jump to navigation

Melihat Rasulullah Shalat April 5, 2007

Posted by ummahonline in Surat Pembaca.
trackback

Oleh: Yasser ArafatPada tulisan saya kali ini, saya ingin mengajak para pembaca untuk sejenak membaca kembali riwayat-riwayat tentang Nabi kita, Muhammad saw, tetapi pembahasan kali ini saya khususkan pada riwayat tentang shalat Nabi saw.

Suatu saat teman saya datang ke bilik sewa saya dengan raut muka yang muram. Dia terlihat seperti sedang kesal. Saya tanya apa yang membuat dia terlihat begitu kesal. Lalu teman saya itu berkata, “Saya tadi shalat Maghrib berjamaah. Shalatnya lama sekali dan bacaan al-Qur’annya panjang-panjang.” 

Apa yang teman saya alami itu ternyata saya alami juga. Ketika shalat berjamaah di masjid betapa lamanya shalat itu, padahal ketika itu saya sedang sedikit sakit. Dengan kekesalan –-yang mungkin sama dengan teman saya itu–- saya pulang ke bilik sewa.

Besoknya saya membaca tulisan seorang Jalaluddin Rakhmat (semoga Allah swt memanjangkan umur beliau). Pada tulisan tersebut beliau mengutip sebuah hadith tentang Sunnah Rasulullah dalam masalah shalat. Pada hadits yang diriwayatkan oleh Turmudzi, Rasulullah berkata, “Apabila kalian sedang menjadi Imam, hendaklah kamu meringankan shalat kamu, kamu pendekkan shalat kamu kerana ditengah-tengah jamaah kamu ada orang-orang kecil: ada anak kecil, ada orang tua, ada orang lemah, ada orang sakit. Kalau kamu shalat sendirian, silakan panjangkan shalat kamu sekehendak kamu.”

Dari hadith di atas kita dapat mengambil pelajaran. Rasulullah memerintahkan kita untuk memendekkan shalat ketika menjadi Imam dalam shalat berjamaah. Pelajaran yang kedua adalah kita boleh shalat berlama-lama tetapi ketika shalat sendirian. Betapa perhatiannya Rasulullah saw kepada kita semua. Dalam shalat sekalipun beliau tidak egois dengan memendekkan shalatnya ketika beliau mengimami. Menurut riwayat, Rasulullah kalau shalat sendirian itu lama sekali, baik ketika beliau sedang berdiri maupun sedang sujud. Bahkan sering kali sajadah yang beliau gunakan dalam shalat basah kerana tangisan dan lamanya sujud beliau.

Suatu ketika Rasulullah saw pernah menegur sahabatnya yang sering membaca surah yang panjang ketika sedang mengimami shalat. Rasulullah menamakan orang yang berlama-lama dalam memimpin shalat jamaah sebagai orang yang membuat kekacauan dan keresahan.

Setelah membaca hadith tersebut, apakah kita masih berani mengimami shalat jamaah berlama-lama? Apakah kita ingin Rasulullah berkata seperti itu kepada kita? Ataukah kita ingin mencontoh tauladan Rasulullah saw yang memendekkan shalat ketika beliau sedang mengimami shalat jamaah? Silakan pilih…….!

Nota: Penulis merupakan mahasiswa Fakulti Hukum Universiti Sebelas Maret Surakarta dan Alumnus SMA Plus MUTHAHHARI Bandung.

Advertisements

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: