jump to navigation

Haidar Bagir: Syurga Bukan Milik Mutlak Muslim! Oktober 7, 2009

Posted by ummahonline in Wawancara.
Tags: , , , ,
trackback

Haidar BagirTak seperti kebanyakan agamawan yang kita kenal, Murtadha Muthahhari jelas amat berbeza. Falsafah Islam sudah tentu dalam tangannya. Tapi, Muthahhari juga memahami falsafah barat dengan cukup baik. Sebab itu, tak hairan, dalam buku-bukunya kita mudah menemukan kejernihan kritikan darinya. Ini sekaligus mengingatkan kita sesuatu sosok yang hampir-hampir tak dimiliki dari kalangan agamawan yang lain. Bersama Haidar Bagir, Pengarah Penerbit Mizan (Indonesia), AQIL FITHRI, yang kini melakukan penyelidikan mengenai Iran dan Indonesia dalam aktivisme intelektual setelah Revolusi Islam Iran (di bawah zamalah Cendekiawan Awam Asia (API) 2009/2010 tajaan Nippon Foundation), berkesempatan untuk mewawancaranya. Menerusi tesis-nya, Mystical Experience in the Epistemology of Mulla Shadra and its Comparison with Heidegger’s Idea about Thinking (Denken), Haidar Bagir ternyata antara segelintir ‘aktivis falsafah’ yang maseh cerdas berbicara mengenai Muthahhari.

Murtadha Muthahhari antara filsuf yang menarik. Tapi, sayang tak begitu dikenal. Apapun, terlepas dari semua itu, apakah falsafah-falsafah cemerlang dari Murtadha Muthahhari yang boleh kita belajar?

Kalau dibaca buku saya yang berjudul, “Muthahhari Sang Mujahid, Sang Mujtahid,” di situ ada huraian lengkap. Pada saya, Murtadha Muthahhari ini sebetulnya adalah gabungan antara pemikir dan aktivis gerakan. Memang tak dinafikan lagi Muthahhari adalah pemikir. Namun, sama ada secara kebetulan, atau pun benar-benar demikian., Muthahhari turut terlibat dalam gerakan. Seperti dalam buku kecil saya tersebut, diungkapkan bagaimana Muthahhari memang ingin mengerakkan perubahan sosial. Berbeza sifat sebagai seorang pemikir, mereka biasanya hanya menulis dan membiarkan saja. Sebaleknya Muthahhari tak begitu, malah merasakan penting untuknya melibatkan diri dalam gerakan perubahan di Iran. Di tambah lagi, Muthahhari melihat fikiran-fikiran barat, seperti materialisme, dalam tanggapan yang sungguh-sungguh. Justeru, bagi saya, karya-karya Muthahhari mempunyai dua ciri tulisan. Pertama, tulisan yang mencerminkan untuk orang awam, dan juga tulisan yang memang memaparkannya sebagai seorang filsuf. Buku-bukunya seperti, Maghalate falsafi, Osool -e Falsafa va ravesh -e- Realism, Sharh -e- Manzume, dll, itu semua termuat dalam bangunan kefalsafahan. Jadi, jelas Muthahhari itu ada dua sisi, pemikir dan ahli gerakan. Semua ini ditulis Muthahhari sama ada sepenuhnya untuk falsafah, atau pun untuk menjawab persoalan-persoalan zaman. Pada waktunya, Muthahhari melihat, Marxisme di satu sisi dan materialisme filosofis dari sisi lain. Baginya, Marxisme itu jelas adalah materialisme. Begitu juga kapitalisme. Maka, pada saya, kecemerlangan Muthahhari adalah kerananya mempunyai pengetahuan yang sangat baik tentang falsafah Islam. Lebih menarik, Muthahhari mampu menyajikan itu semua dengan cara yang mudah untuk difahami. Mudahnya itu bukan hanya terdapat pada buku-buku popularnya saja, bahkan pada tulisan-tulisan falsafahnya. Ketika saya di Harvard itu, saya membaca makalah Sayyed Hossein Nasr, tentang “principiality of existence.” Tapi, waktu itu saya tak memahami persoalan tersebut. Namun, bila saya membaca pandangan Muthahhari tentang permasalahan yang sama, maka tersingkap banyak kejernihan. Mungkin juga gaya penulisan Muthahhari cocok dengan gaya pemikiran saya. Jelas, Muthahhari tak kurang kedalamannya, apatah lagi, pandangannya mudah sekali. Kerana itu, Muthahhari pada batas-batas tertentu, pemikirannya sudah menjadi sintetik. Ini bermakna, pemikiran Muthahhari bukan semata-mata analitik lagi. Selain itu, Muthahhari turut membina spektrum pemikiran. Seperti yang kita tahu, Muthahhari itu adalah pengikut mazhab Mulla Sadra. Sebab itu, tak hairan, tempias pandangan-pandangan Sadra itu hadhir dalam karya-karya falsafahnya. Inilah kekayaan dan kecerdasan yang ada pada Muthahhari. Pernah Thaba’thaba’i berkata, “sewaktunya mengajar, bila nampak kehadhiran Muthahhari, terus hatinya menari-nari kegirangan.” Ini kerana, kata Thaba’thaba’i, “apa yang disampaikannya pasti akan terakam pada Muthahhari.” Hal yang sama juga dikatakan Imam Khomeini, yang sampai menyebut, “Muthahhari adalah buah hidupnya.” Walau bagaimanapun, filsuf di Iran itu jumlahnya ramai. Namun, di sebalek yang ramai-ramai itu, Muthahhari tetap punya kelebihan tersendiri, di mana falsafah Islamnya yang tak kalah dengan filsuf manapun di Iran, malahan di dunia Islam sekalipun. Yang tak ada pada kebanyakan filsuf lain, Muthahhari berkemampuan untuk menulis dengan bahasa-bahasa aktual, relevan dan lebih mudah difahami.

Tapi, sekarang bukankah ada Ayatollah Mohammad Taqi Misbah Yazdi yang terkenal dengan Amuzesh-e Falsafeh?

Memang, kalau ada yang menyebut pengganti Murtadha Muthahhari yang paling dekat, itu barangkali Ayatollah Mohammad Taqi Misbah Yazdi. Tapi, cubalah lihat tulisan Taqi Misbah Yazdi. Bukan saja dalam karya-karya falsafah, malahan tulisan-tulisan popular juga ditulisnya dalam bahasa yang sangat kering, yang sarat wacana-analitik. Sebaleknya, Muthahhari berbeza. Muthahhari itu menulis sangat dalam, tak kurang kefalsafahannya, namun pada saat yang sama mampu kita nikmati, serta mengerakkan. Kalau Taqi Misbah Yazdi itu satu nada saja. Memang dalam. Tapi, Muthahhari bukan saja dalam, namun tentunya mudah difahami, enak dibaca, dan mengerakkan. Itu saya kira itu kelebihan-kelebihan dari Muthahhari

Salah satu hal yang mengundang perhatian dewasa ini ialah tentang pluralisme. Apakah Murtadha Mutahhari ada menyinggung wacana pluralisme, khususnya hakikat perbuatan baik bukan-Islam?

Ya, sudah tentu ada. Satu penerbit iatiu IIMAN, mereka telah menerbitkan buku yang berjudul, “Apakah Mother Theresa Masuk Syurga?” Buku tersebut sebetulnya mengutip satu bahagian dari buku Adl-e- Elahi, karya terkenal Murtadha Muthahhari itu. Pada Muthahhari memang jelas, mana-mana bukan-Islam yang baik, yang ikhlas, yang sentiasa mencari kebenaran, itu sebenarnya dapat disebut sebagai “muslim fithri.” Dan, tentu sebagai muslim fithri ini, dia juga dapat masuk syurga juga. Ini memang jelas ditulis Muthahhari dalam Adl-e- Elahi tersebut. Saya juga mengupas soal ini dalam buku kecil itu, “Muthahhari Sang Mujahid, Sang Mujtahid.”

Anda sendiri bagaimana?

Sudah tentu itu pendirian saya juga—bahawa bukan-Islam boleh saja masuk syurga!

Tapi, apa hujah-hujahnya?

Pada fikiran saya begini. Kata kafir, atau kafara itu bermakna mereka yang menyembunyikan keyakinan, to cover up. Jadi, orang kafir itu bukannya bermakna orang bukan-muslim. Menurut saya, memang ada muslim, yang memang sah-sah saja kita tahu bukan-kafir, tapi ada juga muslim yang kafir. Buktinya? Ada muslim yang percaya pada Tuhan, tapi menjadi pencuri, melakukan rasuah, dll. Pada saya, itu adalah orang kafir! Atau, paling-paling tidak, pada saatnya mencuri, rasuah, dll itu, maka pada waktu itu mereka adalah kafir. Kalau kita lihat, ada hadith yang menyebutkan, “seorang penzina tidak akan berzina jika ketika itu dia berada di dalam keimanan. Seorang pencuri tidak akan mencuri jika ketika itu dia berada di dalam keimanan. Begitu juga seorang peminum arak tidak akan meminum arak jika ketika itu dia berada di dalam keimanan.” Jadi, setiap muslim yang berzina, muslim yang mencuri, itu adalah orang kafir. Sebaleknya, bukan-Islam yang baik, yang ikhlas, yang percaya bahawa agama Nasrani itu adalah agama yang benar, lalu beramal soleh, itu menurut saya bukan orang kafir. Sekali lagi, kalau dalam bahasa Muthahhari, mereka adalah “muslim fithri.” Saya maseh ingat, Muthahhari memberikan contoh mengenai Rene Descartes. Dalam Discourse on the Method, Descartes berkata, “pada satu saat dalam perjalanan hidupnya akan menemukan agama lain yang lebih baik,” kebetulan Descartes menyebutkannya seperti di Iran, “maka, saya akan meninggalkan agama sekarang dengan agama yang baru.” Jadi, apakah orang seperti Descartes ini dihukum kafir?

Bagaimana jika seseorang itu muslim, tapi yakin dan ikhlas bahawa ateisme itu ternyata baginya adalah lebih baik, lalu kemudian memilih ateisme? Apakah ada keamanan juga untuk orang seperti itu?

Sekali lagi, jika orang itu ikhlas, kemudian tetap berbuat baik, maka boleh jadi ateis itu pun akan masuk syurga, meskipun tentu saja saya menganggapnya keliru.

Jadi, dalam persoalan baik-buruk, apa neraca yang digunakan Muthahhari?

Muthahhari ini orangnya rasional, dan jelas imannya kuat pada agama Islam. Tapi, dalam waktu yang sama, seperti yang saya katakan, Muthahhari tak boleh menerima bahawa ada orang Nasrani, atau mereka dari agama-agama lainnya, yang semua mereka itu baik, beramal-soleh, lalu kemudiannya terus dihukum neraka oleh Tuhan. Muthahhari tak dapat menerima itu. Mithalnya saya ada teman di Amerika Syarikat. Pada saya, dia sangat baik, sentiasa menolong orang yang susah, tiba-tiba dia masuk neraka. Saya kira, itu bukan sifat dari Tuhan yang kita percayai. Sebenarnya semua ini adalah common sense saja. Kalau mahu lihat dalilnya, dalam al-Qur’an jelas sekali. Mithalnya, “ laqad kafaral lazina kalu innallaha thalithu thalathah…”, iaitu, “sudah kafir bagi mereka yang berkata bahawa Tuhan itu satu dari tiga (trinity).” Dari ayat tersebut, saya boleh menafsirkan dari pelbagai sudut. Itu boleh ditafsirkan sebagai Paul dan mereka-mereka yang membuat bida’ah yang menyimpang dari ajaran Isa yang sejati. Tapi, bagi mereka yang tak mengikuti Pauline Christianity ,dan mereka-mereka yang membuat bida’ah, seperti itu tak boleh dikatakan kafir. Tuhan juga pernah berfirman, bukankah mereka yang paling dekat dengan kamu (Muhammad) itu, adalah para pendeta Nasrani. Malahan, pernah Rasulullah menyatakan seorang musyrik masuk syorga kerana budi-budi baiknya. Belum lagi ayat al-Qur’an yang menjamin keselamatan orang-orang Nashara, Yahudi, dan Shabi’in, asal saja mereka beriman dan beramal baik. Jadi, meski orang lain boleh memiliki penafsiran berbeza, kita sebenarnya tak kekurangan dalil.

Justeru, adakah ini membuktikan bahawa mana-mana agama pun adalah benar?

Bukan begitu. Keyakinan saya, sebenarnya sirat al-mustaqeem itu benar-benar agama Islam. Kalau dalam bahasa matematik, jarak terpendek antara dua titik, itu adalah Islam. Justeru, pada saya, tetap Islam itu benar. Saat saya bilang orang Nasrani yang ikhlas itu masuk syurga, saya tak menyatakan bahawa agama Nasrani itu benar. Agama Nasrani pada saya tetap menyimpang, tetap keliru, tetap salah. (Sebagaimana orang bukan-Islam menganggap Islam itu salah). Namun, dalam persoalan judgement, itu adalah persoalan lain. Maka, di sini kita harus bezakan dua aspek dari pluralisme. Satu aspek, pluralisme itu boleh diertikan sebagai semua agama adalah sama benar. Tapi, dalam aspek lain, saya boleh mengatakan bahawa semua orang boleh selamat dengan keikhlasan dan keyakinannya. Walau bagaimanapun, saya tak sesekali menyatakan bahawa semua agama itu adalah benar. Ini jelas. Maka, harus dibezakan antara kebenaran agama, dan keselamatan pemeluk agama.

Menariknya, di sini bukan saja melibatkan persoalan etika–baik-buruk– tapi turut melibatkan persoalan epistemologi, iaitu bagaimana seseorang memperoleh pengetahuan. Bila berbicara soal epistemologi, biasanya falsafah barat mendukung dua sisi, iaitu emperisme dan rasionalisme. Namun, Islam pula menambah satu lagi, iaitu intuisi, atau bahasa lain, fu’ad/qalbu. Inilah yang dinamakan sebagai epistemologi sukmani. Persoalan di sini, bagaimana tazkiyatun nafs dapat memberi pengetahuan baru? Apakah mekanisme-nya?

Nah, nanti akan terbit buku saya yang berjudul, “Mengungkap Yang Tak Terungkap.” Itu sebenarnya dari hasil disertasi doktoral saya. Dalam buku tersebut, saya menjelaskan pengalaman tasawwuf sebagai ilm hudhuri.

Barangkali anda dapat kongsi sedikit mengenai kandungan buku tersebut?

Jadi, buku ini merupakan penjelasan falsafah mengenai tasawwuf—bagaimana ada hujah bahawa kita tak boleh menolak ada pengalaman ruhani sebegitu. Namun, hal ini dapat dijelaskan menerusi al-ilm al-hudhuri. Maknanya, kita harus ada cara pandangan lain. Seperti kita tahu, ilmu hudhuri (presential knowledge) itu adalah pengetahuan yang berbeza dengan al-ilm al-husuli (knowledge by acquisition). Dalam analisis lebih jauh, setiap pemikiran, meskipun itu adalah al-ilm al-husuli, haruslah melibatkan suatu ilmu lain yang bersifat presential. Tanpa itu, tak ada pengetahuan yang dapat diperoleh. Buku saya itu juga menunjukkan bahawa pengalaman mistik itu adalah suatu instance dalam ilmu hudhuri.

Sebenarnya, apakah anda melihat dalam idea-idea Murtadha Muthahhari juga terdapat persoalan-persoalan falsafah tabii (natural philosophy), seperti masa, ruang, gerakan, dll?

Saya tak ingat ada sesuatu yang berbeza dari Mulla Sadra tentang falsafah tabii ini. Pada Mulla Sadra, gerakan tak hanya terbatas pada beberapa kategori Aristotelian yang biasa, melainkan juga terjadi pada arasy substans, iaitu harakah al-jawhariah. Murtadha Muthahhari menerapkan konsep-konsep tersebut dalam ragam tema, seperti manusia, alam, dll, meksipun dasarnya adalah harakah al-jawhariah juga.

Baiklah, barangkali soalan terakhir, apakah falsafah Murtadha Muthahhari maseh lagi penting untuk menghadapi zaman yang kental pluralisme, liberalisme, dan sebagainya ini?

Tentu sangat relevan lagi. Tentang pluralisme, kita sudah lihat konsepnya pada perbuatan baik bukan-Islam. Tentang liberalisme, pada batas-batas tertentu, Murtadha Muthahhari itu adalah liberal. Pernah dalam satu ceramahnya di Qom, Muthahhari menganjurkan supaya di Qom itu diajarkan Marxisme. Malah, sebaiknya tegas Muthahhari lagi, mestilah yang mengajar tersebut adalah yang benar-benar yakin pada Marxisme. Ini kerana, Muthahhari tak mahu kuliah tersebut diajar oleh muslim yang tak percaya pada Marxisme, kerana nanti akan berlaku kesendengan (bias). Nanti, setelah itu, baru tiba giliran kita untuk melakukan kritikan-langsung. Justeru, Muthahhari pada batas-batas tertentu, memang liberal. Walau bagaimanapun, liberalnya itu bukan dalam erti liberalisme utuh yang difahami Barat. Meskipun demikian, Muthahhari sentiasa percaya pada pertukaran pendapat tanpa batas. Bahkan, Muthahhari juga tak percaya pada pelarangan-pelarangan (censorships), dll. Sebab itu, saya kira pemikiran Muthahhari sangat relevan lagi.

Nota: Wawancara ini pertama kali disiarkan di Siasah, edisi 13-19 September 2009 (?).

Komen-komen»

1. Zane - Oktober 7, 2009

Pandangan yang sangat menyimpang! kalau mengikut hukum akal kamu, bapa saudara nabi Muhamad s.a.w Abu Talib yang amat disayangi beliau pasti masuk syurga kerana beliaulah orangnya yang mempertahankan nabi Muhamad s.a.w. tetapi beliau tetap dibakar api neraka? Mengapa? Kerana beliau tidak memeluk agama Islam! Bukan Islam itu kafir dan masuk neraka! Tak kira siapa walaupun mother teresa!!

Orang-orang seperti inilah yang menyesatkan umat Muhammad, orang yang masuk neraka bersama-sama dengan syaitan dan iblis yang menghasut ke arah kemunafikan!

2. Jebon - Oktober 7, 2009

Salam,

Ini persoalan eksklusif dan inklusif nih… persoalan ini ada juga dibicarakan di web,

http://doktrinisasi.blogspot.com/2009/08/evan-almighty-bahtera-nabi-nuh.html

Wallahu’Alam…

3. weber - Oktober 7, 2009

seorang ateis boleh masuk syurga? ateis tak percaya pun pada kewujudan Tuhan dan alam ghaib tapi masuk syurga.. musykil ni..

kalau percaya kepada mana2 agama pun boleh masuk syurga, apa perlunya Rasul diutuskan untuk membawa risalah Islam? cukuplah sekadar memperbaiki akhlak dan sistem sosial sahaja.

4. Mamat - Oktober 14, 2009

wei zane dan haidar bagir, mana korang tahu si fulan ni masuk syurga dan si fulan ni masuk neraka? korang ni dah pernah melawat syurga ke? ato korang dah pernah singgah neraka? sape masuk syurga dan sape masuk neraka tak ada saper pon yang tahu. hanya Allah sahaja yang tahu. korang pernah jumpa Allah ke? urusan siapa masuk syurga/neraka, itu urusan Allah. itu bukan urusan manusia. urusan manusia ialah buat baik kat dunia ni. so, buat baik banyak2 kalo takut sangat nak masuk neraka!

peace!

5. Ahmet - November 9, 2009

Yang dibincangkan ini bukan perkara siapa yang berhak masuk syurga dan siapa pula neraka. Tetapi sebuah fikiran untuk merendahkan diri kita sendiri, bahawa SYURGA ADALAH MILIK ALLAH, bukan hak milik kepada segolongan orang atau umat ugama manapun.
Allah janjikan syurga kepada umat Islam yang betul aqidahnya, dan juga kepada orang-orang yang berbuat baik.

Kita boleh menilai diri kita sendiri sebagai seorang muslim yang dijanjikan syurga oleh Allah, tetapi bukan bermakna syurga Allah adalah hak kepunyaan kita.
Orang-orang yang berbuat kebaikan juga berhak mendapatkan syurga Allah, akan tetapi siapakah orang-orang yang ditimbang kebaikannya oleh Allah, itu adalah hak absolute Allah untuk menilai, bukan kita yang menilai siapa orang-orang yang berbuat kebaikan yang dimaksudkan Allah itu.

Di dunia ini, kita boleh lekatkan label kat orang lain sebagai kafir @ munafik, akan tetapi di akherat pada hakekatnya hanya Allah yang akan menimbang kekafiran dan kemunafikan seorang manusia itu.
Sudahkah Anda mengucap kalimah syahadah melalui terang cahaya dari Allah, dan bukan sebab diturunkan @ diwariskan daripada mak bapak?

6. Owhman - November 27, 2009

Persoalannya benarkan orang Islam yang buat dosa akan masuk Syurga pada akhirnya………

Pada pemahaman saya, orang Islam yang buat dosa secara tidak sengaja tetapi berasa malu dan bersalah atas perbuatan dosa tersebut mungkin tidak akan masuk Neraka kerana pengampunan dari Allah………..

Tetapi orang Islam yang buat dosa tanpa rasa bersalah sedangkan dia sendiri tahu itu adalah salah, dia bukan lagi orang Islam, tetapi layak diketogerikan Kafir… Kerana mereka hilang keimanan bahawan Allah Tuhan yang wajib ditaati……… Hanya orang beriman akan masuk Syurga, Beriman bukan bermakna Islam, ia berbeza….

Orang yang masuk neraka kerana sombong dan kekal selamanya….

Fasik adalah untuk orang yang bertaubat, manakala orang Islam yang syok buat dosa bukan fasik lagi, tapi Kafir kerana mereka bangga menentang perintah Allah…….

Macam kes princess of Diana, walaupun dia tak sempat peluk Islam, tapi dia dah beriman…… Itu yang terbaik…!!

Walaupun orang itu ateis, kalau dia beriman pada Allah dan hari akhirat dan tidak mempersekutukan Allah, itu kira beriman…

Wallahualam…

7. agogo - Disember 16, 2009

Benar seperti kata Ahmet, siapa yang berani mengaku syurga milliknya?,

hatta Abu Bakar yang telah dijamin masuk suyrga oleh Nabi saw pun tak berani menyatakan dia layak masuk syurga.

bagaimana pula mahu menjamin syurga kepada orang lain?

firman Allah swt :

dan mereka berkata, tidak akan masuk syurga kecuali orang2 yahudi atau orang2 nasara, begitulah angan-angan mereka, katakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka datangkan bukti2 terhadap dakwaan mereka itu jika mereka benar. (al Baqarah : 111)

Bahkan (kenyataan yang sebenarnya) barang siapa yang menyerahkan seluruh dirinya kepada Allah swt, dan dalam keadaan dia berbuat kebajikan, maka baginya balasan baik dari sisi tuhannya, tiada kebimbangan dan tiada kesedihan baginya. (al Bqarah : 112)

dan orang2 yahudi berkata, “orang2 nasrani itu tidak mempunyai sesuatu apa (pegangan/bukti) pun”, dan orang2 nasrani pula berkata “orang2 yahudi itu tidak mempunyai sesuatu apa (pegangan/bukti) pun” sedangkan mereka semua membaca al-Kitab (firman tuhan), begitu jugalah kata-kata orang2 lain yang mereka semua tidak mengetahui apa2 pun tentang dakwaan mereka sendiri, maka sesungguhnya hanya Allah swt lah yang akan menghakimi mereka di akhirat nanti tentang masalah yang mereka berselisih padanya. (al Baqarah : 113)

melalui ayat2 al Quran ini Allah swt mengajar umat Islam supaya tidak menuruti kelakuan orang2 yahudi dan nasrani itu yang suka menbuat dakwaan yang mereka sendiri tidak mempunyai ilmu mengenainya.

firman Allah lagi :

Dan orang2 yang beriman dan melakukan amal soleh, Kami akan masukkan mereka ke dalam syurga yang mengalir sungai2 di dalamnya, mereka kekal di sana selamanya, janji Allah itu benar, dan siapakah yang lebih benar kata2nya dari Allah sendiri. (an-NIsa : 122)

bukanlah (balasan syurga itu) berdasarkan angan2 kamu (orang Islam) atau angan2 ahli kitab, bahkan siapa yang mengerjakan amalan yang buruk akan dibalas dengan balasan buruk, dan dia akan dapati tiada siapa yang dapat menjadi pelindung dan penolongnya selain Allah swt. (an-Nisa : 123)

siapa yang mengerjakan amalan soleh samada lelaki atau perempuan dan dia beriman maka mereka akan masuk syurga , dan mereka tidak akan dizalimi sedikit pun. (an-NIsa : 124)

wallaua’lam

8. Zony Said - Januari 15, 2010

Assalamualaikum,

Nampaknya, orang bukan Islam atau ateis boleh masuk syurga SETELAH beriman kepada Allah atau masuk Islam. Jangan lupa bahawa dosa syirik tidak akan diampunkan.

Bagi sesiapa yang mengatakan orang bukan Islam boleh masuk syurga, bersedialah dengan janji Allah bahawa di akhirat nanti, bahawa orang bukan Islam akan diarahkan meminta syafaat daripada tuhan-tuhan mereka(mungkin termasuk anda yang menjadi peguambela mereka di dunia untuk menggalakkan mereka kekal dalam kekafiran).

Tentang orang Islam yang masuk neraka, pasti sekali kerana dosa-dosanya. Akhirnya, mereka dijanjikan masuk syurga kerana iman atau tauhid mereka. Jadi serulah orang bukan Islam untuk masuk Islam berbondong-bondong dan bukannya menggalakkan mereka kekal dalam kekafiran kerana tafsiran picisan seorang dua.

Bukankah itu yang diajar dalam AlQuran Yang Mulia dan sunnah nabi Muhammad s.a.w?

Allah jua Yang Maha Bijaksana.

9. Ahmet - Januari 21, 2010

Waalikumsalam,

Bilangan ulama yang betul-betul ulama semakin berkurangan. Adakah untuk berdakwah mengajak orang-orang masuk Islam harus melalui ‘dakwah’ semacam ulama yg berdakwah dgn memberi taklimat sahaja?

tentunya untuk umat muslim yg sederhana biasa saja, kita tidak punya tauliah utk memberi taklimat dakwah semacam itu.
Sebab itu, kita betulkan sikap kita, cara kita, fikiran kita, perbuatan kita agar menjadi contoh kepada orang2 bukan muslim sehingga mereka tertarik pada apa yg sebalik ‘diri kita’ yaitu ‘hidayah dari Allah SWT’.

Dakwah Rasulullah sekalipun bukan untuk mengajak orang-orang masuk Islam, tetapi menyeru untuk menyembah Allah semata. Yang dapat megajak orang-orang masuk Islam adalah pancaran dari keindahan kita sebagai manusia yg berpegang pada Islam, dan semuanya terpulang kepada kehendak Allah memberikan ‘hidayah’ kepada siapa yg Ia kehendaki.

Al Quran dan Sunnah diberikan pada kita umat Islam sebagai tali pegangan demikian kata Rasulullah. Keduanya bukan diberikan kepada umat Islam supaya memakainya utk mendiskreditkan keyakinan orang lain, ataupun untuk membenarkan tindakan kita sendiri.
Keduanya diberikan kepada kita sbg umat islam adalah untuk memperbaiki diri sendiri, untuk berdakwah melalui pancaran keindahan perbuatan, bukan dengan menghakimi dgn perkataan bhw orang lain itu fasik, kafir, munafik dan sebagainya, bukan pula dengan mengklaim syurga punya Islam (syurga adalah milik Allah) ataupun mengatakan syurga milik penganut agama apa saja.

Adakah hati kita bersih dan merasa takut kepada ancaman Allah SWT tatkala kita mengucapkan kata ‘kafir’? Kalaulah Allah berkehendak memurtadkan diri kita, jiwa kita, siapa yg dapat menolong diri kita, selain doa dalam kerendahan hati kita kepada Allah?

Lagi sekali, mari tumbuhkanlah kesedaran bhw semua pengajaran dalam Quran dan Sunnah adalah untuk kita umat islam menginsyafi diri, bukan untuk memandai-mandai menilai, mengukur atau menghakimi orang lain, baik muslim atau bukan.

10. Zony Said - Februari 3, 2010

Assalamualaikum dan Selamat Sejahtera,

Ayat-ayat berkenaan orang bukan Islam masuk neraka adalah ayat-ayat muhkamat. “Barang siapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya(AlQuran Yang Mulia, Surah Al-’Imran:Ayat 19). Jangan kerana kononnya hendak mengambil hati mereka di dunia, kita mendodoikan mereka dengan kata-kata lunak duniawi. Bersimpatilah bahawa mereka pasti akan dibakar dalam neraka di akhirat kelak jika berterusan dalam kekafiran.

Ataupun mungkin orang yang mengatakan bahawa orang bukan Islam tidak masuk neraka pula yang akan mendapat syirik kecil kerana menduakan ayat-ayat muhkamat? Moga-moga Allah Taala mengampunkan dosa kita semua. Hanya dosa syirik, seperti ajaran yang dianuti orang bukan Islam, yang tidak akan diampunkan oleh Allah Taala.

Mengingatkan kembali Abu Talib, yang lebih banyak membantu Nabi Muhammad s.a.w., tapi masih dijanjikan masuk neraka kerana syirikkan Allah Taala.

Jangan sampai ‘Yang bukan Islam, tidak mahu dikafirkan. Yang Islam, disalah sangka.’ Berdakwahlah hanya ke arah Islam, dan bukannya nafsu anda sendiri.

Insya-Allah, untuk kemudahan kta semua: Kepada anda yang beriya-iya nak memasukkan orang bukan Islam ke dalam syurga ataupun anda adalah orang bukan Islam yang masih keliru, pergilah kepada Jabatan Agama terdekat atau JAKIM untuk kefahaman. Anda akan diterangkan sama ada ‘orang bukan Islam juga dapat masuk syurga atau tidak apabila kekal dalam kekafiran.’ Insya-Allah, kekeliruan akan terungkai.

Moga-moga orang bukan Islam faham bahawa syurga itu bukannya liberal seperti dunia yang mereka diami. Masa hidup ini sahaja yang mereka ada untuk nikmati dan tiada reinkarnasi buat sesiapa jua. Maka, bertaubatlah dan masuklah Islam SAHAJA.

Nasihat ini adalah panggilan dengan suci hati kepada yang bukan Islam agar anda semua memilih Islam dan tidak menyalahkan umat Islam untuk tidak berdakwah biarpun sekadar sepotong ayat. Tinggalkanlah kekafiran anda biarpun apa jua kejayaan anda dalam hidup,dan biarpun hati anda rasanya sudah cukup bersih, dan bersegeralah masuk Islam untuk penambahbaikan dunia dan akhirat.

“Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang menegakkan keadilan. Para malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian itu). Tak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Sesungguhnya agama (yang diredhai) di sisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian (yang ada) di antara mereka. Barang siapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya. (AlQuran Yang Mulia, Surah Al-’Imran:Ayat 18-19)

Berusahalah ke arah hidayah atau kebenaran, wahai orang bukan Islam.

Allah jua Yang Maha Bijaksana.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: