jump to navigation

Melirik Perkembangan Aceh: Pucuk Dicita Ulampun Tiba Februari 26, 2007

Posted by ummahonline in Kolum, Nanggroe Aceh.
trackback

Oleh: Hasanuddin Yusuf AdanPerjalanan sejarah Aceh semenjak ia wujud hingga hari ini sangat unik dan mengasyikkan. Pertahanan dan perlawanan kaum mujahidin Aceh terhadap penjajah Portugis dan Belanda telah membuktikan betapa hebat keteguhan iman dan watak Aceh yang sulit ditaklukkan kaum penjajah.

Kelihaian berhubungan dengan Jepun dalam rangka melumpuhkan kekuatan Belanda oleh para ulama menunjukkan betapa hebatnya diplomasi dan muslihat Aceh tempo dulu. Dan ketika Jepun mulai jahat memaksa bangsa Aceh bekerja tanpa batas waktu, para ulama bersama rakyat berhasil mengejar mereka sehingga lari ke negaranya. 

Pasca berakhirnya penjajahan dan Indonesia dinyatakan merdeka, Aceh secara langsung atau tidak dinyatakan sebagai bahagian dari pada Republik Indonesia (RI) oleh foundernya. Dalam menghirup udara merdeka, para pemimpin Aceh yang terdiri dari kaum ulama mencoba mengelola Aceh dengan ketentuan Islam dan melaksanakan Syari’at Islam di sana. Ternyata usaha tersebut tidak mendapatkan restu dari pihak RI di Jakarta kerana yang memimpin RI adalah orang-orang yang berlatar belakang nasionalis-sekularis. Kesan dari itu, kaum ulama bersama rakyat Aceh melawan RI dengan mengisytiharkan Darul Islam/Tentera Islam Indonesia (DI/TII) tahun 1953. Perlawanan tersebut memakan waktu lebih kurang sepuluh tahun lamanya dengan kerugian kedua belah pihak yang tidak terhitung jumlahnya. Akhirnya perlawanan yang cukup heroik dan unik tersebut berakhir dengan perdamaian dan pemimpin pemberontakan Teungku Muhammad Daud Beureu-eh diberikan penghormatan, kemuliaan dan dijemput dengan menggunakan pendekatan agama dan adat Aceh.

Lama sudah DI/TII berlalu semenjak tahun 1962 sampai 1976, ternyata RI tidak berbuat apa-apa yang sesuai dengan perjanjiannya terhadap Aceh dengan konsep Daerah Istimewa bagi Aceh. Sebaliknya malah para penguasa RI di Jakarta tidak henti-hentinya menipu dan memanipulasi Aceh dengan berbagai cara di sana. Akhirnya tanggal 4 Disember 1976 Tengku Hasan Muhammad Tiro mengisytiharkan perlawanan baru terhadap RI dengan nama Aceh Merdeka (AM). Dalam sejarah perjalanannya kemudian ia berganti nama dengan Gerakan Aceh Merdeka (GAM).[1 ] Gerakan ini ternyata menjadi momok berat bagi RI yang dipimpin oleh para penguasa sombong dan rakus di masa itu, dunia luar mulai mengenal perlawanan GAM dengan berbagai aksi dan siasah yang dilakukan pemimpinnya sehingga di tempoh-tempoh akhir perjuangan GAM mendapat banyak dukungan dari berbagai pihak baik dari dalam mahupun luar negara, kerana perlawanan tersebut murni gerakan politik menuntut keadilan martabat dan digniti Bangsa Aceh.

Yang lebih menarik lagi adalah; sebagaimana halnya gerakan DI/TII Aceh yang tidak mampu ditaklukkan regim sombong Jakarta, perjuangan GAM juga tidak berhasil dipatahkan pihak Indonesia walaupun para pemimpinnya selalu menyatakan; dalam tempoh masa dua bulan GAM kita sapu dari akar-akarnya. Ucapan seperti ini sering dilemparkan penguasa ketenteraan untuk Aceh terutama sekali dalam masa awal Darurat Ketenteraan (DM) untuk Aceh tahun 2003-2004. Ternyata sampai DM itu berlalu setahun ditambah lagi dengan Darurat Sipil (DS) setahun lagi orang-orang sombong Indonesia tersebut tidak sanggup mematahkan perlawanan GAM. Malah GAM walaupun kehilangan Panglima Besarnya Teungku Abdullah Syafi’i dan beberapa Panglima Wilayah lainnya ia tetap tegar, mandiri dan berkiprah dengan megah di seluruh penjuru tanah Aceh. Akhirnya Indonesia juga yang harus angkat tangan ketika ia terpaksa menerima usulan penyelesaian kes Aceh lewat meja perundingan yang kemudian ditandatangan di Helsinki, Finland Isnin 15 Ogos 2005 lewat inisiatif Martti Ahtisaari, mantan Presiden Finland.

Dengan keadaan seumpama itu sementara ini dapat disimpulkan bahawa perlawanan bangsa Aceh di masa lampau tidak terkalahkan baik oleh para penjajah luar mahupun pihak Indonesia. Hal ini berbeza dengan perlawanan orang Bugis di Makasar, orang Banjar di Sulawesi Selatan, orang Sunda di Jawa Barat, orang Batak di Sumatra Utara dan orang Melayu di Riau yang semuanya dipatahkan RI dan pemimpinnya dibunuh atau ditahan. Namun bangsa Aceh yang gagah perkasa itu akhirnya harus tunduk-patuh dan menyerah-kalah terhadap serbuan Allah lewat gempa berskala 8.9 skala ricther dan gelombang tsunami dahsyat hari Ahad 26 Disember 2004.

Perkembangan Aceh

Sultan Alaiddin Ali Mughaiyat Syah (916-936 H/1511-1530 M) mempersatukan kerajaan-kerajaan kecil menjadi negara besar dengan nama Kerajaan Aceh Darussalam. Ia juga meningkatkan kekuatannya untuk menyerang Portugis mulai dari kerajaan Daya, kerajaan Pedir, kerajaan Samudera Pasè, kerajaan Peureulak, kerajaan Beunua dan kerajaan Aru di Sumatera Timur serta Malaka di semenanjung Malaysia.[2] Fadhlullah bin Jamil misalnya menegaskan bahawa kerajaan Aceh yang dimaksudkan dalam perbincangan ini adalah sebuah kerajaan Islam yang diasaskan oleh Sultan Ali Mughaiyat Syah (916-936 H/1511-1530 M). Melalui usahanya yang sangat gigih, baginda telah menyatukan Aceh Besar sebagai inti Kerajaan Aceh dengan kerajaan Daya yang terletak di kawasan Aceh Barat (sekarang Kabupaten Aceh Jaya) pada tahun 1520 M. Seterusnya diikuti pula oleh penaklukan keatas Pidie (Pedir) pada tahun 1521 M dan Pasai serta Aru pada tahun 1524 M. Sejak tertakluknya daerah-daerah ini maka terbentuklah sebuah kerajaan yang merdeka lagi berdaulat yang seterusnya lebih dikenal dengan nama Kerajaan Aceh Darussalam.[3]

Sebagaimana yang telah menjadi pendapat umum bahawa terbentuknya Kerajaan Aceh Darussalam yang diisytiharkan oleh Sultan Ali Mughaiyat Syah adalah setelah baginda lebih awal mempersatukan kerajaan-kerajaan kecil dalam wilayah Aceh dan Sumatera Utara hari ini. Kerajaan yang dimaksud adalah: Kerajaan Daya di Aceh Barat (sekarang berada dalam wilayah Kabupaten Aceh Jaya), Kerajaan Aceh yang kini menjadi wilayah Aceh Besar dan Kota Banda Aceh, Kerajaan Pedir yang sekarang menjadi Kabupaten Pidie, Kerajaan Samudera Pasè yang hari ini menjadi wilayah Aceh Utara, Kerajaan Lingé yang sekarang ini menjadi Kabupaten Aceh Tengah, Kerajaan Peureulak dan Kerajaan Beunua yang sekarang menjadi bahagian daripada Aceh Timur dan Aceh Tamiang, Kerajaan Aru yang kini menjadi wilayah Sumatera Utara.[4]

Prof. A. Hasjmy menggambarkan penyerbuan Ali Mughaiyat Syah tersebut sebagai sebuah serbuan luar biasa yang dilakukan seorang raja Aceh yang sampai hari ini belum tertandingi kehebatannya. Langkah awal yang ditempuh Sultan Ali Mughaiyat Syah adalah menyerang kerajaan Daya yang sudah dikuasai Portugis. Ketika pihak Portugis kalah dan lari ke Pidie dan bersyubahat dengan raja Pidie, sultan juga mengejar dan memeranginya sampai mereka lari ke Samudera Pasè. Di Pasè pun pihak Portugis digempur pasukan Ali Mughaiyat Syah sehingga mereka lari ke Peureulak dengan meninggalkan sejumlah besar senjatanya di sana kerana tidak sempat dibawa serta. Setelah Kerajaan Peureulak berjaya ditaklukkan raja Aceh ini pihak Portugis berlindung di bawah kerajaan Aru di Sumatera Timur (sekarang Sumatera Utara), setelah kerajaan Aru berhasil ditaklukkan pasukan Aceh maka pihak Portugis lari ke Malaka. Kerana rasa bencinya yang sangat besar kepada kafir Portugis, Sultan Ali Mughaiyat Syah kemudian memerangi Malaka sehingga Malaka jatuh ke tangan kerajaan Aceh. Pada masa inilah Portugis lari ke Goa, India dan sebahagian mereka kembali ke negara asalnya. Dalam serbuan dan penyerangan raja Aceh tersebut sangat ramai orang Portugis yang mati konyol, demikian tulis A.Hasjmy.[5]

Keadaan yang lumayan baik dan menguntungkan pihak Aceh tersebut terus berlangsung sehingga terjadinya pergantian beberapa orang raja. Ia mencapai puncak kemajuannya pada zaman Sultan Iskandar Muda Meukuta Alam (1607-1636 M). Pada masa inilah Kerajaan Aceh Darussalam mencapai puncaknya sehingga terkenal sebagai lima negara Islam super power dunia.[6] Lima kekuatan besar Islam pada masa itu adalah: Kerajaan Turki Usmaniyah yang berpusat di Istanbul, Kerajaan Islam Maghribi di Afrika Utara, Kerajaan Islam Isfahan di Timur Tengah, Kerajaan Islam Akra di India dan Kerajaan Aceh Darussalam di Asia Tenggara.[7]

Semangat juang tinggi yang tersisa dari para pemimpin Aceh tatkala itu terus mengalir kepada penerus raja-raja megah Aceh sehingga kepada beberapa orang Ratu. Pada masa kepemimpinan Ratu Aceh mendapat tekanan keras dari pihak penjajah luar namun baik Ratu mahupun rakyatnya tetap tegar mempertahankan kedaulatan Aceh sampai terjadinya pergantian generasi. Perlawanan dan pertahanan yang dilakukan pihak Aceh tersebut mengandung dua makna, iaitu perjuangan mempertahankan ‘aqidah dan pertahanan kekuasaan dan tanah air.

Ketika Kerajaan Aceh Darussalam berhadapan dengan penjajahan Belanda dan Raja Muhammad Daudsyah ditawan tahun 1902 serta dimintakan untuk menyerahkan kekuasaannya kepada Belanda, sang raja tetap tidak mahu menyerahkannya. Di situlah buktinya Aceh tidak pernah menyerah kalah kepada para penjajah walaupun wilayahnya didominasi penjajah baik ianya penjajah tempatan mahupun antarabangsa. Dengan demikian kedaulatan Aceh tetap tidak terkalahkan meskipun para penjajah mendominasi hampir di merata kawasan. Ketika kekuatan rakyat yang dipimpin para ulama Tiro bangkit, penjajah kembali diserang dan mereka merasa kewalahan. Seterusnya ketika rakyat menyatu di bawah payung Persatuan Ulama Seluruh Aceh (PUSA), lagi-lagi bangsa ini menghentam kekuasaan penjajah Belanda dengan berbagai taktik dan siasah sehingga Belanda lari dari Aceh. Hal ini terjadi atas kearifan bangsa Aceh mengundang Jepun untuk menerjang Belanda.

Ketika Jepun mendominasi Aceh dengan kekerasan, lagi-lagi ulama Dayah seperti Teungku Abdul Djalil Bayu, Teungku Pandraih dan Teungku Jangka Buya bersama rakyat mengganyang Jepun sehingga mereka merasa terancam di Aceh. Keadaan seperti ini terus berkelanjutan di bumi Iskandar Muda ini sampai Aceh dianeksasi oleh pendiri RI menjadi bahagian wilayahnya. Untuk sekedar bukti, kes DI/TII dan GAM adalah contoh nyata betapa perlawanan keadilan Aceh terhadap penjajah tidak pernah putus dan berhenti. Perlawanan seumpama itu akan terus berlanjut mengikut ketentuan masa dan waktu. Memang ada usaha dari pihak-pihak tertentu untuk menghambat semua itu dengan berusaha keras mematikan semangat ketenteraan bangsa Aceh sehingga ia mudah diatur seperti bangsa-bangsa lain di Indonesia. Usaha-usaha semisal itu boleh jadi datangnya dari dalam atau luar negeri.

Hari ini setelah terjadinya perdamaian antara GAM dengan RI yang klimaksnya pada tanggal 15 Ogos 2005, Aceh menjadi wilayah laluan dan menetapnya komuniti antarabangsa dengan berbagai dalih. Ada yang kerana membawa misi kemanusiaan, ada yang memantau perdamaian, Pilkada, ada pula yang meneroka peluang perniagaan dan sudah barang tentu ada juga yang bermissi agama dan politik lainnya. Ada kemungkinan keadaan seumpama ini akan berlanjut lama dan tidak dapat dijangka kepastiannya. Ini dibuktikan dengan pendirian beberapa buah hotel berbintang tinggi di Banda Aceh oleh pihak-pihak tertentu yang berasaskan antara negara dan rencana perluasan Lapangan Terbang Sultan Iskandar Muda sehingga menjadi tempat transit pesawat-pesawat luar. Selain itu terbentuknya perwakilan beberapa lembaga luar di Aceh seperti Aceh Monitoring Mission (AMM), Inter peace, Forbes Damai dan lain-lain.

Kalau analisa ini benar dan tepat, maka Aceh bagi dunia luar hari ini menjadi Pucuk dicita Ulampun Tiba. Ertinya, lama sudah Indonesia mendiskriminasikan Aceh bagi dunia luar dengan alasan wilayah ini tidak aman, namun ketika gempa besar dan tsunami dahsyat itu datang membuka peluang bagi dunia luar untuk merujukkan antara Aceh dengan RI dalam konteks perdamaian abadi. Detik ini dimanfa’atkan dengan baik oleh komuniti luar untuk dapat beraksi dan menjalankan missinya di wilayah yang kaya sumber alam dan berpenduduk kuat Islam ini. Pada dasar pemikiran manusia, sekiranya dua bencana besar itu tidak atau belum terjadi mungkin atau boleh jadi perdamaian antara GAM dengan RI pun belum pernah terjadi, kerana momentumnya belum nampak yang serasi. Kerana semua pihak menganggap tidak bermakna berperang dengan senjata sampai 30 tahun lamanya tambah lagi dengan keinginan GAM agar perdamaian disediakan oleh pihak luar maka terjadilah apa yang telah terjadi di Aceh hari ini. Sekali lagi bagi dunia luar semua itu menjadi Pucuk dicita ulampun tiba.

Perkembangan Islam

Islam di Nanggroe Aceh Darussalam menjadi pengguna utama bagi penghuninya yang berbangsa Aceh. Paling tidak demikianlah ungkapan lain untuk menyatakan bahawa bangsa ini hampir seratus peratus beragama Islam dan berpaut dengan aqidahnya. Semenjak Islam datang langsung dari Arab via India yang dibawa bangsa Arab ke Aceh sampai hari ini tidak pernah dipermasalahkan akan hukum-hukumnya oleh bangsa Aceh. Kalaupun selama ini ada seorang-dua yang menilai Hukum Islam itu kejam atau tidak adil dan seumpamanya, itu sebagai akibat proses globalisasi antarabangsa yang menghentam Aceh sekarang ini. Pada prinsipnya semenjak Islam datang sampai sekarang bangsa Aceh sangat rukun dengan Islam. Ketika Islam pertama datang di Aceh, bangsa ini menerimanya dengan baik, aman dan damai dan tidak terjadi pertumpahan darah yang bererti dari akibat pergantian agama di sini. Hal ini berbeza dengan penyebaran Islam ke Pulau Jawa oleh Falatehan atau Fatahillah asal Pasè yang ditantang dan dilawan oleh komuniti Hindu di sana. Kebanyakan mereka tidak mau menerima Islam dan mereka memilih lari ke Pulau Bali ketimbang masuk Islam.

Tidak dapat dinafikan bahawa perlawanan Aceh terhadap penjajah di masa lampau lebih dipengaruhi oleh faktor Islam ketimbang faktor lain seperti kekuasaan, kekayaan, kedaulatan dan sebagainya. Kerananya penjajah Belanda berusaha memasifkan orang Aceh dengan Islam ketika mereka menjajah Aceh, umpamanya menyuruh orang Aceh memikirkan akhirat yang akan kekal abadi dengan meninggalkan urusan-urusan dunia seperti kekuasaan, kedaulatan, kenegaraan yang dianggap sifatnya sementara. Lebih lanjut untuk meyakinkan orang Aceh, Belanda memisahkan pendidikan antara umum dengan agama yang tidak punya konsep dalam Islam. Akhirnya mereka berhasil menipu orang Aceh dalam beberapa masa, namun ketika orang Aceh memahami bahawa itu sebuah tipuan, kembali mereka memerangi Belanda sehingga Islam dapat ditegakkan semestinya di sini.

Dalam masa penjajahan Jepun yang dikatakan awal kedatangannya ke Aceh untuk menyelamatkan Asia Timur Raya, namun ketika nampak Jepun mengganggu Islam bangsa Aceh kembali melawan mereka sehingga Jepun angkat kaki dari tanah Aceh. Pada masa itu kekuatan Jepun sangat dominan dan kuat, namun di Aceh mereka dapat dikalahkan dengan kekuatan iman yang didukung oleh senjata-senjata tradisional. Muslim Aceh kembali lega dan dapat menjalankan syari’at Islam dengan baik di sini pasca penjajahan Jepun sehingga organisasi-organisasi Islam seperti PUSA, Masyumi dan lainnya dapat mengambil peranan aktif dalam menegakkan pemerintahan Islam di Aceh.

Dalam masa kemerdekaan yang dimulai 17 Ogos 1945 keberadaan Islam di Aceh masih sangat dominan dalam berbagai keadaan termasuk dalam bidang pemerintahan. Di sana masih ada petinggi-petinggi ketenteraan dan polisi yang berhaluan PUSA dengan basis Islam yang kuat. Partai politik pun didominasi oleh Masyumi sehingga suasana pemerintahan Aceh waktu itu betul-betul nampak suasana Islaminya. Islam di Aceh mulai kacau bilau ketika Soekarno mendukung Partai Komunis Indonesia (PKI) dan menghina Masyumi serta lembaga-lembaga Islam lainnya. Selebihnya Soekarno sebagai Presiden Indonesia waktu itu juga mengganjal lajunya sistem pemerintahan yang dipimpin PUSA dan Masyumi di Aceh. Lebih jauh lagi para pemimpin PUSA dipinggir dan didiskriminasi oleh Jakarta yang berhujung dengan pencabutan Provinsi Aceh dan Aceh digabungkan dengan Provinsi Sumatra Utara sebagai sebuah keresidenan yang pernah dipimpin oleh Teuku Nyak Arif, Teuku Muhammad Ali dan lainnya. Pelepasan kekecewaan Aceh akibat perilaku buruk Jakarta, akhirnya para pemimpin Islam Aceh mengangkat senjata memerangi RI dengan mengisytiharkan DI/TII pada tahun 1953.

Pada masa itu Aceh meminta agar Syari’at Islam dapat dijalankan sepenuhnya di sini tanpa ada gangguan apapun dari Jakarta. Keadaan ini muncul kerana peranan ulama Aceh sangat dominan dalam memerdekakan Indonesia dari serbuan Belanda. Apa yang patut disayangkan adalah, jangankan Syari’at Islam yang diberikan kepada Aceh malah Aceh di anak tirikan oleh Jakarta dengan mencabut Provinsi, mengadu domba antara pemerintahan PUSA dengan kaum Uleebalang dan sebahagian ulama tradisional. Ia juga ketenteraan Aceh yang berhaluan PUSA dengan ketenteraan lain asal luar Aceh yang sekular dengan cara memindahkan semua petinggi ketenteraan asal Aceh ke daerah lain dan mendatangkan ketenteraan salibiah dan sekular menggantikannya di Aceh.

Perlakuan semacam itu tidak berakhir sampai zamannya Soekarno, setelah selesainya perdamaian Aceh dengan RI akibat terjadinya gencatan senjata, Aceh diberikan gelaran Daerah Istimewa Aceh yang memiliki tiga keistimewaan iaitu; Istimewa dalam bidang agama Islam, pendidikan dan adat istiadat. Namun apa yang harus disayangkan adalah gelaran istimewa hanya sekadar aksesori saja dari Jakarta untuk mengamankan Aceh. Ia tidak pernah dilaksanakan semestinya bahkan peraturan daerah pun tidak pernah dibuat untuk menjalankan tiga keistimewaan tersebut.

Suasana semakin runyam ketika posisi Soekarno digantikan Soeharto sebagai presiden Indonesia. Pada awal periodenya Soeharto nampak lumayan baik dengan Aceh, tapi beberapa masa kemudian ia mulai menyisihkan Islam di Aceh dengan berbagai cara termasuklah dengan menyusun silabus pendidikan yang tidak memihak kepada Islam, memperbanyak sekolah umum yang negeri dan membiarkan sekolah agama tetap swasta dan tidak dihiraukan, menukar semua asas Islam pada organisasi Islam dengan Pancasila, menghapus semua nama Islam di sekolah agama seperti SRI menjadi MIN, MTsAIN menjadi MTsN, MAAIN menjadi MAN dan juga mengawal isi khutbah juma’at serta ceramah-ceramah Islam lainnya. Walaupun semua itu diberlakukan untuk Indonesia tapi Aceh yang paling utama menanggung bebannya kerana Acehlah satu-satunya yang melekat dengan Islam.

Pasca Soeharto, Islam di Aceh tidak jauh beza. Hanya kerana ada perlawanan GAM sajalah maka Indonesia memberikan Aceh menjalankan Syari’at Islam di sini lewat ketentuan Undang-undang No. 44 Tahun 1999 tentang Keistimewaan Aceh dan Undang-undang No. 18 Tentang Autonomi Khusus untuk Aceh. Ketika terjadinya perdamaian GAM dengan RI 15 Ogos 2005 ditambah lagi dengan Undang-undang No. 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh. Yang terakhir masih diperdebatkan kalangan GAM kerana ada sisi-sisi yang belum mengacu kepada MoU Helsinki sebagai patron dalam perdamaian GAM dengan RI.

Walaubagaimanapun sejumlah Qanun untuk pelaksanaan Syari’at Islam di Aceh sudah ada, sebahagian lainnya sedang digarap dan Muhtasib sebagai petugas anti maksiat dari Lembaga Wilayatul Hisbah sudah berkegiatan dengan seadanya. Kini perjalanan Islam di Aceh tengah menunggu kearifan dari pemimpin terpilih Aceh; Irwandi Yusuf dan Muhammad Nazar. Bagaimana Islam di Aceh di tangan mereka dan ke mana Syari’at Islam itu akan dibawa serta apa tindakan Bangsa Aceh untuk menjayakannya. Hanya kesempatan dan waktulah yang akan menjawabnya.

Keinginan Dunia

Dalam keadaan Aceh seperti ini, apa sesungguhnya keinginan dunia antarabangsa di Aceh? Sebagaimana sama kita fahami bahawa dunia hari ini tengah dikuasai Amerika Serikat (AS) pasca berakhirnya perang dingin dan hancurnya Soviet Union. AS merasa dirinya mampu melakukan apa saja di dunia hari ini sebagaimana yang terjadi terhadap Afghanistan, Irak, Palestin, Lebanon, Sudan dan kini sedang mengancam Iran. Apa sesungguhnya keinginan dunia lewat tangan AS adalah agar Islam pudar di dunia, syari’atnya tidak berjalan semestinya, moral muslim harus sesuai dengan mereka dan hasil alam di negara-negara muslim dapat diambil paksa olehnya. Itulah yang telah berlaku di Afghanistan, Iraq, Arab Saudi, Oman, Qatar Kuwait dan sebagainya. Paling tidak demikianlah dijangka sejumlah pakar Islam ketika mengenang keberadaan Aceh sekarang ini.

Aceh yang di satu sisi memerlukan bantuan antarabangsa untuk melepaskan diri dari lilitan benalu Jakarta, di sisi lain juga menginginkan Syari’at Islam berjalan lancar di sini. Namun ini sulit terjadi kerana sama halnya dengan menyuruh ayam mengawal padi atau meminta kucing menjaga ikan panggang. Di satu sisi Aceh sudah sangat capek dengan RI yang tidak henti-hentinya menguras, memeras, merampas, menjajah, memperkosa, menganiaya, dan membunuh bangsa Aceh dari masa ke masa. Di sisi lain Aceh sangat amat sulit untuk melepaskan diri dari cengkeraman Jakarta, penyelesaian yang nampak hari ini adalah mengundang perhatian antarabangsa dengan meminta mereka menjadi penengah dalam perdamaian yang telah terjadi.

Kesan dari itu, pihak penengah nampaknya seperti tengah mendapatkan air madu di Aceh yang sulit untuk keluar sebelum mereka dapat melakukan sesuatu sesuai kehendaknya di sini. Barangkali kehendak yang kita maksudkan adalah bagaimana memunggah hasil bumi Aceh dan bagaimana menghambat agar Syari’at Islam kaffah tidak berjalan di Aceh. Kemungkinan ini sulit difahami dan sulit dibuktikan oleh orang-orang yang tidak memahami hakikat perbezaan aqidah dan hakikat eksplorasi wilayah. Hanya orang-orang yang arif dan lihai sajalah yang dapat memahami keadaan ini.

Ada satu naluri halus dari amalan Islam garis keras yang membisikkan kepada kita adalah; tidak akan dibiarkan setapak tanah pun di muka bumi ini oleh bukan-muslim untuk berlaku hukum Islam secara penuh dan lengkap, kerana itu dapat menghambat sistem kehidupan mereka yang free will dan free sex. Kerananya dengan cara yang amat lihai mereka menjalankan misi halusnya agar sasarannya tercapai.

Aceh setelah tsunami dan perdamaian Helsinki menjadi lahan paling ampuh bagi mereka dalam usaha mengembangkan misi dan menghambat hukum Islam serta memanfaatkan hasil alam. Kerananya kembali kita tegaskan bahawa keadaan Aceh hari ini menjadi Pucuk dicita Ulampun tiba bagi mereka. Semoga saja orang Aceh dapat memahami akan keadaan tersebut dan menjaga keaslian tamaddunnya sepanjang masa sebagai peninggalan para endatu.

Khatimah

Diakui atau tidak, dari abad 15 dahulu Aceh telah dilirik oleh bangsa luar untuk dianeksasikan menjadi wilayah jajahannya. Apakah pada masa penjajahan Portugis di masa Ali Mughayyat Syah dan iskanadar Muda, masa penjajahan Belanda di masa kepemimpinan para Ratu mahupun di masa para ulama Tiro dan PUSA yang berhadapan dengan penjajah Belanda dan Jepun. Sasaran dan saranan mereka tatkala itu adalah ingin menguasai hasil alam Aceh yang kaya dengan rempah-rempah seperti lada (merica), kelapa, kopra, kopi, padi dan hasil galian seperti emas, perak, timah, tembaga, batu bara, dan sebagainya.

Selain itu para penulis sejarah Aceh masa lampau juga menyimpulkan penjajahan aqidah juga menjadi sasaran dari mereka. Hal ini terbukti dengan adanya berbagai penghancuran hukum Islam baik secara langsung ataupun tidak. Perosakan budaya Aceh yang Islami, penyesatan pemikiran lewat jalur pendidikan dan sebagainya adalah bukti lain bahawa dari dulu memang sudah ada usaha-usaha tersebut terhadap Bangsa Aceh. Tetapi mereka sulit untuk melakukan semua itu kerana pertahanan Aceh yang amat tangguh yang didorong oleh keteguhan iman dan aqidah Islamiyyah.

Setelah penjajahan dihapus di muka bumi pasca perang dunia II, usaha-usaha kasar seumpama itu pun berakhir sudah. Namun muncul usaha-usaha lunak lain untuk menguasai dunia khususnya dunia Islam seperti yang terjadi di Saudi Arabia, Kuwait, Oman, Qatar, Emirah Arab Bersatu dan lainnya. Di samping usaha kasar juga masih terjadi seperti di Afghanistan, Iraq, Libanon, Palestin, Sudan, Iran dan sebagainya. Di Aceh untuk saat ini sudah terbuka peluang buat mereka untuk memainkan misi halusnya lewat jalur perdamaian GAM dengan RI yang ditengahi mereka. Kesannya mereka boleh bebas menyumbang di sini dalam masa-masa tertentu dan tentu saja mereka akan memanfa’atkan masa-masa tersebut untuk dapat bertahan lama dengan agenda yang serupa dengan apa yang telah dilakukan oleh nenek moyang mereka dahulu kala. Kerana itu pula terjadinya perdamaian GAM dengan RI yang ditengahi Kesatuan Eropah menjadikan suasana ini sebagai Pucuk dicita Ulampun Tiba. Wallahu a’lam… semoga sahaja…

Catatan Kaki:

[1]. Nama GAM selain singkatan dari Gerakan Aceh Merdeka, ia juga bermakna lelaki dalam bahasa Melayu, jadi gerakan tersebut gentelmen sifatnya.

[2]. Untuk kelengkapan informasi ini silakan lihat; H.M.Zainuddin, Tarikh Atjeh dan Nusantara, dan Muhammad Said, Aceh Sepanjang Abad, Medan: Waspada, 1980, hal., 157-172

[3]. Fadhlullah bin Jamil, MA, “Kerajaan Aceh Darussalam dan Hubungannya dengan Semenanjung Tanah Melayu”, 1993, Prof. A.Hasjmy, Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia, Jakarta, Alma’arif, hal. 231-232.

[4]. Hasanuddin Yusuf Adan, “Mencari Solusi Untuk Kasus Aceh di Indonesia”, Aceh Ekspres, November 1999.

[5]. A.Hasjmy, 59 tahun Aceh Merdeka di bawah Pemerintahan Ratu. Lihat juga A. Hasjmy, Meurah Johan Sultan Aceh Pertama, 1976, Jakarta, Bulan Bintang, hal. 100.

[6]. Fadhlullah bin Jamil, MA, Ibid.

[7]. A. Hasjmy, “Banda Aceh Darussalam Pusat Kegiatan Ilmu dan Kebudayaan”, 1980, Prof.Dr.Ismail Suny, SH, MCL, Bunga Rampai Tentang Aceh, Jakarta, Bhratara Karya Aksara, hal. 208. Hasanuddin Yusuf Adan, “Mencari Solusi Untuk Kasus Aceh di Indonesia”, Aceh Ekspres, November 1999.

Komen-komen»

1. partaiacehlsm - Mei 30, 2008

Dari COMPUTER…

Asssalamulaikum Wb..

Terima kasih atas tulisannya, dimna tulisan anda dibilang cukup bagus dalam membangun pola berfikir demi sebuah kemajuan AKIDAH, MORALITAS, IMAN YANG KUAT.

ini menjadi suatu hal penting untuk dipelari oleh anak-anak Aceh terutama yang masih dalam pendidikan untuk mensupport generasi dan calon pemimpin pemimpin bijak dan pemimpin pemikir untuk ummat di ACEH.

Kalo boleh saya tau, dari tulisan anda sudah matap tapi saya mau tanya sejauh mana resosialisasi anda terhadap Masyaraka, ANAK MUDA sekarnag ada di ACEH.

Sudahkah anda lakukan pendekatan dan sebuah aplikasi dalam mengimplentasikan semua ini dalam teman anda, anak didik anda, saudara anda, kerabat anda semua…

Terima kasih…

Tolong Kunjungi WEB saya

http://partaiacehlsm.wordpress.com
fs com.puter69@yahoo.com


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: