jump to navigation

Bila Tuhan Terlibat September 25, 2007

Posted by ummahonline in Telaah Buku.
trackback

Oleh: Aida Vyasa

Judul: God and The Evolving Universe: The Next Step in Personal Evolution
Penulis: James Redfield, Michael Murphy dan Sylvia Timbers
Penerbit: Tarcher / Putnam, New York
Cetakan: I, 2002
Tebal: 322 halaman

Ledakan revolusi teknologi mencabar fungsi agama. Masyarakat moden makin terpuruk ke tepi garisan eksistensial. Penyelesaian konflik dan keganasan makin menjadi tema yang nyilu agama; memohon belas kasihan untuk diselesaikan. Padahal, jika mahu melihat lebih jelas, bukanlah agama yang menyebabkan ini semua. Faktor-faktor seperti kesenjangan ekonomi, sosial, politik telah dikatakan memicu pertikaian.

Dari peperangan ini, lahirlah keinginan dari lubuk hati setiap manusia untuk menciptakan sebuah tatanan dunia yang nyaman, yang mampu menyelesaikan masalah kemiskinan dan perkauman. Bahkan ada upaya untuk mempersoalkan doktrin agama dan mencuba mempopularkan aspek-apsek dalam agama. Kita tahu bahawa John Hick mengusulkan Global Theology, lalu ada Schuon dengan Transcendent Unity of Religion yang didukung oleh Guenon dan Hossein Nasr.

Lalu muncullah agama-agama baru atau New Religion Movement yang menuntut keadilan dalam kehidupan; bahawa mereka ingin menuntaskan masalah kemiskinan (poverty) dan ras, serta konflik agama. Ada banyak macam-macam agama. Hinduisme, Buddhisme, Zoroaster, Yahudi, Kristian, Islam, Sufisme, Sikh, Baha�i dan kini ada Taoisme. Dan agama-agama ini tidaklah sendirian, kerana darinya lahirlah serpihan dan sektarian.

Seperti dari Kristian, lahirlah Mormons, The Jesus Movement, dan People�s Temple. Dari Dunia Timur, lahirlah ISKCON, Osho/Rajneesh, Soka Gakkai. Lalu ada gerakan-gerakan Paganisme seperti Satanisme, ritual-ritual Satanic yang mengerikan. Kemudian agama baru yang lebih esoterik seperti Subud, The Flying Saucer Cults, dan Neo-Pagan seperti Wicca, Drudry, New Age, Shamanisme. Di bidang ilmu pengetahuan pun melahirkan agama baru seperti Scientology, TM (Trancendental Meditation), yang semuanya berdasarkan Ilmu Psikologi dan usaha untuk membantu diri. Tapi agama dan serpihannya ini pun masih belum mampu memuaskan manusia.

Kemudian, jauh sebelum Hippies muncul, kita mengenal generasi Beat, iaitu generasi para pemuda pemberontak pertengahan tahun 1950-an di Amerika Syarikat. Dan sejak saat itu, para pemuda AS tak ada yang tidak kenal dengan Hermann Hesse, I Ching, Bhagavad Gita, Allan Watts, Carlos Castaneda, Buddhisme Zen, Khrisnamurti, D.T. Suzuki, dan Sri Aurobindo.

Setelah itu, mulai dari tahun 80-an � 90-an, New Age berkembang pesat, dengan lahirnya benih baru New Age dalam bentuk gerakan sedar diri. Trend ini berlanjut dengan kepopuleran yang diusung lewat aktivitas jurnalistik, publikasi media massa. Bahkan, tahun 1968, sudah beredar keras majalah East West Journal yang dikenal luas sebagai majalahnya New Agers.

New Age ini tidak hanya bergerak dalam alam idea dan gagasan. Tapi dunia perniagaan dan pendidikan (buku-buku) juga dijejakinya. Seperti buku-buku novel dan motivasi ala Timur yang sudah dikemas dengan bahasa yang menggerakkan. Sebut saja buku If You Meet The Buddha On The Road, Kill Him: The Pilgrimage of Psychotherapy Patiens, yang ditulis oleh Sheldon B. Kopp, Quantum Healingnya Deepak Chopra, The Turning Pointnya Fritjof Capra, The Aquarian Conspiracynya Marilyn Fergusson, lalu gabungan antara sukan, hobi dengan spiritualisme seperti buku yang sempat ditolak ratusan penerbit, tapi akhirnya menjadi bestseller, iaitu buku milik Robert M. Pirsig yang berjudul Zen and The Art of Motorcycle Maintenance. Dan buku baru ini � yang ditulis oleh tiga orang New Agers, iaitu James Redfield, Michael Murphy dan Sylvia Timbers; yang menulis buku God and the Evolving Universe: The Next Step in Personal Evolution.

Buku ini termasuk kajian sosiologis kerana memuat masalah teleologi, kosmologi, evolusi, manusia dan kesedaran; yang kesemuanya ini telah menjadi kajian sosiologi semasa yang dekat hubungannya dengan fenemenologi. Buku yang dicetak di New York pada tahun 2002 ini merupakan buku yang sarat pengetahuan tentang New Age Movement, meski tak satu pun kata �New Age� ditemukan dalam buku itu. Buku ini termasuk buku yang memberdayakan penulisnya kerana para penulisnya faham benar apa yang ingin disampaikan oleh nya kepada khalayak.

Buku ini juga berbicara banyak hal tentang manusia dan jika berbicara tentang manusia, maka takkan lepas dari antropologi dan sosiologi yang erat kaitannya dengan teologi. Dalam hal ini, teologi adalah saudara dekat sosiologi, kerana baik agama dan kitab suci, semuanya membahas tentang manusia, kemanusiaan dan masyarakat. Ketika berbicara tentang agama sebagai fenomena kebudayaan populer, maka agama akan dikaitkan sebagai institusi. Seperti yang dikatakan oleh Kieran Flanagan dalam artikelnya yang berjudul The Return of Theology: Sociology�s Distant Relative, dalam sebuah buku yang berjudul The Blackwell Companion to Sociology of Religion, dengan Richard K. Flenn sebagai editornya.

Para penulis itu menuliskan dua tujuan utama penulisan bukunya, iaitu pertama, penulis ingin menambah kedalaman kefahaman popular tentang potensi manusia dengan mendiskusikan tentang kemampuan dan pengalaman yang mana itu boleh dipelajari dan dipraktikkan secara luas. Dalam hal ini, kita melihat bahawa ada sebuah pelatihan psikologi based on novel.

Kedua, penulis itu ingin menanamkan pemahaman bahawa tahap-tahap evolusi manusia itu bersifat emergence dan harus segera difahami oleh manusia. Masalah yang akan ditekankan bukan tentang teori Darwin tentang evolusi manusia, akan tetapi pemahaman bahawa manusia berangkat dari sel kecil dan menjadi manusia yang sarat kemampuan dan pengalaman. Inilah evolusi sebenarnya � yang ingin disebarluaskan perihal makna penciptaan.

Diyakini oleh penulisnya, bahawa penerokaan pada diri manusia akan membawa pada perjalanan pada diri sendiri yang dapat mengungkap kreativiti, menawari atas rasa benci dan alienasi serta memungkinkan untuk transformasi budaya seperti yang penulis bayangkan.

Buku dengan tebal 322 halaman ini membuat empat bab utama yang masing-masing penulis mengeluarkan cirinya masing-masing secara implisit. Buku yang merupakan adunan pengetahuan antara James Redfield, Michael Murphy dan Sylvia Timbers ini dilengkapi dengan indeks dan juga kepustakaan yang luar biasa lengkapnya.

God and The Evolving Universe; dari judul ini tersirat bahawa dalam diri seorang anak manusia itu takkan lepas dari Tuhan dan Alam Semesta yang berkembang. Bahawa segala tingkah laku manusia akan selalu dipantau oleh Tuhan dan memberikan reaksi kepada alam semesta. Lantas, yang dipertanyakan, �apakah alam semesta ini berkembang?� Ya! Bahawa alam semesta ini berkembang.

Apa yang ditulis, menyiratkan bahawa buku ini bukan untuk orang yang baru mengenal New Age. Kerana, ada beberapa istilah-istilah yang hanya New Agers dan pemerhati New Age sajalah yang mengerti maksudnya. Seperti kata-kata Druids, Astral, Shaman, dan lain-lain.

Kerana buku ini disusun oleh tiga orang penulis, maka akan sangat susah untuk melihat gaya kepenulisan mereka. Akan tetapi, bagi kita yang sudah sering membaca novel The Celestine Prophecy dan beberapa novel Redfield, maka tidak akan asing dengan gaya kepenulisan New Age. Seperti yang kita ketahui, James Redfield adalah seorang penulis dan ahli terapi yang menerbitkan sendiri Novel The Celestine Prophecy pada tahun 1993 dan menjadikan Redfield sebagai penulis novel spiritual yang terbaik sepanjang masa. Selama lebih dari tiga tahun berturut-turut menduduki peringkat pertama dalam jajaran buku-buku terlaris versi New York Times, dan menduduki peringkat kedua dan bertahan selama lebih dari dua tahun di American Book. Tahun 1996, ia membuat novel lanjutan, iaitu The Tenth Insight yang juga menjadi bestseller. Buku selanjutnya, iaitu The Secret of Shambhala dan The Celestine Vision juga sama-sama hebohnya. Juga, bagi yang sudah membaca buku Michael Murphy, atau beberapa artikelnya di internet, maka tidak juga akan merasa asing dengan bahasan buku God and The Evolving Universe. Dan untuk Sylvia Timbers, gaya kepenulisan dalam buku ini tidak nampak juga � sama dengan yang lain.

Untuk masalah konsep penulisan, sangat jelas sekali tersusun. Di bab I, para penulis menjelaskan hal dasar dulu kepada para pembaca. Iaitu pembicaraan dibawa ke seputar masalah manusia dan jati dirinya, serta keunikan dirinya yang penuh misteri. Bab I ini membahas sekelumit tentang penciptaan manusia, evolusi hingga Big Bang Theory yang kontroversi itu. Kemudian Bab II, para penulis ini menjelaskan kemampuan luar biasa manusia, melihat seperti apa perasaan mereka dan aksi reaksinya terhadap kita. Di sini akan dibahas tentang ESP, hal-hal transendental, flow, energi dalam diri dan kekuatan supranatural.

Bab III berbicara hal yang lebih luas lagi, iaitu tidak lagi berbicara tentang diri manusia sendiri, tapi tentang hal-hal yang membuat dunia internal manusia boleh nyambung dengan dunia eksternal. Di bab III ini dipaparkan masalah kehidupan sesudahmati dari berbagai pandangan agama dan alam malakut. Hal-hal seperti reinkarnasi dan lumina, juga ada disini. Hingga menuju bab IV, yang dipaparkan adalah Cuma bagaimana membuat transformasi budaya besar-besaran itu kedalam sebuah pelatihan. Lalu, buku di tutup dengan kepustakaan yang amat lengkap hingga mencapai 68 halaman, yang mana kepustakaan ini termasuk dari sub bab dari bab IV, iaitu panduan literatur transformasi.

Seberapa jitu buku ini? Kerana buku ini termasuk dalam kajian sosiologi agama, maka nilai jitu atau tidaknya tergantung dari keimanan diri kita masing-masing. Keimanan di sini bukan dalam erti agama. Sebut saja, dalam buku ini tersebut masalah reinkarnasi (h. 192-193), yang mengatakan bahawa meski reinkarnasi tidak banyak dipercayai orang, tapi hal yang mengukuhkan bahawa reinkarnasi itu ada, begitu banyak. Dalam buku ini juga disebut beberapa kes tentang reinkarnasi. Jika ingin menghitung kejituan dari masalah reinkarnasi, maka kita tahu bahawa Islam tidak mendukung adanya reinkarnasi, dan maka artikel ini tidak jitu benar menurut Islam � malah bertolak belakang. Ada beberapa hal yang tidak jitu jika dibenturkan dengan sains dan agama, dalam buku ini, akan tetapi, sekali lagi kita juga harus memahami bahawa hal-hal yang fenomenal, mistik dan kosmologian itu saat ini tengah berusaha sebaik mungkin untuk boleh diterima di dua sisi, iaitu agama dan ilmu pengetahuan. Dengan mengesampingkan empirik yang kuatitatif, meeka lebih cenderung kualitatif.

Buku ini sangat lengkap baik dari indeks dan kepustakaannya. Bahkan kepustakaan itu memuat sekelumit review tentang buku yang di taruh dalam lembar daftar pustaka. Dimana ini akan memudahkan pembaca untuk mengetahui secara keseluruhan tentang buku-buku yang menyokong buku God and The Evolving Universe. Di halaman belakang sendiri pun terdapat satu lembar biodata penulis, yang menambah pengetahuan pembacanya tentang siapa penulis buku ini.

Dan bagaimana dengan prestasi buku ini? Semua mengenal James Redfield dan bagaimana kiprahnya dalam dunia tulis menulis. Ia begitu lihai memberikan inspirasi kepada orang dan kita tak memerlukan The New York Times untuk membuktikan apakah Redfield penulis yang hebat atau bukan. Dan bagaimana dengan Murphy? Apa yang dikatakan mereka tentangnya? Di kulit belakang buku tertera testimoni-testimoni dari New York Times tentang Murphy, bahawa ia adalah penulis mistis yang handal. Dan bergabungnya Sylvia Timbers di antara mereka, menambah suasana penyembuhan yang tiada tara. Timbers yang sudah malang melintang di bidang pengembangan psikologis dan kesedaran yang kini tengah menulis perjalanan spiritual di Tibet. Ketika ketiga New Agers menjadi satu, mereka bagaikan The Three Musketteers, satu untuk semuanya dan semuanya untuk satu, iaitu tujuan menulis mereka untuk memberikan petunjuk berupa literatur ke sebuah transformasi.

Untuk pemerhati New Age, akan tahu bahawa tujuan transformasi budaya ini adalah model New Age yang ingin menanamkan paradigma New Age di segala bidang, baik itu ekonomi, budaya, politik dan pendidikan.

Bezanya buku ini dengan buku The Celestine Prophecy, adalah, bahawa buku ini murni bukan-fiksi. Sedangkan buku The Celestine Prophecy itu adalah buku fiksi, yang nilai-nilai kearifan tersurat dan tersirat di percakapan yang terjadi antara tokoh-tokoh dalam cerita itu, baik itu dalam dialog ataupun monolognya. Meski buku God and The Evolving Universe diterbitkan tahun 2002, iaitu sekitar lima tahun lebih dari buku magnum opusnya Redfield yang The Celestine Prophecy, tapi buku ini adalah buku yang harus dibaca lebih dahulu, atau kalau tidak pengetahuan seperti yang ada dalam buku ini harus diketahui oleh pembaca, sebelum ia membaca novel The Celestine Prophecy untuk mendapatkan pemahaman lebih jelas lagi. Tapi, tepat juga jika Redfield menerbikan buku ini sesudah novel-novelnya yang menakjubkan, jadi bagi siapa saja yang tertari masalah New Age akan langsung menyerbu buku ini untuk memahami secara singkat tentang gerakan New Age.

Buku ini meski bukan sebuah buku ilmiah dan formal, tapi sarat dengan data dan pengetahuan yang cukup. Ketidakformalannya terlihat dari tulisan dalam buku itu tidak ada yang memakai baik footnote maupun bodynote. Buku ini merupakan perpaduan antara Dunia Sophienya Jostein Gaardner dengan buku How to Meditatenya Lawrence LeShan. Di mana buku LeShan ini penuh sekali dengan penjelasan bagaimana caranya menemukan jati diri dengan meditasi, dan buku Dunia Sophie sarat dengan sejarah ilmu manusia. Kedua hal tersebut menggambarkan seperti apakah isi buku Redfield. Hanya saja kalau dalam Dunia Sophie, yang dikisahkan adalah kelahiran filsafat hingga berkembang menjadi kenyataan hidup, kalau ini adalah kelahiran manusia hingga menjadi kesedaran hidup.

Jika melihat kepustakaan yang dipakai oleh tiga penulis ini, maka akan terlihat seperti apakah mereka dan pola fikir yang bagaiamanakah yang dimiliki oleh tiga penulis ini. Bayang-bayang seperti David Bohm, Darwin, Schuon, Nasr, Henry Corbin, Karen Armstrong, Hegel, Whitehead, Aquinas, Sri Aurobindo, Fritjof Capra, Eichart Meister, Aldous Huxley, dll � ini semua adalah kepustakaan yang menyusun buku ini.

Yang kurang dari buku ini adalah, terlalu banyak sub-sub bab, sehingga isi buku nampak seperti potongan-potongan artikel. Meski bahasan sudah sangat mendalam, tapi kesan yang disampaikan terlihat masih cukup mendasar (basic).

Dan perlukan membaca buku ini? Jika ingin mengetahui apa yang tengah terjadi pada dunia saat ini, di mana Ashram-ashram penuh, tempat pelatihan meditasi dipadati orang, dan ESQ-nya Ary Ginanjar yang begitu laris, juga maraknya dialog lintas agama juga pluralisme, maka membaca buku Redfield ini sangatlah perlu. Dari buku ini kita melihat bahawa New Age menawarkan apa yang sekarang sudah mulai ditinggalkan oleh pemeluk agama yang lupa dengan esensi agama, iaitu kerukunan hidup umat beragama. Untuk melihat berbenturan tidaknya New Age dengan keyakinan agama (apapun agamanya!), maka perlu pula membaca buku ini sekaligus beberapa buku yang dianjurkan membaca oleh buku ini.

Selamat membaca!

Komen-komen»

1. la abwa - November 16, 2007

Saya ucap tahniah kepada siapa shj yg berjaya mengkhatamkan bacaan buku2 ilmiah yg sebegini tebal dan dapat pula membuat beberapa m/surat ulasan. Pastinya si pengulas sudah membacanya. Bagi saya mungkin beberapa helai pun begitu sukar kerana topiknya yang agak merimaskan manakala tujuannya tidak jelas!.

ya mungkin bagi mereka yang bercadang untuk terlibat dalam dialoq2 antara agama, isu pluralism dalam mengisi ruang ilmiah kuliah kuliah di universiti agar nampak professioanal, maka buku ini tentunya membuat hadirin ‘terlopong’ sambil memerah aqal untuk berjaya memahami idelogi yg dibawa oleh penulisnya.

Bagi saya sebagai muslim kalimah “innna dinna indallahil Islam” itu lebih layak difahami dan dimantabkan fahamannya iaitu melalui latih tubi untuk mengukuhkan iman kepadanya (kepada kalimah itu). Hal ini tak mungkin dapat diperolehi dengan membaca buku kajian teology, saikology , dan berbagai ‘ogy’ lagi… Inya hanya dapat dihasilkan melalui latih tubi bacaan kepada buku agung yg merakamkan kalam penciptanya iaitu lah al-qur’an.

Mungkin pemikiran begini dianggap kuno, kolot dan kepondokkan, tetapi jika di’ediology’kan mengikut acuan keilmiahan era kemodenan ilmu, mungkin ianya dapat dianggap suatu meditasi ilmu bersaskan wahyu teradun dalam lingkaran laduni (ilmu anugerah Allah) yg matlamatnya jelas untuk mengabdikan diri kepada Allah tanpa cuai barang sesaat dari landasan ‘sirotal mustakim’.

apakah manusia yang kontang ilmu agama (yg tidak pernah mengenal agama) boleh memahami teori begini jika ianya dibentangkan tanpa mukadimmah ‘dengan nama Allah” dan tanpa istilah2 agama?

Jika manusia bergama boleh menetakkan satu nilaian tinggi terhadap satu kajian ‘ manusia mencari diri dan tuhannya -jatidiri” mengapa orang yang tidak beragama gagal untuk memberi nilau terhadap sebuah kalam agung yang disediakan oleh penciptanya bukan sahaja mengenal jatidiri malah mengenal hakikat hidup dan mati yg begitu pasti.

hakikat hidup bertunjang kepada “kullu nafs zaikatul maut” ,jika kita memahami hakikat ini maka segala jatidiri dan kepalsuan duniawi akan segera tersingkap dan kita akan kembali kepada tuhan pencipta kita dalam keadaan ‘ redho dan diredohi’ Tak mahukan kita menuju hakikat ini? fikirkan.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: