yang menurunkan anda dari darjat kemanusiaan.

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: