jump to navigation

Doktrin Niat Baik November 24, 2007

Posted by ummahonline in Artikel.
trackback

Oleh: Supa Atha’na

Doktrin niat baik adalah ungkapan Noam Chomsky (2006) dalam Imperial Ambitions. Menurut Chomsky ada dua kecenderungan besar yang mewarnai konflik wacana pada ranah intelektual dan media di Amerika Syarikat (AS) berkenaan dengan dasar politik luar negara George Walker Bush untuk menceroboh Iraq.

Pertama, wacana yang beraliran Idealisme Wilson yang berasas pada maksud yang baik. Kedua, wacana aliran Realisme Sederhana yang bertumpu pada kesedaran adanya keterbatasan manusia untuk memahami secara sempurna sebuah realiti. Seteliti dan secerdas manapun manusia dalam menelaah sebuah objek realitas, maka selalu tersisa ruang yang tak dapat dijamah oleh indera dan nalar manusia.

Meski diwarnai perdebatan, yang pada akhirnya, idea aliran Idealisme Wilson adalah yang paling memonopoli dasar pemerintahan Amerika Syarikat. Sebagaimana umumnya masyarakat AS, Chomsky pun tampak dingin menanggapi kenyataan ini. Ia menganggap bahawa sebuah dasar yang bersandar pada niat baik belaka seringkali gagap dan gugup mengantisipasi kompleksiti masalah yang tersimpan dalam realiti nyata. Niat baik cenderung bombastic tapi juga sekaligus fatalis. Nonsense!

Kita seringkali dibuat tercengang oleh Barat dan orang yang dianggap cerdas. Sangat mendewakan rasional, tapi seringkali ditemukan sikap dan tindakannya sangat tidak rasional. Oleh kerana itu, penting untuk dengan rendah hati belajar untuk memetik buah kesederhanaan dari kecerdikan realisme agar mampu meredam gejolak nafsu yang acapkali dipersembahkan pada altar suci atas nama demokrasi, hak ssasi manusia, kebebasan, dan agama.

Sikap dingin Chomsky ini tidak lain sebuah pesan penting yang menuntun kita untuk memahami dan mengenal demokrasi secara substansial. Tuntunan kefahaman ini, diantaranya; pertama, demokrasi secara semantik mewakili jenis kata benda (noun). Noun menemukan makna sejatinya pada sebuah artifak. Oleh kerana itu, demokrasi akan menuai maknanya jika ia berhasil melahirkan sebuah produk demokrasi yang berupa institusi lengkap dengan pengamalan secara total dari sistem mekanisme yang meliputinya dalam setiap waktu. Jika sebuah produk artifak institusi demokrasi tidak menjalankan fungsinya sebagaimana nilai demokrasi itu maka sebuah artifak institusi itu tidak boleh dimaknai sebagai sebuah artifak institusi demokrasi, tetapi artifak institusi lain; apakah itu tirani, autoritarian, kerajaan atau sebagainya.

Kedua, sebuah artifak selalu akan menyediakan unsur-unsur pembentukan dari aura zaman, lingkungan, dan tradisi dari suatu tempat tertentu. Demokrasi pun demikian halnya. Demokrasi sejati ketika mampu memuat semangat zaman, situasi lingkungan, serta nilai tradisi yang ada dalam suatu wilayah tertentu. Demokrasi tidak boleh begitu saja diterap dari luar. Tidak boleh disalin dan ditampal. Kalau pun kita harus merujuk tetap saja diperlukan pemasangan-penyaringan kembali. Menyesuaikan alfabet dan cara pengucapan di mana suatu masyarakat berada. Sehingga ketika dilafazkan, demokrasi menjadi serasi dengan rasa lidah kita. Tidak dibuat-buat dan dipaksakan. Hal penting lainnya, kita menjadi nyaman, ria, dan sekaligus boleh menghayatinya sesuai dengan budaya dan keperibadian kita masing-masing.

Katakanlah Amerika Syarikat dimotivasi oleh visi dan keyakinan terhadap demokrasi dan hak-hak asasi manusia pada saat ingin menceroboh Iraq. Tetapi mereka pun harus sedar bahawa Iraq itu di mana, juga sejarah dan budaya Iraq bagaimana. Pada sisi lain, AS juga berada di mana. Mereka satu sama lain merupakan entiti yang saling berjauhan dari berbagai aspek; budaya, geografi, dan sejarah tradisinya. Ertinya, secara konsep dan norma demokrasi, Amerika Syarikat seharusnya tidak boleh memaksakan niat baik dan idealitinya pada warga Iraq. Sebab, demokrasi dan nilai identiti Amerika Syarikat pastinya tidak cocok untuk rakyat dan negara Iraq. Apatah lagi kalau dikawal dengan senjata; sesuatu yang sangat bertolak dengan prinsip-prinsip demokrasi itu sendiri. Salah satu prinsip demokrasi adalah adanya jaminan keamanan kepada individu untuk menyatakan sikap; sama ada menerima atau menolak sesuatu.

Walhasilnya, idealisme Wilson tidak menatijahkan apa-apa bagi masyarakat Iraq, kecuali hanya semakin menambah penderitaan rakyat semata-mata, malah memperlebarkan lagi pertentangan antara kubu sunni-shi’ah, hingga memicu tumbuhnya perpecahan antara negara di wilayah Timur Tengah. Dan, keadaan ini berterusan sampai sekarang!

Benar, sampai sekarnag konflik di Iraq maseh tidak diselesaikan. Ini sekaligus membuktikan bahawa demokrasi dan doktrin “niat baik” memang tidak cukup hanya sekadar perbincangan di meja perundingan dan terus dapat diaplikasikan. Apatah lagi kalau niat baik dan demokrasi itu hanya sekadar aksesori belaka, yang tentu tidak akan pernah menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi kemanusiaan dan peradabannya.

Demokrasi dan niat baik bukan sekadar wasilah propaganda para politikus untuk menarik simpati dan dukungan dari masyarakat. Lantas, kita pun harus bertanya, demokrasi dan doktrin niat baik itu untuk siapa? Apakah untuk kepentingan politik, ekonomi, dan sosial para juara demokrasi itu saja?

Pertanyaan ini wajar diajukan. Sebab pada kenyataannya episod demokrasi dan doktrin niat baik Amerika Syarikat untuk bangsa dan rakyat Iraq sudah bertahun-tahun tetapi belum juga ada tanda-tanda menghasilkan buah yang boleh mensejahterakan kehidupan rakyat Iraq, malah sebaliknya yang terjadi, masyarakat Iraq terus di hujani cerita 1001 bom.

Tampaknya demokrasi dan doktrin niat baik memang tidak boleh dibiarkan begitu saja d lewat bibir, pendapat, dan hujah belaka. Juga tidak boleh diwakilkan dan dinisbahkan atas nama kelompok, aliran, dan agama tertentu. Ia juga tidak boleh disamarkan dengan cedukan ayat-ayat suci keagamaan. Amerika Syariakt, yang katanya telah dibaptis sebagai juru selamat, tidak juga boleh menyematkan keselamatan di negeri hikayat 1001 malam itu.

Lebih penting dari semua itu adalah adanya manifestasi dan kewujudan konkrit dari sebuah gagasan dan doktrin. Sehingga demokrasi dan niat baik pun memerlukan legitimasi pada jalur yang bernama proses, peringkat, dasar, sikap dan perilaku untuk mewujudkannya.

Kisah dasar luar negara Amerika Syarikat ini juga mengisyaratkan bahawa konsep demokrasi dan doktrin niat baik pada ranah negara dan bangsa tidak boleh dipaksakan dari atas (trickle down effect). Dengan kata lain, insiatif demokrasi dan doktrin niat baik tidak boleh di monopoli dari atas. Sebab gaya trickle down effect adalah mekanisme dan sistem yang akrab pada sebuah sistem monarki, sekaligus gaya dan pola fikir pemimpin yang autoritarian dan tirani.

Mekanisme dan sistem demokrasi adalah, sebagaimana pengertiannya; pemerintahan rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat, bergaya bottom up; rakyatlah yang harus proaktif mengemukan idea dan gagasan. Rakyat harus didengar dan dibiarkan untuk mengungkapkan gagasan dan keinginannya atas mekanisme dan sistem yang harus berlaku. Prinsip lain dari demokrasi adalah tidak memaksakan kehendak kepada orang lain meski meyakini sesuatu itu benar. Ada toleransi sekaligus penyesuaian dengan keadaan sebenar yang berkembang. Inilah adalah cara berfikir dan perilaku pemimpin yang demokrat.

Sebaliknya, bukan memaksakan kehendak idealnya semata sebagaimana yang dilakukan dasar luar negara Amerika Syarikat. Cara Amerika Syarikat memaksakan Idealisme Wistonnya walaupun berteriak bahawa motivasi dan niat baiknya berasaskan pada keinginan untuk menyebarkan demokrasi dan menegakkan hak asasi manusia, namun pada hakikatnya ia melanggar hak asasi manusia dan demokrasi itu sendiri.

Jadi, pada akhirnya episod demokrasi dan doktrin niat baik Bush di Iraq walau sedikit terjadi perubahan bentuk senario dengan aturan perundingan, tetapi tetap saja mengundang cucuran darah dan korban jiwa sebagai ciri khas dari episod demokrasi dan doktrin niat baik ala Pentagon!

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: