jump to navigation

Fiqh, Akhlaq dan Taqwa Oktober 23, 2007

Posted by ummahonline in Artikel.
trackback

Oleh: Adli Hassani

Fiqh, atau hukum agama itu sememangnya penting. Tapi, dalam agama dan kehidupan manusia juga, ada yang lebih penting dari itu: yakni akhlak, atau moral. Di mana puncak kepada akhlak adalah taqwa!

Kalau Anda sedang berjalan-jalan, dan tiba-tiba terjumpa seorang anak yang tergeletak di pinggir jalan kerana kelaparan dan anda membiarkannya, maka anda tidak dipersalahkan oleh fiqh serta tidak ada undang-undnag manapun yang membuat anda ditangkap pihak keselamatan. Tapi, menurut pandangan akhlak atau moraliti sosial, anda telah bersalah. Apalagi menurut mata pandang taqwa: anda mungkin dikategorikan sebagai bukan manusia.

Syarat rukun shalat adalah niat, terus takbiratul ihram dan seterusnya. Tidak ada syarat harus khusyuk, sehingga kalau tidak khusyuk, maka shalat anda tidak sah. Jadi fiqh itu lapisan yang paling dasar dari akhlak dan yang paling sendi dari taqwa.

Kita tidak mengatakan fiqh itu rendah atau tidak penting, melainkan ada yang lebih tinggi, yakni akhlak dan taqwa. Kalau shalat tidak khusyuk, atau setidaknya kurang berusaha untuk khusyuk, bererti kita tidak sungguh-sungguh menjalankan akhlak atau akhlak kepada Tuhan. Taqwanya diragukan.

Kalau dalam perspektif zakat, misalnya, ukuran fiqh sangat bersifat teknikal. Misalnya 2.5 %: asal sudah bayar dalam nilai begitu, kita tidak lagi berdosa. Tapi tidak dosa tidak sama dengan sudah berakhlak. Tidak berdosa tidak bererti sudah lulus amalan akhlaknya. Pola sosial-ekonomi suatu lingkaran masyarakat memiliki ukuran-ukuran tertentu sehingga kelayakan zakat menurut akhlak yang berbeza-beza.

Mungkin baru pantas kalau kita memberi 20%, atau bahkan 50%. Sedangkan terminologi taqwa menganjurkan kepantasan dan logik bahawa yang disebut sudah bertaqwa adalah kalau kita sudah ikhlas menyerahkan atau menyampaikan kembali segala yang kita miliki kepada yang punya, melalui siapa saja yang dikehendaki. Segala sesuatu yang kita punya itu bukan hanya rumah dan harta benda, tapi juga seluruh diri kita ini. Kalau sudah pada taraf itu, maka kita mengalami Islam: pemasrahan menyeluruh diri kita kepada Yang Memiliki, Yang Menciptakan yang selama ini meminjamkan kepada kita.

Jadi sebenarnya taqwa itu sangat sederhana dan kelihatan mudah: yakni mengembalikan barang yang kita pinjam kepada pemiliknya. Apa anehnya, dan apa susahnya? Kita mungkin keberatan kalau memberikan barang yang kita miliki kepada pihak lain. Tapi ia adalah sekadar menyampaikan barang pinjaman kepada yang mempunyainya. Tidak ada rugi dan keberatan apa-apa.

Tapi bagaimana mahu bicara tentang akhlaq dan taqwa? Sedangkan hukum yang paling sederhana, sendi dan teknik saja pun susah dilaksanakan. Benar, memang celaka betul kita ini!

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: