jump to navigation

Mengapa Para Sufi Tergelincir Oktober 1, 2008

Posted by ummahonline in Artikel.
trackback

Oleh: Murad Wilfred Hoffman

Aschaffenburg, 26 Desember 1984.

Idris Shah menyedari, sama halnya dengan para sufi bahawa hanya dengan membaca buku-buku (tentang sufi) tidak membuka pintu bagi seseorang untuk berjalan di jalan tasawuf.

Namun demikian, ia berhasil menyusun buku demi buku yang bermanfaat tentang hikmah para Darwisy dan Majusi. Tulisannya juga mampu menyingkap tarikat-tarikat tasawuf yang terkenal melebihi susunan para pakar sejarawan tasawuf, khususnya buku “Dimensi-dimensi Tasawuf dalam Islam” (Shebi Hall: 1975) karangan orientalis Barat khusus dalam bidang ini, Annemarie Schimmel (guru besar Universiti Bonn dan Harvard).

Sungguh, dapat dikatakan baik pendapat yang mewajibkan agar para pengkaji tasawuf bersikap skeptis total terhadap Allah dalam kesahan logik manusia, dan pemikiran rasional sebagai alat untuk pengetahuan metafizik. Pada saat yang sama, maka pintu masuk yang buntu bukanlah alternatif kepada penembusan laluan yang buntu. Dan, menerima kaedah rasional untuk memecahkan permasalah alam wujud adalah tidak representatif.

Sebaliknya, konsep tasawuf tidak berhasil pada bidang yang intuisi gagal mencapainya. Ini kerana konsep tasawuf, pada gilirannya, tidak lain daripada hasil produk pengetahuan intuitif.

Tidak ada manfaat yang boleh diharapkan dari baik pengalaman yang cukup selama kita tidak mampu mengartikulasikannya dengan bahasa kita. Oleh kerana itu, sampai suasana-suasana ilham yang timbul dari kalbu seseorang sufi tidak mungkin dibatasi, atau ditetapkan kejadiannya, kecuali dalam batas-batas kerangka sempit faham-faham kebahasaan yang bersumber dari pengalaman intuitif kita. Dengan ungkapan lain, jalan kesufian bukan alternatif sama sekali.

Tidak ada jalan di hadapan kita di luar batas-batas intuisi kita. Juga tidak ada rasional atau ketidakrasionalan yang lepas dari intuisi. Juga tidak ada ilham yang bebas dari ikatan makna yang terbatas sebelumnya—yang timbul dari kosakata-kosakata bahasa yang kita buat sendiri.

Walhasil, tidak ada jalan untuk meneliti hakikat fundamental tentang sesuatu yang diyakini oleh seorang sufi bahwa ia benar-benar melihat dengan mata batinnya atau ia mendengar dengan telinga batinnya. Para sufi beranggapan bahawa mereka mampu menyingkap para dajjal dengan mudah, dan manusia pada umumnya. Sambil dituntut untuk menyingkap ubat penawar segala penyakit dan melihat keajaiban-keajaiban.

Mereka juga mencipta sendiri para wasilah mereka—sebutan terhadap wali-wali saleh di Maghribi yang mampu menggantungkan gunting-gunting di atas kuburan mereka.

Keraguan yang berlebihan menjadi hal biasa setiap kali seorang sufi hendak menyatu (ittihad) dengan Allah. Ini kerana hal ini boleh membawa dia pada waham (prasangka) wihdatul wujud dalam dirinya, sementara Allah, menurut Islam, Mahatinggi.

Sungguh, hal ini termasuk syirik yang bersandar pada konsep wihdatul wujud yang timbul dari keinginan manusia, kerana bersatu dalam tataran ilahiah sebelum waktunya, cukup membangkitkan kekhuatiran. Lebih buruk lagi, para sufi beranggapan bahawa sebahagian dari mereka—dengan mendisiplinkan diri pada tarikat yang benar dalam beribadah—mampu mencapai makrifat lewat ilham khusus dengan cara yang lebih utama daripada wahyu Allah yang diturunkan kepada para nabi. Ini adalah bentuk melampau yang boleh menyebabkan kekufuran.

Sungguh, lelaki dan wanita –sebagaimana diciptakan oleh Allah yang Mahasempurna– bukanlah robot, bukanlah bangunan rosak, atau bukanah alat yang diliputi kekurangan fitrah. Manusia memiliki kelebihan atas haiwan dengan akalnya. Maka, bagaimana boleh dibayangkan bahawa ia mampu beribadah kepada Allah dengan cara yang lebih baik, jika ia mengutamakan ketidakrasinalan atas rasionya?

Aku tidak mampu meyakini bahawa Al-Qur’an diturunkan untuk memberi manfaat kepada manusia, dan boelh menjadi suatu risalah misteri yang diliputi rahsia-raasia yang diketahui oleh segelintir sufi. Dan apakah islami, jika beranggapan bahawa Islam adalah sebuah agama moderat yang hanya dikhususkan untuk kalangan aristokrat agamawan saja?

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: