jump to navigation

Dia Yang Tak Pernah Jemu Oktober 23, 2008

Posted by ummahonline in Surat.
trackback

Mungkin inilah yang di kata cinta. Jauh mana aku pergi, Dia tetap menungguku. Malah tidak pernah walau sekalipun dia memaksa pulang. Aku menyimpang dari satu jalan ke jalan yang lain. Tidak kutemukan apa yang aku cari. Seringkali aku pulang, Dia tetap ada dan tak pernah berganjak. Aku membiarkanNya terjelepuk menungguku. Tidak jemukah Dia menantiku? Cintakah itu? Cintakah Dia padaku?

Begitu sering kita bicara tentang cinta. Cinta kepada Tuhan, cinta kepada agama, cinta kepada isteri, cinta kepada harta. Kita kata kita cintakan agama, tetapi kita persepsikan cinta yang diajar Tuhan mengikut citarasa kita sendiri. Namun apakah isi dan esensi dari cinta itu? Kita kata cinta itu suci, cinta itu sejati. Cinta itu benar-benar lahir dari sudut hati. Benarkah begitu?

Engkau mungkin punya haiwan kesayangan. Begitu sayang engkau padanya. Ia dibelai setiap hari, tidak pernah engkau meninggalkannya barang sedetik. Seolah-olah dia menjadi sebahagian dari hidupmu. Namun ketika datang seorang ingin membelinya dengan harga yang tinggi, engkau benarkan. Adakah itu cinta? Tidak, kerana engkau sanggup menjualnya.

Bisa jadi engkau sudah punya isteri. Begitu besar cintamu kepadanya. Bahkan engkau kata dialah pasangan sayapmu. Tak mampu kau terbang tanpa sayapmu, isterimu. Kau kata cintamu sejati, sehidup semati. Namun ketika sayapmu jatuh sakit, engkau enggan menghiburnya kerana sudah biasa. Kau biarkan dirinya tenggelam dalam duka dan nestapa. Ketika sayapmu berbuat salah untuk kesepuluh kali, kau berubah marah dan kesal. Tidak seperti kali pertama kau melihatnya, kau begitu pemaaf. Adakah apabila sayapmu sudah tua, sudah berkedut kulitnya, engkau akan mencari penggantinya kerana sayapmu sudah tidak bisa mendukung perjuanganmu lagi? Kau mencintainya kerana dia membahagiakanmu. Kau mencintainya kerana dia bisa mendukungmu. Saat semuanya berubah, berubah juga cintamu. Adakah itu cinta? Tidak, kerana kau sanggup mengkhianatinya.

Dan lihatlah, bagaimana Tuhan memberikan cintaNya. Dia mencintai setiap kehidupan, dengan cinta (rahman) yang sama. Kehidupan yang menyembahNya atau kehidupan yang mendustaiNya, semua diberiNya cinta yang sama. Kekuasaannya ada di setiap pelusuk benda yang hidup. Dia tidak pernah meninggalkan makhluknya, hanya kerana si makhluk tidak lagi percaya kepadaNya. Itulah cinta. Cinta yang tak pernah berubah, meski yang dicintai berubah.

Selama mana kita memfokuskan cinta kita pada yang kita cintai, selama itulah kita tidak akan bisa memiliki cinta sejati. Cinta sejati hanya akan engkau rasakan, saat engkau melihatNya di dalam titik pusat setiap yang kau cintai.

Ketika kau mencintai suamimu, bukan keindahan dan kebaikan suamimu itu yang kau lihat, tetapi engkau melihat satu ciptaan agung yang dianugerahkan Tuhan kepadamu. Dialah lelaki terpilih yang menjadi imam hidupmu. Engkau melihat pancaran cahaya di dalam matanya, yang tersembunyi di sebalik jiwanya adalah cintaNya. Ketika engkau bisa melihatNya, maka hadaplah wajahmu ke mana sekalipun, disitulah wajah Tuhanmu. Cintamu tidak lagi terikat dengan apa yang kau pegang. Cintamu tidak akan tertipu dengan isteri dan harta benda yang kau cintai. Cintamu langsung melihat Dia.

Kerana itu, jauh mana engkau pergi, Dia tidak pernah mengkhianati. Malah kadangkala kau di sapaNya dengan hembusan rezeki. Dia memancarkan cintaNya di dalam setiap derap langkahmu. Wahai jiwa yang tenang, ingatlah bahawa diri manusia itu kecil namun di dalam diri yang kecil itu ada satu alam yang sangat luas. Jika saat ini hatimu tidak bisa lagi merasakan cintaNya, mintalah pada Tuhan agar memberimu hati, kerana engkau sedang tidak memilikinya.

Advertisements

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: