jump to navigation

Mari Membaca Marx April 25, 2008

Posted by ummahonline in Artikel.
trackback

Oleh: Tomy DG

Buku-buku Karl Marx memang penting dibaca, sebab pemikirannya lahir dengan penuh ketajaman dan kedalaman serta keluasan sebagai suatu anti-tesis kepada tesis falsafah liberalisme—yang melahirkan kapitalisme sebagai suatu sistem ekonomi-politik di pada abad ke-19 dulu.

Liberalisme ketika itu merupakan penerapan fahaman yang dicetuskan oleh Adam Smith, sebagai anti-tesis dari faham “kapitalisme-intervensi Negara” atau yang dikenal sebagai merkantalisme. Sementara itu, ketajaman pemikiran Marx boleh kita baca secara meyakinkan dalam Das Kapital yang membedah bagaimana nilai komoditi menjadi wang, kemudian wang berubah menjadi kapital, dan kapital menjadi kapitalisme.

Maka, setiap proses perubahan itu ternyata penuh dengan penindasan, mulai dari nilai komoditi menjadi nilai tukaran (setelah melewati waktu kerja), kemudian pekerja itu sendiri tidak mendapatkan bayaran setimpal sesuai waktu yang dihabiskannya akibat diambil begitu saja sebagai nilai lebih oleh kaum pemilik alat produksi (kaum borjuis).

Kelak, nilai lebih ini terus berakumulasi menjadi kapital, dan kapital ini pun berakumulasi pula yang nilainya diambil oleh para pemilik kapital, atau kaum kapitalis.

Dan Karl Marx pun membedah dengan tajam bagaimana sistem akumulasi tadi melahirkan kelas-kelas dalam masyarakat. Hal ini membuat Marx maju beberapa langkah, kerana mampu meninjau sistem ekonomi-politik ke dalam lubuk kelas sosial masyarakat hingga melampaui teori-teori sosiologi yang pernah ada sebelumnya di zamannya dulu.

Kedalaman pemikiran Marx boleh juga kita baca secara meyakinkan dalam karya-karya seperti Theses on Feuerbach, yang mampu menyelami permasalahan di dalam dunia pemikiran, iaitu pertentangan antara idealisme vis a vis materialisme.

Marx menekankan bahawa pandangan yang menganggap seakan-akan ada dualisme antara idealisme vis a vis materialisme boleh diakhiri melalui tindakan ajaib yang disebut sebagai ‘praksis’. Kerana disatukan ‘praksis’, antara idealisme dengan materialisme tak boleh lagi disebut sebagai dualisme, tetapi sebagai ‘dialektika’.

Sekali lagi, pandangan ini memecahkan permasalahan lama yang bermain di fikiran para pemikir-pemikir falsafah sebelum Marx. Katanya, “Tindakan pemahaman adalah suatu tindakan sosial, yang bersifat praktis.” Tidak cukup dengan itu, ia mengajak (sekaligus mengejek) para pemikir itu bahawa sudah cukuplah para failasuf sibuk menafsirkan dunia, yang perlu adalah untuk mengubahnya pula.

Di samping itu, keluasan pemikiran Karl Marx boleh kita baca secara meyakinkan sejak Marx Muda menuliskannya di dalam Naskah-naskah Ekonomi-Politik 1844 (Naskah-Naskah Paris). Naskah-naskah tersebut, yang diterbitkan setelah ia meninggal, yang merupakan tulisan-tulisan awal yang begitu kental terhadap prinsip-prinsip moral kemanusian.

Dari tulisan-tulisan tersebut kita dapat meletakkan titik awalnya berangkat melalui pembacaan tentang bagaimana ia membangun humanisme sebelum kelak meluaskan penjelajahannya melalui samudera hakikat materialisme-kesejarahan, sampai kepada hukum-hukum perkembangan dan tranformasi sosial kelak.

Naskah-naskah Paris berisi tentang hubungan antara manusia dengan kerja (kelak dikembangkannya secara menawan dan tajam dalam Das Kapital) hingga keterasingan atau alienasi manusia dalam masyarakatnya.

Buku-buku Karl Marx perlu dibaca pada abad ke-21 ini, sebab pemikirannya masih mampu untuk membedah krisis kapitalisme global yang sudah kita rasakan di tahun 2008 ini (melalui tinjauan penentuan ekonomi-politik). Pemikiran Marx juga masih mampu memberi jalan keluar kepada krisis keterasingan manusia di dalam masyarakat kepenggunaan pada abad ke-21 di negara dunia ketiga, yang boleh kita semak menerusi cara-cara produksi dan fetisisme komoditi.

Sebagai anak muda, saya berpendapat bahwa buku-buku Marx sangat perlu dibaca apabila kita mahu menyemak kelahiran sebuah Negara-bangsa, melalui kacamata materialisme-kesejarahan. Sistem Negara-bangsa ternyata masih tak sepenuh bertransformasi secara sosial.

Maksudnya, kita masih lagi menemukan feudalisme di sebuah negara yang saat ini sudah menerapkan liberalisme baru di dalam sistem perekonomian kapitalisnya. Kita juga masih menemukan bagaimana cabang-cabang produksi penting dimasukkan sebagai projek liberalisasi, namun yang menguasai alat-alat produksinya bukan kaum borjuis nasional, namun kaum borjuis trans-nasional.

Fenomena seperti diatas membuat kita memerlukan untuk membaca Marx dengan kritis. Ertinya, kita tak perlu menganggap bahawa pemikiran Marx sebagai sesuatu yang final dan mutlak, namun perlu dikembangkan sesuai dengan apa yang berlaku di tanah air ini.

Dalam kesempatan ini pula, saya berharap agar kita-sebagai anak-anak muda, kita berharap ramai yang akan membaca dan mempelajari pemikiran-pemikiran Karl Marx, dan mengembangkannya untuk konteks kenegaraan. Maka lahirlah konsepsi seperti marhaenisme. Kelompok inilah yang kemudiannya mempelajari pemikiran Marx secara adil tanpa menganggapnya sebagai dogma.

Akhir sekali, saya menyimpulkan bahawa buku-buku Marx penting dan perlu dibaca agar kita boleh menghayati mengapa Marx sampai berkata, “Saya bukan Marxis”. Perkataan ini kelihatan sebagai candaan, namun sesungguhnya ia adalah sesuatu yang cukup ilmiah.

Ayuh, mari membaca dan mempelajari pemikiran Karl Marx!

Komen-komen»

1. Leriakh Mauqa - April 28, 2008

Bagaimana pula dengan pemikiran Leninist yang berasaskan Marxist? Tidakkah dia menganggap para revolusioner adalah ‘budak tolol yang berguna’ untuk kepentingan Leninist?

Kalau salah mohon saudara tunjukkan…

2. sahafiye - Jun 5, 2008

jika kita perlu mentelaah pemikiran karl marx untuk menyelesaikan prolematik masa kini atau jalan keluarnya, mengada pemikiran karl marx sendiri tidak dapat dipertahankan lagi di russia yang menyaksikan fahaman itu menyebabkan ussr runtuh? dan begitu China yang terpaksa mengunakan dua sistem dalam satu negara. sosialis dalam pemerintahannya tapi kapitalis dalam ekonominya.

boleh saudara terangkan dengan lebih lanjut. mungkin saya tidak benar memahami soal pecahan atau sekte dalam aliran sosialis ini.
ya bagaimana nak bezakan antara hishamudin rais, dr syed husin ali dengan parti sosialis rakyat malaysia, sosialis demokrat DAP dan etc

3. maelisme - Julai 30, 2008

Bacalah Marx dengan hati yang terbuka. Ternyata Marxisme tidak dapat dipratikkan secara realitinya kerana kejatuhan empayar Soviet tetapi bacalah Marx sebagai teori bagi mengenali keadaan zaman sekarang. Walaupun terdapat kumpulan neo-Marxis sekarang tetapi hakikat perwujudan penindasan dalam masyarakat oleh sekumpulan kelas oligarki sudah cukup memperlihatkan apa yang Marx.

Cuma jangan ikut Marx dengan situasi abad ke 19-nya. Ia bukan sesuai dengan budaya kita.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: