jump to navigation

Shahidan Radiman: Sains Islam Wacana Baru Ilmu Oktober 22, 2008

Posted by ummahonline in Wawancara.
trackback

Terpencar-pencar. Ketika datangnya pasca-modenisme, tiada lagi penunggalan idea. Setiap idea adalah mewakili dirinya sendiri, dan tidak lagi wajar dihubungkan secara mutlak dengan mana-mana idea induk, atau idea asalan.

Begitu juga agama. Dalam pasca-modenisme, sukar untuk dirumuskan mana satu idea yang berhak mewakili agama tersebut. Islam mithalnya, kini jelas terpencar-pencar tafsirannya. Mazhab adalah kata lama kepada soal ini. Justeru, bila lahirnya mazhab Sains Islam, gagasan ini tidak harus diitlakkan kepada kritikan Pervez Hoodbhoy dan Abdus Salam terhadap kumpulan yang mengatasnamakan Sains Islam di Pakistan semata. Sebab, Sains Islam bukannya berkerja untuk menyukat Fahrenheit neraka.

Malah, dalam Akademi Sains Islam Malaysia (ASASI) sendiri turut ada pertembungan idea sewaktu mencerap gagasan Sains Islam. Wawancara kali ini, Prof. Dr. Shahidan Radiman–lulusan University of Cambridge dalam fizik ujikaji, kini berlibat dalam penyelidikan nanoteknologi, AJK ASASI, di samping juga akademia di Sains Nuklear, Fakulti Sains & Teknologi, UKM–turut berkongsi pada khalayak Ummahonline.com mengenai Sains Islam ini.

Dari sudut bahasa, apa bezanya sains, ilmu, al-‘ilm, knowledge, science, dan Scientia? Apakah terjemahan yang tepat untuk “Islamization of knowledge” yang dianjurkan oleh Ismail Faruqi?

Sains merujuk kepada ilmu tentang sunnatullah atau hukum jirim di alam semesta. Dengan memahami sifat fizik jirim-jirim ini maka teknologi boleh dibangunkan. Sebagai contoh, berdasarkan pengetahuan Mekanik Kuantum, teknologi pada skala nanometer dapat dibangunkan dengan mengaplikasi pengetahuan bidang ini ke dalam kajian fizik dan kimia dan sekarang ini biologi untuk membangunkan bidang nanobiologi. Perkataan “Ilmu“ secara umumnya bermaksud sebarang ilmu pengetahuan yang ada dalam diri manusia (secara instinct) atau secara usaha ( kasbi) atau yang dianugerah oleh Allah s.w.t (contohnya ilmu ladunni atau secara ilham). Knowledge pula hampir sama maksudnya dengan ilmu, cuma sebab ia adalah istilah Barat, sudah pastinya ilmu ini hanya mencakup hal keduaniaan, sedangkan bagi orang Islam ilmu atau knowledge itu mencakup dunia-akhirat, malah alam barzakh sekali. Science sama dengan sains dan scientia, sebab sains moden berasal dari Yunani dan kemudian dipelopori oleh saintis Islam.

Bagaimana sejarah dan kemunculan gagasan Pengislaman Ilmu? Apakah peranan dan sumbangan Sayyed Hossein Nasr dan Syed Muhammad Naquib al-Attas pula dalam gagasan ini? Dan, apakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan gagasan Pengislaman Ilmu, atau Sains Islam ini?

Sejarah dan gagasan Pengislaman Ilmu datang kemudian, kalau tak silap saya melalui tulisan Ziauddin Sardar, Ismail Faruqi dan pemikir Islam yang lain pada awal 80an lagi. Di Malaysia pada waktu itu pun sudah ada kesedaran “dakwah”. Secara amnya PengIslaman Ilmu ini perlu, sebab rata-rata ilmu yang diterapkan dalam pendidikan sekular di Negara Islam sendiri yang diambil dan diciplak dari Barat bersifat ateistik, dunia-sentrik malah nyah-Tuhan, baik dari andaian (dalam teori dan hipotesis) mahupun dari segi tujuan atau matlamat pendidikan sekular itu. Seyyed Hossein Nasr dan Syed Muhammad Naquib al-Attas keduanya aliran Sufi. Hossein Nasr tentunya aliran Sufi Iran atau Irfan sedangkan Syed Naquib daripada aliran Sufi Alawiyyin atau tareqat para habib. Bagi saya aspek Tasawuf atau Sufi itu sangat penting, sebab rata-rata dunia Islam telah meninggalkan aspek kerohanian dan kebatinan amaliah – terlalu menekankan aspek syariat dan jihad (bukan jihad an Nafs) sehinggakan menjadi ritualistik. Perjalanan Sufi lebih halus, lebih indah dan kudus. Ilmu Islam dan amalan tasawufnya begitu mendalam dan meresap untuk mudah dan indah dihayati. Itu sebabnya Islam mudah berkembang di Barat melalui Sufisme.

Apakah Pengislaman Ilmu cuba melakukan pemadanan sains dan Islam sepertimana yang dilakukan oleh Harun Yahya, Abdul Razzaq Naufal, dan kalangan ‘Bucaillisme’ yang lain? Sebab, terdapat kecenderungan di kalangan ini yang mendakwa bahawa banyak penemuan teori-teori besar adalah milik asal Islam. Ini dapat kita lihat keseronokan mereka yang mendakwa teori dentuman besar, teori kenisbian, dll adalah Islamik dan serasi dengan al-Qur’an. Apakah begitu? Atau, ini satu perampasan identiti penemuan Sains Barat di sebalek kemalasan/kelambatan umat Islam untuk menyelidik? Atau juga, bukan kedua-duanya? Atau, bagaimana?

Pemadanan Islam dan Sains seperti yang dilakukan Harun Yahya, Abdul Razzaq Naufal dan ahli Bucailist juga penting untuk menonjolkan bahawa Islam serta ilmu pengetahuan yang ada dalam Quran dan Sunnah itu relevan, terkehadapan malah dapat merungkai pelbagai misteri zaman moden. Cuma, kita telah meletakkan satu halangan di situ sebab banyak dari penerangan ini menekankan kepada aspek fakta dan rasionalisasi. Penemuan baru boleh mengubah fakta itu dan rasionalisasi juga akan berubah mengikut trend baru dan teori baru, sedangkan ilmu al-Quran dan as Sunnah itu bersifat terbuka, mencapah, boleh ditafsir dan ditakwil – juga tidak saja mencakup fenomena alam ini malah alam yang akan datang, yang ghaib dan Ghaibul Ghuyub. Rahsia angka 19 yang ditonjolkan oleh Rashad Khalifa juga amat menarik, malangnya beliau (berdasarkan numerologi 19 itu juga) menolak beberapa ayat al-Quran yang kononnya ditambah oleh sahabat r.a pada zaman Saidina Uthman r.a . Perkara ini membawa kepada pembunuhannya.

Bukankah rahmat teknologi yang kita nikmati dewasa ini adalah hasil daripada kekayaan ilmu yang diolah dari Tamadun Barat? Dan ternyata, Islam menerusi ummatnya tidak dilihat pun dapat menyaingi kemajuan Barat tersebut. Malah, kita sentiasa mengekorinya saja. Jadi, bukankah kita hanya menumpang/menikmati kelebihan sains dari Barat, di mana Sains Islam tidak pun dapat menawarkan apa-apa teknologi yang menarik pada hari ini?

Untuk menyatakan bahawa teknologi yang dibawa dari Barat itu satu rahmat tanpa melihat bahawa ada banyak elemen yang disumbangkan oleh ahli sains Islam pada Middle Ages itu termasuk sumbangan pengetahuan kuno yang dimodenkan dari China dan India menunjukkan sifat taksub – Barat yang melulu. Bagi orang Islam, susah –payah, cabaran dan dugaan yang dilalui ketika ini juga adalah nikmat, sebab selagi kita masih beriman dan iman merupakan nikmat yang tertinggi, maka apalah cabaran dan dugaan itu? Tidakkah orang yang beriman itu akan dicuba dan diduga seperti yang disebut dalam al-Quran. Segala kenikmatan dan kesenangan tamadun Barat merupakan Istidraj (nikmat yang diberi oleh Allah tetapi dalam keadaan Allah s.w.t murka) sedangkan kita mahupun nikmat yang diberikan kepada ummah, betapa sedikit dan kecil berbanding tamadun Barat sebenarnya besar ertinya dan luas hikmahnya. Dalam erti lain, nikmat yang maknawiyah itu yang lebih penting dan kekal bagi ummah.

Kenapa kita sepertinya tidak pernah dengar terdapat sains yang cuba dikaitkan dengan agama, atau unsur-unsur kepercayaan lain. Mithalnya, tidak pernah kita mendengar adanya Sains Lao-Tze, Sains Budhha, Sains Hindu, atau Sains Zoroaster, dll. Bahkan, Barat tidak pula menamakan sains mereka yang hebat pada hari ini sebagai Sains Kristian. Tapi, Islam atau muslim umpamanya, begitu ‘istimewa’ dan ‘terhegeh-hegeh’ untuk melekatkan sains dengan agama. Jadi, mengapa sains perlu disandarkan kepada Islam, yang jelas sesuatu tindakan yang tidak dilakukan dilakukan oleh agama dan kepercayaan lain?

Kita tak pernah dengar agama lain cuba mengAgamakan Sains dan Teknologi, jadi mengapa pula nak MengIslamkan Sains dan Teknologi? Ada beberapa sebab, antaranya:

(i) Sistem agama lain tidak sesempurna dan mencakup seperti sistem Islam – cakap apa bidang apa, aspek mana – Islam ada jawapan dan contoh prinsipnya.

(ii) Sebab Sains dan Teknologi telah disekularkan. Kalau elemen Kristianiti di masukkan (di Barat) mungkin lebih mudah, sebab ada banyak persamaan antara Islam dan Kristian.

(iii) MengIslamkan menunjukkan ada elemen penting Sains dan Teknologi yang begitu jelas bertentangan dengan Islam atau kafir. Contohnya peranan Tuhan, peranan alam ghaib, syariat dalam etika sains dan teknologi dan lain-lain. Itu sebabnya, khasnya dalam bidang yang bersifat batasan seperti Kosmologi – jika pandangan Ilmu kalam dapat dimasukkan bererti pengIslaman itu sudah berlaku. Ahli kalam banyak bertitik tolak dengan soalan falsafah seperti kewujudan, kesemestaan dan keTuhanan.

(iv) Sebenarnya ada beberapa aspek khasnya Fizik tenaga Tinggi yang cuba mengaitkan aspek simetri dan aljabar dengan Zen Buddhisme dan Taoisme – tapi jika diperhalusi ia juga boleh dihuraikan oleh prinsip yang terdapat dalam Sufisme.

Dikatakan sains itu tidak bebas nilai. Tapi, apakah bezanya sains di Barat dengan sains yang difahami dalam Islam? Sebab, tiada nampak beza antara nombor “1” dalam Islam dengan nombor “1” dalam Barat? Begitu juga, apa bezanya fizik kuantum/geometri/anatomi-manusia di Barat, dengan fizik kuantum/geometri/ anatomi-manusia dalam Islam? Bukankah semua ilmu adalah sama di mana-mana, dan pada bila-bila masa?

Sains jelas tidak bebas nilai. Bagaimana mungkin, sedangkan pengkaji dan pemikirnya lahir dalam sesuatu masyarakat yang tebal dengan budaya dan bahasanya. Itu sebabnya kajian etnosains dan etnomatematik itu penting. ASASI mendukong kajian seperti ini, sebab kita mahu menjadikan Sains Islam dan Bahasa Melayu sebagai acuan dan wadah semua pewacaan ilmu Sains di rantau ini. Seterusnya, aplikasi sains yang dipanggil teknologi itu juga sangat kental budaya – dependent. Saya lebih suka jam yang berputar melawan jam (tapi tak ada dijual di kedai), atau sistem yang berdasarkan tangan-kanan dan sebagainya, atau cara membuat tandas dan hiasan rumah, atursusun bilik dirumah, banyak lagi- orang Cina lebih suka guna Fung Shui, tapi bagi orang Islam lebih rumit lagi susunaturnya (jika dikaji lebih mendalam).

Definisi sains yang dikemukakan oleh Shaharir Mohamad Zain dalam Pengenalan Sejarah dan Falsafah Sains ialah, “sains berupa analisis fenomenon secara bersistem, mantik dan objektif dengan kaedah khusus yang diperantikan untuk mewujudkan penumpukan pengetahuan yang boleh dipercayai.” Jadi, adakah Pengislaman Ilmu bertujuan untuk memasukkan aspek-aspek metafizik, ketidakmantikan, dan diluar-kerasionalan? Tapi, bukankah pula sukatan dan kaedah ilmu yang digunakan oleh sains dalam definisi tersebut paling disepakati oleh semua pihak, kerana Sains Barat ternyata sangat empirikal dan mudah dipercayai. Tidak begitu?

Ya, dalam Islam banyak aspek yang tak-rasional (bukan konotasinya tak baik) oleh itu lebih baik dipanggil supra-rasional. Bukan tak mantik tapi “higher order logic” dan sudah tentu metafizik dan falsafah berkait rapat dengan Sains (tak asing dalam kajian ilmu-ilmu Islam) – lihat saja perbincangan dalam bidang Kuantum. Tapi, asasnya ialah yang rasional yang tekal dan yang simetrik! Kalau nak go beyond , ini pun jalannya yang diterokai oleh ahli fizik teori. Hal sama sebenarnya menjadi isu hangat dan perbezaan premis diantara Ibn Rushd dan Imam Al Ghazali. Bagi al-Ghazali, metafizik dan alam ghaib perlu dimasukkan dalam korpus perbincangan ilmu rasional, tetapi bagi Ibn Rushd, ia patut diasingkan. Jelas, pendekatan Ibn Rushd bertentangan dengan sistem wahyu – contohnya al-Quran: ia mengandungi kedua-dua aspek rasional dan supra-rasional, fizik dan metafizik, ibarat dan missal, duniawi dan ukhrawi.

Jadi, apa yang boleh disumbangkan oleh Sains Islam kepada dunia keseluruhannya? Dan di mana kerugiannya jika kita melanggan Sains Barat?

Banyak yang boleh disumbangkan, khasnya untuk membawa kepada Sains yang berteraskan Tauhid. Nak assess perkara ini perlu ada siri Wacana!

Akhir sekali, apa halangan yang maseh wujud dalam memperkasakan lagi gagasan Pengislaman Ilmu ini?

Sebenarnya tak ada halangan – seperti biasa sikap orang Melayu Muslim itu sendiri – biasalah, perkara yang sukar, yang perlu kajian mendalam, yang perlu taakul dan sebagainya jadi lambat dan sukar diterima! Itu sebabnya, kita buat Bengkel hari Sabtu (merujuk pada Bengkel ASASI II), agar kita dapat melawan naluri dan nafsu kita untuk terus berehat dan tidur pada pagi itu!

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: