jump to navigation

Oh… Khamis Kelabu April 1, 2007

Posted by ummahonline in Surat Pembaca.
trackback

Oleh: Husaini

Bulan ini adalah Bulan Maulid. Biasanya kaum Muslimin di seluruh dunia memperbanyak shalawat di bulan ini. Mereka mengenang kembali sejarah-sejarah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Alihi Wassalam (selanjutnya disingkat menjadi Saw), bagaimana beliau beserta para sahabatnya berjuang menegakkan syariat Islam.

Di buletin-buletin dakwah, biasanya para penulis menceritakan bagaimana saat-saat kelahiran Rasulullah Saw atau menceritakan betapa mulianya akhlak beliau, betapa cintanya beliau kepada umatnya.

Tetapi pada kesempatan kali ini saya tidak akan bercerita mengenai itu semua. Semua cerita-cerita itu sudah sering di bawakan oleh para ustaz di mimbar-mimbar masjid, sudah sering ditulis di buletin-buletin dakwah. Mungkin tulisan saya ini bukanlah sebuah artikel ilmiah, tetapi hanya sebuah penceritaan ulang sejarah Rasulullah Saw dan mungkin apa yang akan saya sampaikan ini jarang sekali kita dengar. Seharusnya ketika anda membaca riwayat yang akan saya tulis di bawah ini, anda tidak akan tersenyum bahagia, tetapi sebaliknya anda mungkin akan terhairan-hairan bahkan menitiskan air mata.

Menurut riwayat—katanya—Rasulullah lahir pada tanggal 12 Rabiul Awal dan meninggalpun pada tanggal 12 Rabiul Awal. Riwayat ini katanya shahih. Tetapi anehnya kaum Muslimin jarang ada yang tahu bahawa tanggal dan bulan meninggalnya Rasulullah Saw sama dengan kelahirannya. Bahkan yang lebih parah lagi banyak kaum Muslimin yang tidak mengetahui bagaimana sejarah meninggalnya Rasulullah Saw (yang shahih). Saya baru-baru ini mengetahui sejarah meninggalnya Rasulullah tatkala saya membaca kitab-kitab hadith yang terdapat dalam sebuah perpustakaan.

Jadi, ketika Rasulullah Saw sakit keras, beliau meminta kertas dan tinta-sebagaimana yang diriwayatkan Bukhari, untuk menuliskan wasiat yang mana jika kita berpegang teguh kepada wasiat itu, kita tidak akan tersesat selama-lamanya. Namun ada sahabat yang menjawab, “Ya Rasulullah, cukuplah bagi kami Kitabullah (Al-Qur’an)” Lalu terjadilah kericuhan. Ada sebahagian orang yang meminta agar permintaan Rasulullah itu dipenuhi dan ada sebahagian orang yang mengikuti pendapat sahabat tersebut Melihat keadaan itu, Rasulullah Saw pun marah dan berkata, “Keluar kalian dari sini, tidak pantas kalian bertengkar di hadapanku.” Ibnu Abbas menyebut peristiwa ini sebagai “Khamis Kelabu”, dia pun berkata, “Bencana terbesar adalah terhalangnya Nabi dari penulisan wasiat itu.”

Seperti inilah kisah tragis Sang Nabi Besar yang permintaan terakhirnya ditolak oleh sahabatnya sendiri. Padahal kepada orang yang dijatuhkan hukuman mati pun masih diberikan kesempatan untuk mengajukan permintaan terakhirnya sebelum dilaksanakan hukuman tersebut. Lalu kenapa kepada Rasulullah, kekasih Allah SWT yang tentunya jauh lebih mulia dari orang yang dijatuhi hukuman mati, kita berani menolak permintaan terakhir beliau? Padahal jika kita mencermati riwayat di atas, kita akan mengetahui bahawa wasiat yang akan disampaikan beliau itu untuk keselamatan kita semua dari jalan kesesatan.

Malah, permintaan Rasulullah itu untuk kebaikan kita semua, bukan untuk kebaikan Rasulullah? Lalu mengapa masih saja ada orang yang menunjukkan kesombongannya dengan menolak permintaan Rasulullah itu? Bahkan menurut sebahagian riwayat, ada sahabat yang berkata waktu tersebut, “Jangan, Rasulullah sedang sakit keras, beliau sedang mengigau.” Kepada Rasulullah pun ada di antara kita yang berani mengatakan bahawa Rasulullah sedang mengigau. Padahal Allah telah berfirman dalam al-Qur’an bahawa Ucapan Rasulullah bukanlah menurut hawa nafsunya, melainkan wahyu semata.

Lalu apa wasiat Rasulullah itu? Kalau kita mencermati riwayat di atas, Rasulullah berkata jika kita berpegang teguh kepadanya, maka kita tidak akan tersesat selama-lamanya. Riwayat ini mirip dengan riwayat mengenai dua pusaka sepeninggal Rasulullah Saw.

Rasulullah bersabda, “Aku tinggalkan pada kalian dua pusaka yang berharga, Al-Qur’an dan Ithrah Ahli Baitku, kalau kalian berpegang teguh pada keduanya kalian tidak akan sesat.”

Terdapat kesamaan antara riwayat wasiat Rasulullah dengan riwayat dua pusaka di atas, iaitu jika kita berpegang teguh kepadanya kita tidak akan tersesat selama-lamanya. Apakah mungkin wasiat yang hendak disampaikan oleh Rasulullah adalah Al-Qur’an dan Ithrah Ahli Bait? Wallahu a’lam, yang jelas terdapat kesamaan tujuan dari kedua riwayat tersebut, iaitu agar kita tidak tersesat selama-lamanya.

Riwayat dua pusaka di atas diriwayatkan oleh Muslim, Kitab Fadhoilus Sohabah Bab Fadhail Ali; Turmudzy Juz 2, ha. 308; Mustadrak al-Hakim Juz 4, ha. 48, 109; Musnad Ahmad Juz 3, hal. 17, Nasa’i Kitab Khosois Imam Ali. Riwayat ini dikenal dengan Hadith Tsaqalain dan hadith ini pun darjatnya shahih. Hampir seluruh kitab hadith meriwayatkan hadith ini, hanya Bukhari saja yang tidak meriwayatkannya. Tetapi anehnya, majoriti kaum Muslimin tidak mengenal hadith ini, mereka lebih mengenal hadith yang berbunyi:

“Aku tinggalkan pada kalian dua pusaka yang berharga, Al-Qur’an dan Sunnahku, kalau kalian berpegang teguh kepada keduanya kalian tidak akan tersesat.”

Hadith ini menurut sebahagian ulama tidak pantas kita ikuti, yang pantas kita ikuti adalah hadith yang mengatakan bahawa dua pusaka peninggalan Nabi adalah al-Qur’an dan al-Ithrah Ahli Baitku. Wallahu a’lam bishawab.

Nota: Penulis merupakan mahasiswa Fakulti Hukum Universiti Sebelas Maret Surakarta dan Alumnus SMA Plus MUTHAHHARI Bandung. Manakala tulisan ini pernah dimuatkan dalam Lembaran Dakwah Pintu Ilmu.

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: