jump to navigation

Kenaifan Etika Libertarian Oktober 15, 2008

Posted by ummahonline in Artikel.
trackback

Kekalutan nilai etika boleh meninggalkan kesan keabsurdan dan kegalauan. Saat ini sedang terjadi penghakisan nilai-nilai kerasionalan yang telah mengancam kerukunan kehidupan manusia.

Salah satu hal yang memicu keabsurdan etika itu adalah apa yang disebut sebagai etika libertarian. Perspektif dalam etika ini: manusia adalah homo liber, atau manusia bebas. Kebebasan menjadi asas nilainya. Namun, pada saat yang sama, kebebasan dimaknai sebagai ruang kosong sehingga apa yang disebut baik atau buruk adalah dalam ranah kabur. Yang penting, manusia bebas.

Nietzsche

Asal-usul libertarianisme sering dikaitkan pada falsafah Nietzsche–filsuf yang mengungkapkan “God is dead” dan lantas memberi inspirasi sarkastis pada etika. Nietzsche dipercayai telah menutup peradaban kerasionalan, tetapi juga membuka lembaran etika baru yang ”nihilistik”.

Nietzsche mengatakan, “the corrosive effects (of the life of society) would eventually destroy all moral, religious, and metaphysical convictions and precipitate the greatest crisis in human history.” Nihilisme hadir akibat realiti korupsi, keganasan, dan kekalutan di dalam masyarakat. Kehadirannya menghancurkan keyakinan moral, agama, dan metafizik. Malah, boleh menimbulkan krisis terbesar dalam peradaban manusia.

Bagi filsuf Thomas Aquinas—pendahulunya—Tuhan bukan hanya Sang Pencipta, tetapi juga Sang Kebenaran dan Kebaikan itu sendiri. Ertinya, Tuhan adalah dasar segala nilai hidup yang kita sebut ”baik”, dan ”benar”.

Ketika Tuhan ”dibunuh” oleh Nietzsche, secara etika manusia kehilangan asas kepastian nilai-nilai. Bagi para pengagum Nietzsche, manusia tidak disebut ”bingung” (kerana telah kehilangan kepastian nilai-nilai), tetapi ”bebas” (kerana tidak lagi dikekang oleh pelbagai ketentuan Tuhan, hukum moral agama!).

Jalan fikiran ini memiliki imbasan abadi bahawa manusia lalu mencari sendiri nilai-nilai yang disebut ”baik”, ”benar”, dan ”adil”. Tidak ada rujukan (sebab kepada asas kerasionalan, iaitu Tuhan telah mati). Pusat pencarian etika beralih dari ”Tuhan” sebagai penentu nilai kebaikan kepada ”diri manusia”. Dan dalam “diri manusia” tersebut bergumul pula dengan pengalaman harian yang penuh ketidakpastian. Bentuk berfikir Nietzschean ini mengalir kepada falsafah yang meletakkan manusia sebagai existenz, yang berikutnya disebut falsafah eksistensialisme.

Sartre

Jean Paul Sartre, filsuf Perancis, melanjutkan logik eksistensialis dengan berkata, manusia adalah dia yang mengadakan dirinya sendiri (l’être pour soi). Ertinya, manusia adalah makhluk berfikir, bertindak, bekerja, meneroka, dan mengambil risiko bagi dirinya. Gambaran antropologi-metafizik Sartrean ini melukisan model “being human” dengan ”kebebasan mutlak”. Namun, manusia bukannya”dianugerahi” kebebasan. Menurut Sartre, manusia menjadi makhluk yang ”terhukum” dalam kebebasannya.

Manusia yang terhukum umumnya dikekang, dan dipenjara. Namun, dalam logik Sartrean, kerana manusia tidak boleh meluaskan hidupnya ke dalam keadaan yang lain kecuali ”kebebasannya”, ia lalu bagaikan manusia yang terhukum.

Manusia harus mengurus hidupnya dalam lembah kebebasannya. Kebebasan adalah kenescayaannya. Ia terbentur dan jatuh dalam pengalaman kebebasannya. Logik Sartre ini— jika ditarik ke wilayah etika—adalah wilayah pergumulan nilai-nilai kebaikan dan keburukan, yang menghasilkan perspektif baru yang disebut etika libertarian.

Kegilaan

Etika libertarian bukanlah ilusi. Perspektif libertarian menyebabkan ”kegilaan” fikiran, keputusan, dan tindakan yang ternyata mengugat tata nilai tradisional kehidupan bersama. Atas nama libertas, manusia seolah ada dalam ruang kosong penerokaan dengan risiko apa saja, termasuk kemungkinan menghina atau menyakiti yang lain.

Dalam logik seorang libertarian, kebenaran dan kekeliruan tidak mudah dibezakan. Bahkan, keburukan seakan diyakini tampil sebagai cetusan kebaikan, lagi-lagi ”atas nama kebebasan”. Dengan logik semacam inilah, beberapa waktu lalu, munculnya filem yang sarkastik tentang Tuhan Jesus Kristus yang gay dan komik seks dengan Maria. Kekristianan telah diperlekehkan.

Kartunis seperti Kurt Westergaart dan sutradara seperti Geert Wilders adalah antara contoh manusia yang menjadi produk menerusi perspektif etika ini. Ranah logik kebaikan dan keburukan dalam fikiran mereka benar-benar absurd dan memicu kegalauan.

Mereka mengistiyarkan kebebasan berbicara, dan kebebasan berkarya. Namun, mereka tidak menghitung nurani manusia lain. Sebaleknya, kemodenan cuba dimaknai menerusi jargon kebebasan mutlak. Tapi, akhirnya, kemutlakan adalah diktatorisme. Maka, produk kreativiti yang menyinggung cita rasa nurani seharusnya turut dipandang sebagai sendeng imbangannya.

Naif

Etika libertarian memiliki dampak etika yang amat naif. Kenaifannya terletak pada konsep kebebasannya. Kebebasan dimaknai sebagai sebuah ”festival” yang di dalamnya manusia seakan dapat menikmati apa saja seenaknya. Konsep kebebasan yang pentingkan diri sendiri ini memang menuai kepuasan semu yang individualistik, tetapi akhirnya menjarah rasa hormat masyarakat.

Di lain pihak, kebebasan mutlak para pelampau yang membunuh Theo van Gogh dan melakukan kekerasan tanpa kewarasan–seperti mengancam ruang kehidupan Ayaan Hirsi Ali–turut menghancurkan muatan komunikatif kerasionalan manusia, kendati pun itu dilakukan atas motivasi membela kebenaran suci.

Tanpa disedari, secara perlahan kita terjebak dalam lembah kekalutan. Manusia telanjur memuja eforia kebebasan. Namun, eforia itu justeru menjadi lahan subur terhadap munculnya ekstremisme (juga terorisme). Inilah bahayanya libertarian. Manusia seakan de facto yang tidak mampu lagi berdialog dan menghubungkan antara muatan rasional dengan hati nurani.

Sungguh memprihatinkan. Peradaban atas rasa kebersamaan serta solidariti hidup manusia yang indah dan memesonakan mulai terancam, dan kelak bakal meninggalkan dongengan. Dalam keseharian, manusia terang-terangan mahupun sembunyi-sembunyian–telah dan sedang–saling mengancam antara satu sama lain. It’s painful to be true. Semoga tidak demikian!

Komen-komen»

1. Naifnya etike libertarianisme | Pendapat Kritis - Oktober 15, 2008

[…] artikel yang diterbitkan oleh UmmahOnline.com dan ditulis oleh Armada Riyanto, bertajuk Kenaifan Etika Libertarian. Secara rumusannya, artikel ini membincangkan sejarah falsafah libertarian dan nilai-nilai yang […]

2. Sosialis Kanan - Oktober 16, 2008

Wahahaha. Serang libertarian.Serang!

3. hayek - Oktober 21, 2008

kat belakang libertarian ni sebenarnya ialah kapitalis-kapitalis yang nak buat untung tanpa ada gangguan dari pemerintah. buat kaum jenis libertarian ni, pemerintah jangan dok sibuk-sibuk dengan kegiatan mereka untuk membuat untung maksima. campurtangan dari pemerintah hanya akan mengganggu kegiatan buat untung mereka sahaja.

sebab tu kaum libertarian ni berpegang kepada falsafah individualisme, campurtangan minima pemerintah dalam urusan ekonomi, cukai rendah, pasaran bebas dan jugak kedaulatan undang-undang yang pro kepada kebebasan membuat untung tanpa sekatan. sebab tu puak ni percaya kepada deregulasi, privatisasi dan liberalisasi pasaran. biar individu-individu ni bebas tanpa aturan yang ketat untuk buat untung sebanyak mungkin. tapi hanya individu-individu kapitalis jer la yang bebas. individu-individu miskin biasanya jadi tukang mengkayakan kapitalis-kapitalis ni.

inti kaum libertarian ni, kalau kita teliti betul-betul, yang sebenar-benarnya tujuannya hanya satu je iaitu untuk terus mempertahankan status quo (sistem kapitalis la) yang sedia wujud sekarang ni supaya kegiatan membuat untung maksima oleh kapitalis-kapitalis ni dapat diteruskan tanpa gangguan dari pemerintah.

4. miletus - Oktober 22, 2008

nasib baik ada kapitalis, kalau tak, lagi teruk kita!

5. hamidi - Oktober 22, 2008

pemerintah sendiri pun asyik struggle nak selesaikan isu kroni and rasuah, tak settle2 lagi, sampai bile nak tunggu depa selesaikan isu ekonomi? hehe.. let the market do its’ function… *wink wink

6. heraklitus - Oktober 23, 2008

ussr rebah pun kerana korup. banyak sangat yang hendak kena pikul. bahkan boleh kata semua negara sosialis adalah totalitarian! negara2 eropah timur tumbang pun kerana masalah nih!

7. hamidi - Oktober 23, 2008

tu la, lagi pikul banyak2, kan dah tumbang, release la sket… tak gitu? heheh…

8. tumpang tanyer - Oktober 24, 2008

leh tanyer sket….braper banyak nak release dan braper banyak plak nak simpan?

aper yg nak release dan aper yg nak simpan?


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: