jump to navigation

Cinta: Antara Semu dan Murni Mei 17, 2007

Posted by ummahonline in Artikel.
trackback

Oleh: Javad Muhammad

Terdapat satu kisah, di mana seorang sahabat berkata, “Ya Rasulullah, sungguh engkau lebih kucintai daripada diriku, dan anakku,” kata sahabat itu pada suatu hari kepada Rasulullah Muhammad saw. Kemudian sahabat tersebut melanjutkan lagi kata-katanya:

“Apabila aku berada di rumah, lalu kemudian teringat kepadamu, maka aku tak akan tahan meredam rasa rinduku sampai aku datang dan memandang wajahmu. Tapi apabila aku teringat pada mati, aku merasa sangat sedih, kerana aku tahu bahawa engkau pasti akan masuk ke dalam syurga dan berkumpul bersama nabi-nabi yang lain. Sementara aku apabila ditakdirkan masuk ke dalam syurga, aku khuatir tak akan boleh lagi melihat wajahmu, kerana martabatku jauh lebih rendah dari martabatmu.”

Mendengar kata-kata sahabat yang demikian mengharukan hati itu, Nabi tidak memberi sebarang jawapan sampai malaikat Jibril turun dan membawa firman Allah berikut:

Dan barang siapa yang mentaati Allah dan Rasul-Nya mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah; iaitu nabi-nabi, para shiddiqin, syuhada dan orang-orang yang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.” (An-Nisaa: 69)

Mencintai Rasulullah adalah sebuah prinsip dan kewajipan dalam agama Islam, bukan sebuah pilihan yang notabenenya adalah mahu atau tidak. Terhadap Muhammad, seorang Muslim harus menyimpan rasa cinta betapapun kecilnya. Kerana cinta merupakan dasar dan landasan yang boleh mengantar seseorang pada pengetahuan dan rasa penyertaan. Bukankah untuk “tahu” kita seharusnya terlebih dahulu harus menyimpan rasa “cinta”?

Cinta memang duduk sebagai sebuah landasan untuk mengetahui siapa Muhammad saw. Ini kerana cinta kepada Muhammad bukan hanya sunat, tapi wajib, yang darinya seorang Muslim akan boleh mengenalnya lalu kemudian mencerminkan diri padanya. “Setiap orang akan sentiasa bersama orang yang dicintainya,” begitu pesan Nabi. Apabila anda menggemari Muhammad Iqbal, misalnya, maka anda akan mencari tahu setiap hal yang berkaitan dengannya; bahkan anda ingin menghadirkannya selalu dalam liku-liku hidup anda. Anda menyimpan posternya, buku-bukunya, artikel-artikel yang ditulis tentangnya, bahkan mungkin namanya anda pakai untuk nama putera anda yang lahir. Cinta memang laksana air mengalir yang memindahkan seluruh sifat dan karakter si kekasih kepada yang mencintainya.

Ketika Allah mewajibkan umat manusia untuk mencintai Nabi Muhammad, maka perintah tersebut jelas bukan sebuah perintah tanpa tujuan. Ini kerana mustahil Allah akan memerintahkan sesuatu yang sia-sia. Tetapi tujuan tersebut juga bukan sesuatu yang kepentingannya akan kembali kepada Allah atau Rasul-Nya, kerana Allah Swt Maha Kaya dari memerlukan pada sesuatu; dan Rasul-Nya juga tidak memerlukan kepentingan tertentu. Dengan demikian mencintai Rasulullah adalah juga sebuah perintah yang manfaatnya semata-mata untuk kepentingan manusia itu sendiri. Lalu, apa manfaat dari mencintai Rasulullah?

Ada manfaat yang jangka pendek dan yang jangka panjang. Di antara manfaat yang segera akan kita rasakan adalah terpautnya hati pada peribadi Muhammad saw. Apabila kita jujur dalam mencintai Muhammad, maka hati kita akan merindukan Muhammad; sama persis seperti tokoh kita di atas merindukan Rasulullah. Bezanya adalah dia boleh menawari rasa rindu dengan hanya mengungkap-ungkap namanya. “Barang siapa mencintai sesuatu maka dia akan mengungkap-ungkapkannya,” kata Imam ‘Ali bin Abi Thalib kw.

Apabila kita jujur dalam mencintai Muhammad, maka jiwa kita akan terbentuk dan tercermin pada jiwa Muhammad saw. “Bukti cinta adalah mendahulukan sang kekasih di atas selainnya,” begitu kata Imam Ja’far al-Shadiq.

Apabila kita jujur mencintai Muhammad, maka kita akan berupaya mencari tahu segala sesuatu tentang dirinya; kehidupan peribadinya, kehidupannya dalam keluarga, dengan sesama saudara, dengan lingkungannya, dan lain sebagainya. Apabila kita ingin mengetahui sejarah Muhammad dan segala sesuatu yang berkaitan dengan peribadi manusia yang agung ini, hendaklah dimulakan dengan rasa cinta terlebih dahulu. Apabila sudah tertanam rasa cinta, maka akan timbul sikap sungguh-sungguh untuk me-ngetahuinya secara jitu dan mendalam. Pengetahuan yang tidak dilandasi pada dasar cinta akan berakibat rancu, setengah-setengah dan kurang sempurna. Dari situ kita akan mengetahui mengapa Allah Swt mewajibkan kita untuk mencintai Muhammad saw, bahkan sebelum kita mengetahuinya sekalipun.

Di antara manfaat jangka panjang dari rasa cinta kita pada Muhammad saw adalah seperti yang difirmankan oleh Allah Swt dalam surat yang kita kutip di atas; bahawa dia kelak akan bersama para nabi, shiddiqin, syuhada dan orang-orang saleh. Bahkan dalam sebuah hadis Nabi saw bersabda:

Cinta padaku dan cinta pada Ahli Baitku akan membawa manfaat di tujuh tempat yang sangat mengerikan: di saat wafat, di dalam kubur, ketika dibangkitkan, ketika pembahagian buku-buku catatan amal, di saat hisab, di saat penimbangan amal-amal dan di saat penitian shirat al-mustaqim.

Mungkin ada dua jenis dan kategori cinta. Pertama, cinta yang berakhir dengan kebosanan. Untuk ini kita sebut saja dengan cinta semu. Kita cinta pada dunia, harta, anak-isteri dan sebagainya. Cinta kita pada mereka tidak selamanya meluap-luap bak api membara. Ada saatnya cinta kita redup, bahkan kadang-kadang mati sama sekali. Kita mencintai anak kandung kita. Tapi apabila tiba-tiba dia durhaka pada orang tua, maka cinta boleh berbalik murka. Kita cinta pada dunia kita, yang halal tentunya. Tapi kadang-kadang timbul kebosanan sedemikian rupa sehingga kita meninggalkannya secara total. Cinta seperti itu adalah cinta semu, sebuah cinta yang berakhir pada kebosanan.

Kedua, cinta murni. Jenis cinta ini adalah cinta yang sentiasa hangat dan membara. Dengan cinta itu dia mengejar kekasihnya, melakukan sesuatu kerana kekasihnya, bahkan mahu mati semata-mata kerana kekasihnya. Cinta seperti ini adalah cinta yang tidak pernah bosan dan berakhir. Cinta murni adalah sebuah cinta yang terbit untuk Allah Swt. Imam ‘Ali berkata: “Cinta pada Allah adalah api yang membakar segala sesuatu yang dilewatinya.” Kerana cinta pada Allah, maka orang-orang mukmin mahu mati di jalan-Nya. Cinta pada Allah memang boleh membakar setiap usaha yang menghalanginya. Imam Ja’far al-Shadiq berdoa: “Ya Sayyidi, aku lapar dan tidak pernah kenyang dari mencintaiMu; aku haus dan tidak pernah puas dari mencintai-Mu. Oh… betapa rindunya pada Dia. Yang melihatku tapi aku tidak melihat-Nya…”

Tentu cinta pada Allah adalah sejenis cinta murni. Tidak terselubung di dalamnya rasa benci, enggan dan murka. Cinta pada Allah adalah cinta pada kemutlakan; cinta yang tidak bertepi dan tidak berhujung.

Tapi bagaimana dengan cinta pada Mu-hammad saw? Apakah cinta kepada Muhammad yang diwajibkan Allah kepada kita adalah sejenis cinta semu atau cinta murni. Nabi saw bersabda: “Cintailah Allah kerana nikmat yang telah dianugerahkan-Nya pada kalian, cintailah aku kerana cinta Allah (padaku) dan cintailah Ahli Baitku kerana cintaku.” Dalam hadis yang lain beliau bersabda: “Tidak beriman seorang hamba sehingga aku lebih ia cintai daripada dirinya sendiri dan itrah (keluarga)-ku lebih ia cintai berbanding keluarganya…”

Melihat hadis ini dan hadis-hadis sejenis yang lain terasa bahawa tuntutan untuk mencintai Muhammad dan keluarganya bukan sejenis cinta semu yang bila pun boleh hilang atau dihilangkan. Secara vertikal, ketika kita mencintai mereka sebenarnya kita juga mencintai Allah dan ketika kita membenci mereka kita pun membenci Allah.

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: